Kompas.com - 27/09/2016, 13:18 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

DUBAI, KOMPAS.com - Transit delapan jam di Bandara Internasional Dubai, banyak yang bisa dilakukan. Mulai dari cuci mata barang-barang branded di bagian duty free, ngopi-ngopi di kafe, hingga duduk-duduk santai sambil menunggu penerbangan. Semuanya bakal menyenangkan, dalam bayangan saya.

 

Iya, ternyata itu hanya dalam bayangan saya yang sangat menikmati jalan-jalan dengan kelancaran internet di ponsel saya.  Saya membayangkan internet di salah satu bandara terbesar dan terbaik di dunia ini bakal bebas seperti di Bandara Changi, Singapura.

 

Dengan kelancaran internet, saya bisa membandingkan harga, browsing, bermain media sosial, demi membunuh kebosanan saat menunggu penerbangan berikutnya.

 

Sejak pesawat yang menerbangkan saya dan rombongan ke Dubai mendarat di Terminal 3, Senin (26/9/2016) siang waktu setempat, saya sudah mencari free Wi-Fi. Begitu juga dengan teman-teman seperjalanan saya. Semua kompak mengeluarkan ponsel untuk memburu Wi-Fi gratis tersebut.

 

Tercantumlah DBX Free WiFi. Oh yes!!! Klik, berharap segera on dan bisa menghubungi keluarga di Jakarta. Tetapi, ternyata ada syaratnya. Harus meng-install salah satu aplikasi yang membantu para traveler mendapatkan hotel dengan harga diskon. No problem. Nanti aplikasinya bisa dienyahkan setelah keluar dari Dubai, pikir saya.

 

Ana Shofiana Syatiri Free WiFi di Bandara Internasional Dubai.
Ternyata, Wi-Fi internet gratis yang saya harapkan akan unlimited dan seharian, hanya berlaku satu jam. Ya, tetap saja harus disyukuri. Alhamdulillah gratis, gitu lho.

 

Saya pun memanfaatkan untuk mengecek e-mail, WhatsApp, media sosial lainnya, hingga menelepon via internet ke keluarga terdekat untuk menyampaikan bahwa saya sudah sampai di Dubai dengan selamat.

 

Sambil berjalan keliling, saya terus terhubung dengan teman-teman di Jakarta melalui WhatsApp. Sedang asyik mengobrol ngalor-ngidul, tiba-tiba WhatsApp saya jam pasir. Waktu gratis itu pun habis. Kalau mau lanjut, harus bayar 4,95 dollar AS per jam. Glek... skip deh. Ngobrol via WhatsApp pun menggantung.

 

Teman-teman saya pun mengalami hal serupa. Sambil menertawakan betapa "pelitnya" penyedia internet gratis di Dubai, dia membandingkannya dengan di Jakarta.

 

"Di bus transjakarta aja sekarang sudah gratis Wi-Fi, masa bandara segini besar kalah sama transjakarta, ha-ha-ha...," celetuk salah seorang kawan.

 

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.