Indeks Pariwisata Indonesia, Denpasar Menjadi Acuan

Kompas.com - 28/09/2016, 22:18 WIB
KOMPAS/IWAN SETIYAWAN Turis asing mengabadikan keindahan Pura Taman Ayun di Mengwi, Kabupaten Badung, Bali, Senin (15/8/2016). Wisata ke Bali kini dapat dilakukan siapa pun dengan biaya terjangkau.

Pengantar Redaksi

Litbang ”Kompas” bekerja sama dengan Kementerian Pariwisata mengembangkan Indeks Pariwisata Indonesia (IPI) mengacu pada Travel and Tourism Competitive Index untuk mengukur kesiapan daerah tujuan pariwisata menjadi motor pertumbuhan ekonomi daerah dan nasional. Laporan jurnalistik terhadap 25 kabupaten/kota yang lolos seleksi data sekunder telah dimuat Agustus lalu. Hasil pengukuran indeks dilaporkan berikut ini, bersamaan dengan Hari Pariwisata Nasional, 27 September.

*****

Tingkat daya saing tertinggi industri pariwisata Indonesia masih didominasi kota-kota besar. Kota Denpasar menduduki peringkat tertinggi dalam Indeks Pariwisata Indonesia (IPI) dengan skor 3,81 dari rentang skala indeks 0 hingga 5.

Aspek lingkungan pendukung bisnis, tata kelola, dan infrastruktur menjadi penopang utama keunggulan ibu kota Provinsi Bali itu.

Kesiapan infrastruktur, dukungan lingkungan bisnis, dan nama Bali yang sudah terkenal di dunia menjadi fondasi kokoh pengembangan pariwisata Denpasar. Sementara dalam aspek potensi wisata alam dan buatan, posisi kota ini tidak setinggi beberapa daerah lain.

Posisi sebagai pusat persebaran wisatawan menjadi berkah bagi Kota Denpasar. Lingkungan bisnis yang mapan, ketersediaan sumber daya manusia, serta kesiapan infrastruktur teknologi informasi (TI) menjadi pilar paling berperan membangun lingkungan pendukung pariwisata kota ini.

KOMPAS.COM/SRI LESTARI Wisatawan berkunjung ke Museum Bali, di Denpasar.
Sebagai ikon pariwisata nasional, Bali menjadi bagian tak terpisahkan dalam strategi promosi pariwisata nasional. Tata kelola pariwisata Denpasar pun menjadi penting dan tak dapat dilepaskan dari tata kelola pariwisata nasional. Tak heran, skor pada aspek tata kelola kota ini cukup tinggi.

Aspek lingkungan pendukung bisnis dan infrastruktur menjadi entitas yang membuat Kota Denpasar unggul. Padahal, pada kedua aspek ini, posisi Indonesia dalam pengukuran indeks serupa di tingkat internasional (Travel and Tourism Competitive Index) pada tahun 2015 lemah. Indonesia menduduki posisi ke-75 dan ke-80 dengan skor 4,46 dan 3,28, keduanya pada skala 7.

Sementara dalam IPI, Kota Denpasar mendapat skor 4,12 dari skala 5, melebihi Indonesia jika diperbandingkan. Kota Surabaya berada di peringkat kedua dengan skor 3,74.

Sebagai kota bisnis, aktivitas wisata konvensi atau MICE (meetings, incentives, conference, exhibitions) berkontribusi paling penting dalam industri pariwisata di ”Kota Buaya” ini.

Aspek lingkungan bisnis pendukung dan infrastruktur menjadi modal kuat Surabaya dalam  peta industri pariwisata nasional.

KOMPAS.COM / RODERICK ADRIAN MOZES Warga berfoto dengan latar belakang pemandangan Jembatan Barelang di Batam, Kepulauan Riau, Minggu (8/2/2015). Jembatan ini merupakan satu dari enam jembatan yang dibangun untuk menghubungkan enam pulau di Batam, yaitu Pulau Batam, Pulau Tonton, Pulau Nipah, Pulau Rempang, Pulau Galang dan Pulau Galang Baru.
Kota Batam di peringkat ketiga dengan skor 3,73. Kota di dalam segitiga gerbang pariwisata nasional bersama Bali dan Jakarta ini diuntungkan oleh posisi wilayahnya sebagai pintu masuk wisatawan asing, terutama Singapura.

Pengukuran

Salah satu kesimpulan dari hasil pengukuran IPI adalah kesenjangan antardaerah yang cukup tajam pada aspek penopang industri pariwisata. Infrastruktur menjadi kunci utama mengakses tujuan wisata.

Halaman:


EditorI Made Asdhiana

Close Ads X