"Altitude Mountain Sickness" Kerap Menerjang Pendaki Gunung Kinabalu

Kompas.com - 01/12/2016, 06:05 WIB
Pendaki asal Indonesia tengah berada di sekitar puncak South Peak di Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia, Selasa (22/11/2016). KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOPendaki asal Indonesia tengah berada di sekitar puncak South Peak di Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia, Selasa (22/11/2016).
|
EditorSri Anindiati Nursastri

KINABALU, KOMPAS.com - Gunung Kinabalu di Sabah, Malaysia, berstatus sebagai gunung tertinggi di Malaysia dan Pulau Borneo dengan ketinggian 4.095,2 meter di atas permukaan laut (mdpl).

Pemandangan alam, fasilitas serta berbagai kemudahan di sepanjang jalur akan mudah ditemui pendaki Gunung Kinabalu. Di sepanjang jalur terdapat pos pendakian lengkap dengan toilet setiap satu kilometer. Tak lupa, sinyal internet serta penginapan sebelum menuju puncak Gunung Kinabalu.

BACA JUGA: Kisah Mistis di Balik Gunung Kinabalu Malaysia

Namun, bukan berarti pendakian Gunung Kinabalu akan terasa mudah. Pasalnya, penyakit di ketinggian atau dikenal dengan sebutan Accute Mountain Sickness (AMS) bisa menyerang pendaki.

Bentuk gejala AMS yang menyerang pendaki seperti rasa mual, sakit kepala, pusing, sesak napas, sulit tidur, dan lesu. Hal itu dijelaskan oleh pemandu pendakian Gunung Kinabalu, Rooney Langgam.

KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Dua pendaki asal Indonesia tengah menyusuri jalur pendakian Gunung Kinabalu, Sabah, Malaysia, Selasa (22/11/2016).
Menurutnya, kasus AMS di Gunung Kinabalu menyebabkan banyak pendaki gagal mencapai puncak Gunung Kinabalu. Bahkan, banyak pendaki sudah terkena gejala AMS sejak mencapai titik awal pendakian di Timpohon Gate yakni di ketinggian sekitar 1.866 mdpl.

"Biasanya pusing dan muntah kalau kena AMS. Bahkan sampai ada pingsan," kata Rooney kepada KompasTravel dalam perjalanan pendakian Gunung Kinabalu beberapa waktu yang lalu.

Biasanya, dalam setiap kali pendakian Gunung Kinabalu, terdapat sekitar 7-8 orang yang mengalami gejala AMS. Rooney mengatakan setiap hari lebih dari 70 orang mendaki Gunung Kinabalu.

"Penyebabnya karena jalan terlalu cepat," ujarnya.

BACA JUGA: Keren, Bisa Internetan di Puncak Gunung Kinabalu

KompasTravel sendiri sempat menemukan seorang pendaki yang urung mendaki Gunung Kinabalu selepas Timpohon Gate. Rooney menyebut pendaki tersebut terkena gejala AMS berupa pusing dan mual.

Beberapa cerita pendaki terkena AMS di Gunung Kinabalu juga sempat KompasTravel ketahui dari rekan yang pernah mendaki gunung itu. Pada 2013, seorang pendaki Indonesia, Ivy dipaksa turun ke tempat yang lebih rendah karena pusing dan muntah-muntah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X