Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Liburan, Ajak Anak Trekking ke Laboratorium Alam di Halimun

Kompas.com - 27/12/2016, 12:34 WIB
Fikria Hidayat

Penulis

BOGOR, KOMPAS.com - Liburan sekolah dan tahun baru kali ini akan sangat berkesan jika menyempatkan mengajak anak-anak ke luar ruangan dengan berpetualangan di alam bebas, yaitu ke Citalahab dan Stasiun Penelitian Cikaniki di kawasan Gunung Kendeng dan Halimun Selatan, yang masuk dalam wilayah Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

Kawasan ini merupakan laboratorium alam untuk penelitian dan pemantauan satwa endemik yang terancam punah di antaranya macan tutul jawa (Panthera pardus melas), owa jawa (Hylobates moloch), surili (Presbytis comata). Di rute trekking malahan kita bisa langsung melihat dengan mudah pergerakan owa jawa di tajuk-tajuk pohon.

Selain itu, daerah ini juga menjadi habitat elang jawa (Spizaetus bartelsi), sehingga menjadi tempat yang menarik untuk kegiatan pengamatan burung. Di batas hutan dekat area perkebunan teh, kita bisa mengamati burung langka tersebut menggunakan teleskop.

Hutan TNGHS sangat heterogen. Sebanyak 70 persen dari luas kawasan berupa hutan hujan tropis, dan sisanya bekas hutan produksi dan lahan masyarakat. Di Cikaniki kita banyak menjumpai pohon-pohon berdiameter besar dan tinggi, aneka tumbuhan untuk obat dan bunga-bungaan.

Yang paling unik adalah jamur bercahaya di sekitar stasiun penelitian. Sayangnya, fenomena ini hanya dpat dijumpai pada waktu-waktu tertentu di musim hujan.

ASEP Bening (7) dan Angin (1) dituntun ayahnya saat meniti jembatan bambu menyeberangi sungai saat trekking melintasi hutan tropis kawasan Gunung Kendeng dan Gunung Halimun Selatan dari Kampung Citalahab menuju Stasiun Penelitian Cikaniki, Taman Nasional Gunung Halimun Salak, Bogor, Sabtu (24/12/2016).

Foto lainnya klik di sini.

Ada beberapa pilihan rute trekking di hutan yang ramah untuk keluarga terutama anak-anak. Pilihan mulai dari tingkat kesulitan, rapatan hutan dan lamanya perjalanan. Mulai dari waktu tempuh sejauh 2 kilometer, 5 kilometer, 7 kilometer, hingga harus menginap di tengah hutan.

koMPAS.com / FIKRIA HIDAYAT Bening, 7 tahun, memetik tanaman yang bisa dimakan untuk survival, saat trekking melintasi hutan tropis kawasan Gunung Kendeng dan Gunung Halimun Selatan dari Kampung Citalahab menuju Stasiun Penelitian Cikaniki, Taman Nasional Gunung Halimun Salak, Bogor, Sabtu (24/12/2016).

Foto lainnya klik di sini.

Tips khusus untuk trekking, sesuaikan kemampuan fisik anda dengan waktu tempuh. Warga setempat siap menjadi interpreter alam, pemandu dan menuntun anak-anak selama perjalanan. Asyik bukan?


Akses

Akses menuju tempat ini bisa melalui dua pilihan, yaitu dari Bogor dan dari Sukabumi. Kalau dari Bogor melewati Kampus IPB Dramaga - Ciampea - leuwiliang - Nanggung - Malasari - Citalahab.

Jalur dari kabupaten Bogor ini dapat dilalui menggunakan transportasi mobil dengan waktu tempuh dari Kota Bogor selama 4 jam. Tidak direkomendasi menggunakan “city car”, karena saat masuk Desa Malasari, mulai dari pintu gerbang taman nasional menuju area Kebun Teh Nirmala, jalan yang dilalui berbatu dengan kontur berbukit.

Sedangkan dari Sukabumi melalui rute Ciawi - Parung Kuda - Kabandungan - Cikaniki - Citalahab. Jalur dari Kabupaten Sukabumi ini juga dapat dilalui menggunakan mobil, namun disarankan menggunakan mobil berpenggerak empat roda. Dari kantor Taman Nasional Gunung Halimun Salak di Kabandungan menuju Cikaniki dan Citalahab berupa jalan berbatu dan sempit. Kita bisa menyewa mobil khusus yang disiapkan taman nasional.

Pilihan lain adalah, menggunakan kereta api jurusan Kota Bogor - Sukabumi. Turun di Stasiun Parung Kuda, lalu melanjutkan naik angkutan umum menuju Kantor Taman Nasional Gunung Halimun Salak di Kabandungan.

Menginap

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Jumlah Pengunjung Gunung Telomoyo Pecahkan Rekor pada Juni 2024, Tembus 63.126 Orang

Travel Update
Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Nilai Tukar Rupiah Melemah, Sektor Parekraf Bisa Apa?

Travel Update
5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

5 Tempat wisata anak di Jakarta yang murah, di Bawah Rp 50.000

Jalan Jalan
Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Dorong Wisatawan Liburan #DiIndonesiaAja, Kemenparekraf Gandeng Tasya Kamila Luncurkan TVC “Libur Telah Tiba”

Travel Update
Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Ada Diskon Traveloka hingga 68 Persen untuk Liburan Sekolah 2024

Travel Update
Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Konser Musik di Tangerang Ricuh, Sandiaga: Jangan Sampai Citra Baik Konser Dicoreng

Travel Update
Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Digitalisasi Perizinan Event Disahkan Presiden Joko Widodo Hari Ini

Travel Update
Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Liburan Sekolah Bertemu dengan Barbie di Supermal Karawaci

Travel Update
Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Harga Tiket ke Himeji Castle di Jepang Direncanakan Naik

Travel Update
3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

3 Wisata Selain Pantai di Pulau Binongko di Wakatobi, Mandi di Air Gua

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

5 Tempat Wisata Dekat Taman Lalu Lintas Bandung, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Menuju Puncak Sarah Klopo Gunung Penanggungan, Lewat Jalur Mana?

Travel Tips
Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Gerbang Pengendali Kerumunan Dipasang di Gunung Fuji, Cegah Kepadatan Pengunjung

Travel Update
Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Libur Sekolah Telah Tiba, Ini Sederet Inspirasi Road Trip Seru ke Jawa Tengah

Hotel Story
Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Bosan dengan Bali? Ini 3 Destinasi Wisata di Lombok yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com