Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Siapa Mathilda Batlayeri yang Jadi Nama Bandara di Saumlaki?

Kompas.com - 14/12/2016, 15:04 WIB
Wahyu Adityo Prodjo

Penulis

SAUMLAKI, KOMPAS.com - Nama Mathilda Batlayeri tak bisa dipisahkan dengan Maluku Tenggara Barat. Jika masuk ke Saumlaki, Kabupaten Maluku Tenggara Barat via jalur udara, pasti Anda akan mendarat di Bandara Mathilda Batlayeri.

Patung Mathilda Batlayeri juga berdiri dekat pintu masuk bandara. Nama Mathilda Batlayeri juga diabadikan sebagai nama jalan di pusat Kabupaten Maluku Tenggara Barat.

Itulah yang KompasTravel amati saat berkunjung ke Saumlaki atas undangan Kantor Perwakilan Daerah Kabupaten Maluku Tenggara Barat beberapa waktu lalu.

BACA JUGA: Bukan di Brasil, Ini Patung Yesus di Ujung Timur Saumlaki

Kepala Kantor Perwakilan Daerah Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Ruben Benharvioto Moriolkossu mengatakan Mathilda Batlayeri adalah perempuan yang gugur dalam pemberontakan di Kalimantan Selatan. Mathilda Batlayeri, menurut Ruben berasal dari Tanimbar.

"Mathilda Batlayeri itu dulu gugur saat menahan serangan pemberontak. Dia dulu sedang berada di asrama polisi," kata Ruben kepada KompasTravel di Saumlaki.

Ruben menceritakan saat serangan pemberontak tersebut, suami Mathilda Batlayeri sedang tak berada di asrama. Ia menyebut suami Mathilda Batlayeri tengah mengambil air di sumur.

KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Patung Mathilda Batlayeri di depan pintu masuk Bandara Mathilda Batlayeri, Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Minggu (11/12/2016). Mathilda Batlayeri adalah perempuan yang gugur dalam pemberontakan di Kalimantan Selatan. Mathilda Batlayeri sendiri berasal dari Tanimbar.
Mengutip situs resmi Polda Kalimantan Selatan, pemberontakan tersebut terjadi di Kabupaten Tanah Laut pada 23 September 1953. Pemberontakan tersebut dilakukan oleh kelompok Gerakan Pengacau Keamanan (GPK) Kesatuan Rakyat yang Tertindas.

"Dia itu istri polisi. Saat pemberontak datang, dia masuk ke dalam asrama, ambil senjata, lalu menembaki pemberontak. Dia akhirnya gugur bersama empat anaknya. Salah satunya masih di dalam kandungannya," tambah Ruben.

Mathilda Batlayeri sendiri merupakan istri dari Adrianus Batlayeri. Dari buah perkawinannya, lahir tiga orang anak laki-laki yakni Alexander Batlayeri (9), Lodewijk Batlayeri (6), dan Max Batlayeri (2,5).

BACA JUGA: Panduan Berwisata ke Monumen Kristus Raja di Saumlaki

Organisasi Istri Anggota Polisi sendiri disebut Bhayangkari. Bhayangkari merupakan organisasi istri anggota Polri yang lahir atas gagasan Ny. HL Soekanto pada tanggal 17 Agustus 1949 di Yogyakarta.

"Dia (Mathilda Batlayeri) dimakamkan di Kalimantan Selatan. Hebatnya dulu, dia yang mati terakhir saat pemberontakan. Anak-anaknya mati ditembak juga," jelasnya.

Atas dasar cerita tersebut, bandara pengganti Bandara Olilit itu diberi nama Mathilda Batlayeri. Menurut Ruben, penggunaan nama tersebut untuk menghormati jasa Mathilda Batlayeri yang gugur dalam berjuang.

Saumlaki adalah ibukota Kabupaten Maluku Tenggara Barat. Dari Kota Ambon, Saumlaki bisa dijangkau melalui jalur udara selama 1 jam 40 menit. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Travel Update
8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

Travel Tips
Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Travel Update
Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Travel Update
Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com