Kompas.com - 29/10/2016, 13:50 WIB
Kriss Iba Homestay di Batanta, Raja Ampat. Kriss Iba Homestay di Batanta, Raja Ampat.
|
EditorI Made Asdhiana

WAISAI, KOMPAS.com - Kabar gembira bagi Anda yang ingin berwisata ke Raja Ampat, Papua Barat dengan bujet terbatas. Anda tak perlu khawatir dengan biaya akomodasi. Sebab di Raja Ampat tersedia akomodasi dengan berbagai tingkatan harga.

Keberadan homestay yang dikelola oleh penduduk di Raja Ampat juga semakin berkembang. Tahun 2016, tercatat ada 75 homestay yang tersebar di wilayah Raja Ampat, dirintis dan dikelola oleh masyarakat lokal tergabung dalam Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat.

"Sebagai pelaku, masyarakat yang punya homestay menggerakkan ekonomi dan juga menjaga lingkungan. Homestay melibatkan masyarakat sekitar kampung sehingga ada perputaran ekonomi. Kami juga bergerak di bidang konservasi, misalnya pengolahan limbah," kata Kristian, sekretaris Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat ditemui di Festival Lovely Raja Ampat, Pantai WTC, Jumat (21/10/2016).

(BACA: Pertama Kali ke Raja Ampat? Ini yang Harus Anda Tahu)

Selain bermanfaat bagi masyarakat lokal, Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat, menurut Kristian, juga bermanfaat bagi wisatawan. Situs resmi www.stayrajaampat.id menyediakan informasi terkait alternatif homestay dengan kisaran harga dan fasilitas yang dilengkapi keterangan foto.

"Semua homestay yang tergabung ada di situs itu, bisa booking langsung juga. Promosi kami akurat, fasilitas sesuai dengan foto," kata Kristian.

Kompas.com/Silvita Agmasari Salah satu homestay di Pulau Mansuar, Raja Ampat.
Lewat penelusuran KompasTravel, harga homestay yang tergabung di Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat berkisar Rp 300.000 - Rp 450.000. Kristian menyebutkan harga tersebut masih dapat kurang, apabila wisatawan memesan dalam jumlah banyak dan waktu yang lama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

(BACA: "Diving" Pertama Kali Langsung di Raja Ampat, Bolehkah?)

Homestay yang tergabung di Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat ternyata juga memiliki standar khusus yang telah diatur, yaitu ketebalan kasur, kelambu, memiliki selimut, bantal, handuk, dan penyediaan makan sehari tiga kali dengan menu bervariasi.

Standar tersebut menjadi syarat wajib untuk bergabung dalam Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat, yang dikurasi dari awal anggota bergabung.

Sebelum ada Asosiasi Usaha Homestay Lokal Kabupaten Raja Ampat, Kristian mengatakan para pemilik homestay berusaha masing-masing. Kini para pemilik homestay bekerja sama membangun pengelolaan usaha ekowisata yang berkelanjutan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Jalan Jalan
Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Travel Update
Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Travel Update
Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Travel Update
Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Travel Update
Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Travel Update
Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

Camping di Puncak Kuik, Nikmati Gemerlap Ponorogo dari Ketinggian

Jalan Jalan
4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

Travel Update
Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Okupansi Hotel di Kota Semarang Mulai Naik

Travel Update
4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

4 Tips Kunjungi Ruang Lapang di Bandung Barat, Waktu Terbaik dan Menu Andalan

Travel Tips
Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Rute Terdekat ke Puncak Kuik Ponorogo, Hati-hati Tanjakan Terjal dan Berkelok Tajam

Travel Tips
Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Travel Tips
Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Travel Promo
Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.