Kompas.com - 24/10/2016, 11:49 WIB
Degraves Street di Melbourne, Australia, hampir selalu penuh dipenuhi aktivitas warga setempat dan pengunjung. http://www.australia.com/en-us/places/vic/melbourne-hidden-laneways.htmlDegraves Street di Melbourne, Australia, hampir selalu penuh dipenuhi aktivitas warga setempat dan pengunjung.
|
EditorLatief


KOMPAS.com – Aman, perasaan inilah yang umumnya ingin didapatkan setiap wisatawan saat berpelesir ke suatu tempat. Pelancong jadi lebih berani menyusuri jalanan kota karena tak perlu khawatir kehilangan dompet gara-gara copet.

Salah satu kota yang bisa jadi rujukan adalah Melbourne, Australia. Pasalnya, The Economist menobatkan kota ini sebagai kota paling nyaman huni di dunia selama enam tahun berturut-turut hingga 2016.

Melbourne masuk kriteria itu karena dinilai cukup sejahtera. Kepadatan penduduknya relatif rendah pula. Dalam laporan itu dituliskan, kegiatan rekreasi di sini dapat berkembang tanpa meningkatkan kemungkinan tindak kejahatan atau membebani infrastruktur kota.

Jadi, turis tak perlu ragu mengembara bahkan hingga ke gang-gang sempit Melbourne. Justru, menyusuri jalan-jalan mungil nan berliku mampu membuat pelancong ketagihan.

Sepanjang lorong antar-gedung tinggi yang berjarak lebih kurang 4-6 meter ini jamak ditemui restoran, kafe, atau toko berdesain unik. Beberapa bagian dinding toko dicat berbeda warna, ada pula tembok yang ditutupi stiker warna-warni.

Bahkan, sebagian dinding gedung dijadikan ruang mengekspresikan seni grafiti. Tembok-tembok bangunan sepanjang Hosier Lane dan Union Lane, contohnya.

http://www.abc.net.au/ Salah satu pemandangan seni grafiti di jalan-jalan mungil Melbourne.

Gambar grafiti pada dinding tersebut dapat berubah sewaktu-waktu. Pengunjung sebaiknya mengabadikan grafiti yang disukai sebelum hilang ditimpa gambar lain.

Sambil berjalan, pejalan kaki dapat mencuci mata dengan deretan dagangan dalam etalase kaca toko. Kanopi yang didominasi warna hijau, cokelat, atau hitam pun tampak menghiasi atap sebagian bangunan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada jam-jam makan, deretan kursi dan meja di depan restoran atau kafe sering kali sudah penuh pengunjung. Memang, hampir setiap hari jalan ini disesaki wisatawan sekaligus warga setempat.

Restoran sepanjang Degraves Street dan Center Place, misalnya, biasa jadi tempat “nongkrong” sambil menyeruput kopi atau berwisata kuliner. Pilihan masakan pun beragam, mulai dari makanan ala Italia, Asia, sampai Amerika.

Berjalan-jalan pada malam hari juga tetap aman. Kedai-kedai kuno bergaya era 1920-an di Meyers Place ramai pengunjung hingga dini hari, menyediakan beragam kudapan dan minuman ditemani iringan musik jazz.

http://www.visitvictoria.com/regions/Melbourne/Food-and-wine/Bars/TV-Rooftop-Bar Beberapa tempat menyajikan acara mentonton bersama di atas gedung. Sambil menikmati kudapan, pengunjung dapat menonton film yang menarik.

Puas menyusuri jalan sempit, turis wajib mencoba mendaki hingga ke atap gedung untuk menjajal makanan di restoran bergaya rooftop. Malam hari pada musim panas sekitar Desember sampai Januari adalah waktu paling tepat untuk menikmati santapan sambil mendengarkan pertunjukan musik.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.