Kompas.com - 10/10/2016, 10:11 WIB
Pengunjung saat menikmati suasana di Riam Berasap yang terletak di Kecamatan Sajingan Besar, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat. KOMPAS.com/Yohanes Kurnia IrawanPengunjung saat menikmati suasana di Riam Berasap yang terletak di Kecamatan Sajingan Besar, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.
|
EditorI Made Asdhiana

SAJINGAN, KOMPAS.com - Gemericik air yang mengalir dari ketinggian di antara bebatuan granit raksasa siang itu terdengar dari kejauhan. Langkah kaki pun dipercepat memadu waktu diantara sinar matahari yang menerobos masuk dari celah dedaunan.

Rasa penasaran setelah menempuh 30 menit perjalanan trekking dari parkiran kendaraan terbayar ketika bulir air seperti asap terbawa angin menyapa kulit.

Air Terjun Riam Berasap yang terletak di Aruk, Kecamatan Sajingan Besar, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat memiliki potensi dan peluang yang besar dalam menarik minat kunjungan wisatawan lokal maupun mancanegara khususnya dari negara Sarawak, Malaysia.

"Riam" dalam bahasa setempat artinya "air terjun", sedangkan "berasap" berasal dari kata "asap" untuk menggambarkan percikan bulir air terjun yang terbang terbawa angin yang terlihat seperti asap dari kejauhan.

Jelang siang di hari Minggu pertengahan September 2016 lalu, ratusan warga silih berganti memadati kawasan air terjun itu. Mereka terlihat gembira dan melepas penat dengan mandi di bawah air terjun. Sebagian dari mereka terlihat bersama keluarga.

KOMPAS.COM/YOHANES KURNIA IRAWAN Pengunjung saat menikmati suasana Air Terjun Riam Berasap yang terletak di Kecamatan Sajingan Besar, Kabupaten Sambas, Kalimantan Barat.
Masing-masing mencari tempat terbaik untuk tempat berkumpul dan beristirahat, sembari menikmati bekal makanan yang dibawa.

Riam ini berada di antara perbukitan yang masyarakat setempat menyebutnya dengan nama Gunung Puai. Gugusan perbukitan yang memanjang dan bersambung hingga ke perbatasan.

Untuk menuju air terjun ini bisa dibilang membutuhkan waktu tempuh perjalanan yang cukup panjang dari kota Pontianak. Dengan jarak tempuh sekitar lebih dari 350 kilometer dari kota Khatulistiwa, dengan waktu tempuh sekitar 6 jam. Sedangkan dari kota Kuching, Sarawak, hanya membutuhkan waktu kurang dari dua jam perjalanan darat.

Kondisi hutan yang masih bagus, ditambah gemericik air terjun yang berbaur dengan kicau burung, membuat suasana betah untuk berlama-lama di sana. Kawasan ini dikelola oleh sekelompok pemuda kampung setempat yang menerapkan retribusi sebesar Rp 5.000 untuk setiap pengunjung.

Mereka juga mengelola lahan parkir, sehingga pengunjung tak perlu khawatir meninggalkan kendaraan mereka di bawah. Kelompok yang didominasi anak muda ini, selain menjaga keamanan dan kenyamanan pengunjung, mereka juga membersihkan sampah yang ditinggal pengunjung.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X