Kompas.com - 25/12/2016, 12:05 WIB
Nasi Goreng Tembakau Tribun Jateng/Maulana RamadhanNasi Goreng Tembakau
EditorNi Luh Made Pertiwi F

TEMANGGUNG terkenal sebagai daerah penghasil tembakau. Kebun-kebunnya mudah dijumpai di sepanjang jalan.

Hasil perkebunan tembakau memang identik digunakan sebagai bahan dasar rokok. Namun jangan salah, tembakau bisa diolah menjadi hidangan makanan yang lezat.

Salah satu Rumah Makan (RM) di Temanggung menyajikan menu unik yang berbahan tembakau yakni Nasi Goreng Tembakau.

Berlokasi tidak jauh dari Alun-alun Kota Temanggung, tepatnya di Jalan MT. Haryono, rumah makan tersebut dinamai Temanggung Bersenyum yang akrab disebut Tebers.

Dari luar, terlihat dinding-dinding yang dihiasi dengan tulisan Nasi Goreng Mbako. RM Tebers sendiri kini menjadi salah satu tujuan kuliner di Temanggung.

Tidak hanya menyajikan menu unik, bangunan dan penampilannya pun dibuat berbeda. Di dalamnya terdapat foto-foto para pemimpin Temanggung dari zaman kolonial hingga saat ini.

Kursi dan meja pun dibuat dengan konsep klasik. Nanang, pengelola RM Tebers mengatakan nasi goreng tembakau atau mbako merupakan menu utama yang disajikan rumah makan ini.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Dari pertama buka di tahun 2004 sudah menyajikan menu itu. Tembakau digunakan sebagai bumbu campuran di nasi goreng,” ujarnya.

Ia menjelaskan tembakau yang digunakan adalah biji-biji tembakau, bukan daunnya. Menurutnya masih banyak yang beranggapan bahwa yang dicampurkan dengan nasi goreng adalah daun tembakau.

Biji-biji tembakau terlebih dahulu dihaluskan baru kemudian dicampurkan dengan bumbu nasi goreng. Jenis tembakau yang digunakan, salah satunya adalah tembakau srintil.

Di sini menu nasi goreng mbako dibagi menjadi dua jenis, yakni nasi goreng mbako dan nasi goreng mbako srintil.

Penasaran dengan rasa nasi goreng mbako, Tribun Jateng pun memesan satu porsi nasi goreng mbako  srintil dan nasi goreng mbako biasa. Perbedaannya terletak pada isian dan bumbu racikan. Menurut Nanang, pada nasi goreng mbako srintil  ditambahi bumbu racikan khusus dan isian jamur.

Setelah menunggu tidak terlalu lama, kedua menu itupun tiba. Penampilannya tidak terlalu berbeda dengan nasi goreng biasa, berwarna kecoklatan, dihiasi irisan mentimun dan tomat, irisan telur dadar. Yang berbeda adalah taburan daun triwis atau daun kubis tua yang ditaburkan diatas nasi goreng.

“Biar kelihatan alaminya, ditambahi daun-daunan. Makanya, kalau tidak mengerti daun itu dikira daun tembakau padahal bukan,” tuturnya seraya tertawa.

Begitu disantap, rasa pahit sedikit bertemu di lidah. Gurih bumbu nasi goreng menjadikan nasi goreng ini tetap nikmat.

Dibandingkan nasi goreng mbako biasa, nasi goreng mbako srintil mempunyai wangi yang lebih menyengat, rasanya pun sedikit lebih pahit. Tambahan jamur membuat nasi goreng ini semakin mantap.

Di rumah makan dengan dua lantai tersebut, satu porsi nasi goreng mbako biasa dihargai Rp 14.000. Untuk nasi goreng mbako srintil, sedikit lebih mahal yakni  Rp 17.000. (Tribun Jateng/Maulana Ramadhan)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pendakian Semeru Selalu Penuh, Kunjungan Wisata Bromo Masih Separuh

Pendakian Semeru Selalu Penuh, Kunjungan Wisata Bromo Masih Separuh

Travel Update
3 Daftar Hotel Karantina untuk WNA dan WNI di Jakarta Barat

3 Daftar Hotel Karantina untuk WNA dan WNI di Jakarta Barat

Travel Update
6 Fakta Karst Rammang-Rammang Maros, Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

6 Fakta Karst Rammang-Rammang Maros, Dikunjungi Sandiaga dan Atta Halilintar

Travel Update
Ajak Atta Halilintar, Sandiaga Resmikan Desa Wisata Rammang-Rammang

Ajak Atta Halilintar, Sandiaga Resmikan Desa Wisata Rammang-Rammang

Travel Update
Tak Miliki Izin, Pemerintah Tutup Obyek Wisata Pioneer Camp Aceh

Tak Miliki Izin, Pemerintah Tutup Obyek Wisata Pioneer Camp Aceh

Travel Update
Catat! Daftar 6 Hotel Karantina Dekat Bandara Soekarno-Hatta

Catat! Daftar 6 Hotel Karantina Dekat Bandara Soekarno-Hatta

Travel Update
Melihat Festival Susur Sungai di Banyuwangi untuk Jaga Ekosistem

Melihat Festival Susur Sungai di Banyuwangi untuk Jaga Ekosistem

Jalan Jalan
Aturan Camping di Bukit Klangon, Yogyakarta yang Sudah Bisa Dilakukan Lagi

Aturan Camping di Bukit Klangon, Yogyakarta yang Sudah Bisa Dilakukan Lagi

Travel Tips
Syarat ke Kebun Binatang Ragunan Juni 2021, Khusus KTP Jakarta

Syarat ke Kebun Binatang Ragunan Juni 2021, Khusus KTP Jakarta

Travel Tips
6 Tips Mendaki Gunung Prau via Igirmranak, Siapkan Senter walau Siang

6 Tips Mendaki Gunung Prau via Igirmranak, Siapkan Senter walau Siang

Travel Tips
Rute Menuju Basecamp Pendakian Gunung Prau via Igirmranak

Rute Menuju Basecamp Pendakian Gunung Prau via Igirmranak

Jalan Jalan
Jewel Changi Airport Singapura Buka Lagi, Siapa yang Bisa ke Sana?

Jewel Changi Airport Singapura Buka Lagi, Siapa yang Bisa ke Sana?

Travel Update
Catatan Pendakian Gunung Prau via Igirmranak, Salah Satu yang Terindah

Catatan Pendakian Gunung Prau via Igirmranak, Salah Satu yang Terindah

Jalan Jalan
Taj Mahal India Dibuka Kembali, Pengunjung Dibatasi Hanya 650 Orang

Taj Mahal India Dibuka Kembali, Pengunjung Dibatasi Hanya 650 Orang

Travel Update
Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Kampanye Muslim Friendly Korea, Cara Korea Gaet Wisatawan Indonesia

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X