Mereka yang Kesengsem Lasem

Kompas.com - 01/10/2016, 07:10 WIB
EditorI Made Asdhiana

Gerakan itu bermula dari kegalauan Agni yang beberapa bulan lalu menyelesaikan penelitian tentang pecinan di Lasem.

”Ada banyak persoalan di Lasem. Warga sendiri tidak peduli, padahal potensinya besar untuk dikembangkan,” ujar Agni yang baru menyelesaikan studinya tentang sejarah di Jerman. Menurut dia, berpangku tangan menunggu peran pemerintah akan sangat terlambat.

Kesengsem Lasem

Melalui komunitas Kesengsem Lasem, Agni dan teman- temannya mulai membangkitkan kawasan yang sering dijuluki ”Tiongkok Kecil” itu. Pendekatan terhadap semua pemangku kepentingan mereka lakukan dengan gebrakan awal membuat pentas kecil karawitan pada Mei lalu di rumah Lawang Ombo, salah satu situs rumah candu di Lasem.

Anggota Kesengsem Lasem yang datang dari sejumlah latar belakang dengan minat yang sama memberikan ide kreatif melalui beberapa medium. Pendokumentasian audiovisual situs cagar budaya lalu menyampaikannya kepada publik melalui media sosial.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X