Kompas.com - 13/10/2016, 20:05 WIB
EditorI Made Asdhiana

PARIWISATA mengubah wajah perkampungan kopi di kaki Gunung Ijen, Banyuwangi. Perkampungan yang dulu sepi kini menjadi pusat ekonomi baru. Petani bangga menjadi tuan rumah di ladang sendiri.

Aroma harum kopi menyebar di sepanjang jalan utama di Dusun Lerek, Kelurahan Gombengsari, Kecamatan Kalipuro, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Pada Selasa (6/9/2016) pagi itu, warga Dusun Lerek mulai menyeduh bercangkir-cangkir kopi panas untuk pengunjung di Festival Kembang Kopi di desanya. Di festival itu, kopi lerek diperkenalkan.

Warga menyebutnya kopi lego, kepanjangan dari Lerek-Gombengsari, tempat pohon kopi itu tumbuh. Jenisnya adalah robusta. Kopi itu disangrai di tungku batu bata dengan wajan tembikar.

Warga masih menggunakan kayu bakar untuk perapiannya. Cara tradisional itu dipertahankan sampai sekarang sebagai ciri khas kopi Lerek-Gombengsari.

Selasa lalu, festival kecil yang mereka adakan menarik wisatawan. Dua di antaranya turis asal New York, Amerika Serikat, Sinead Mc Dermott (33) dan Ashley Fedora (32). Kedua turis itu awalnya hanya ingin pergi ke Gunung Ijen. Namun, karena bertepatan dengan festival kopi, mereka pun mampir.

Sebagai penggemar kopi, keduanya bersemangat memetik kopi dari pohon bersama warga dan pengunjung lain. Mereka juga mencoba menyangrai kopi di wajan gerabah dan menumbuknya di lumpang. Di dusun itu mereka menemukan petualangan baru yang tak didapati di New York.

”Selama ini, kami minum kopi tetapi tak pernah tahu seperti apa pohon kopi itu. Ini menyenangkan,” kata Sinead.

KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Pemetik kopi di Kecamatan Kalipuro, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, sedang memanen kopi, Selasa (6/9/2016).
Bagi Sinead, rasa kopi di dusun itu menjadi lebih enak karena mereka ikut membuatnya di tengah perkebunan kopi.

Wisata baru

Wisata kopi menjadi lahan ekonomi baru bagi warga di Gombengsari. Sebelumnya, mereka hanya mengandalkan hasil dari panen kopi. Muhammad Taufik (37), anggota Kelompok Tani Kopi Rejosari di Gombengsari, mengatakan, selama turun-temurun, mereka hanya tahu cara merawat kopi. Namun, mereka tidak pernah tahu cara menjualnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute ke Basecamp Pendakian Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Mojokerto

Rute ke Basecamp Pendakian Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Mojokerto

Travel Tips
Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Solo Hiking Gunung Penanggungan via Tamiajeng, Si Kecil yang Tak Boleh Diremehkan

Jalan Jalan
4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

4 Wisata Dekat Pantai Pasir Putih PIK 2, Ada Banyak Tempat Kulineran

Jalan Jalan
Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Merespons Keinginan Putin, Kapan Penerbangan Moskwa-Bali Dibuka Lagi?

Travel Update
Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Museum Bank Indonesia Buka 7 Juli, Catat HTM dan Ketentuan Masuk

Travel Update
Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Museum Istana Hong Kong Dibuka untuk Umum

Travel Update
Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Sandiaga dan Gibran Ingin Penerbangan Internasional Langsung ke Solo

Travel Update
Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Kapal Wisata Tenggelam di Labuan Bajo, Aturan Keamanan Akan Diperketat

Travel Update
Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Wisata ke Venesia Italia Bakal Dikenai Tiket Masuk, Segini Harganya

Travel Update
Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Piala Dunia 2026, Jarak Antar Stadion Terjauh Capai 5.000 Km

Travel Update
Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Vaksin Booster Akan Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat

Travel Update
Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Australia Cabut Aturan Vaksinasi Covid-19 untuk Turis Internasional, Per 6 Juli 2022

Travel Update
2 Rute Internasional Tambahan di Bandara Ngurah Rai Bali, ada Singapura dan Manila

2 Rute Internasional Tambahan di Bandara Ngurah Rai Bali, ada Singapura dan Manila

Travel Update
Solo Car Free Day Libur Saat Hari Raya Idul Adha 10 Juli 2022

Solo Car Free Day Libur Saat Hari Raya Idul Adha 10 Juli 2022

Travel Update
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Kulon Progo, Butuh Bujet Berapa?

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Kulon Progo, Butuh Bujet Berapa?

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.