Kompas.com - 10/10/2016, 12:04 WIB
Gorengan tuli-tuli merupakan ciri khas salah satu gorengan yang ada di Pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Gorengan ini sangat nikmat bila disantap bersama keluarga dan keluarga. KOMPAS.com/DEFRIATNO NEKEGorengan tuli-tuli merupakan ciri khas salah satu gorengan yang ada di Pulau Buton, Sulawesi Tenggara. Gorengan ini sangat nikmat bila disantap bersama keluarga dan keluarga.
|
EditorI Made Asdhiana

BUTON, KOMPAS.com - Tuli-tuli, bukanlah suatu sebutan kepada seseorang akibat gangguan pendengaran, melainkan salah satu gorengan yang rasanya sangat nikmat. Gorengan ini sangat mudah dijumpai di Pulau Buton, Sulawesi Tenggara.

Gorengan yang berbentuk angka delapan ini merupakan makanan favorit bagi penduduk Pulau Buton karena rasanya yang gurih dan tidak asam. Apalagi gorengan tuli-tuli dinikmati dengan sambal goreng, rasanya maknyus.

Di Kota Baubau, gorengan tuli-tuli hampir dijumpai di setiap sudut kota dan dijual dengan harga yang sangat terjangkau yakni Rp 1.000 per gorengan.

Menurut seorang penjual gorengan di Kelurahan Bure, Kecamatan Kokalukuna, Imawati (43), tuli-tuli sangat banyak peminatnya. “Banyak yang suka makan tuli-tuli di sini. Apalagi rasanya juga gurih dan tidak asam. Membuat tuli-tuli ini tidaklah terlalu susah,” kata Imawati.

Untuk membuat gorengan tuli-tuli ini pertama-tama ambilah beberapa batang ubi kayu secukupnya. Ubi kayu tersebut kemudian dihaluskan dengan cara diparut. Setelah itu, ubi kayu yang sudah halus dimasukkan dalam kain bersih kemudian ditekan kuat agar airnya keluar hingga mengering.

Ubi kayu yang sudah dikeringkan kemudian dibelah menjadi dua bagian. Bagian pertama dicampurkan dengan air secukupnya, irisan bawang merah, dan garam, terus dipanasi hingga menjadi adonan yang kental. Setelah itu dicampurkan dengan sebelah parutan ubi kayu yang sudah mengering.

“Keduanya dicampur dengan menggunakan tangan. Kalau adonan sudah tercampur seperti adonan roti, baru diambil satu bulatan kecil dan dibuat bulatan panjang mengecil. Kemudian kita bentuk seperti angka delapan,” ujar Imawati.

Kemudian bulatan berbentuk angka delapan itu digoreng dengan minyak secukupnya. Sambil digoreng, sebaiknya juga meracik sambal goreng. Nah bila sudah matang, maka tuli-tuli sudah bisa disantap.

Wahyuni, seorang penggemar tuli-tuli mengatakan, gorengan tuli-tuli sangat nikmat saat disantap sore hari bersama teman-teman.

“Banyak pendatang ke sini pasti ingin mencoba gorengan tuli-tuli ini. Ini sangat mantap bila dimakan bersama teman-teman ataupun keluarga di sore hari,” ucapnya.

Nah bagi Anda yang melakukan perjalanan ke Pulau Buton, rasanya tak lengkap bila tak mencoba gorengan khas Pulau Buton ini. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Travel Tips
Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Jalan Jalan
7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

Jalan Jalan
Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Jalan Jalan
Water Blow Peninsula Nusa Dua Kembali Buka untuk Umum, Segini Tiketnya

Water Blow Peninsula Nusa Dua Kembali Buka untuk Umum, Segini Tiketnya

Travel Update
Indonesia dan Kamboja Lanjutkan Kerja Sama Bidang Pariwisata, Ini 6 Fokusnya

Indonesia dan Kamboja Lanjutkan Kerja Sama Bidang Pariwisata, Ini 6 Fokusnya

Travel Update
Promo Wisata Garuda Indonesia ke 5 Destinasi Super Prioritas

Promo Wisata Garuda Indonesia ke 5 Destinasi Super Prioritas

Travel Promo
Tren Wisata pada Tahun Macan Air, Ini Penjelasannya Menurut Feng Shui

Tren Wisata pada Tahun Macan Air, Ini Penjelasannya Menurut Feng Shui

Travel Update
Megahnya Predjama, Kastel Terbesar Dunia yang Dibangun di Mulut Gua

Megahnya Predjama, Kastel Terbesar Dunia yang Dibangun di Mulut Gua

Jalan Jalan
Berencana Jalan-jalan? Simak Dulu Peruntungan 12 Shio Sepanjang 2022

Berencana Jalan-jalan? Simak Dulu Peruntungan 12 Shio Sepanjang 2022

Travel Tips
Kenapa Hotel Masih Sediakan Sabun Batang, Ini Alasannya

Kenapa Hotel Masih Sediakan Sabun Batang, Ini Alasannya

Travel Update
13 Etika Cara Bepergian Naik Pesawat, Pemula Wajib Tahu

13 Etika Cara Bepergian Naik Pesawat, Pemula Wajib Tahu

Travel Tips
7 Tips Wisata pada Tahun Macan Air Berdasarkan Pakar Feng Shui

7 Tips Wisata pada Tahun Macan Air Berdasarkan Pakar Feng Shui

Travel Tips
6 Hotel Dekat Stasiun UI Depok, Harga Mulai Rp 200 Ribuan

6 Hotel Dekat Stasiun UI Depok, Harga Mulai Rp 200 Ribuan

Jalan Jalan
Cara Check In Hotel Langsung Tanpa Booking Online, Perhatikan Hal Ini

Cara Check In Hotel Langsung Tanpa Booking Online, Perhatikan Hal Ini

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.