Kompas.com - 27/12/2016, 15:03 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

UBUD, KOMPAS.com - Merek perhiasan John Hardy muncul ketika John Hardy, seorang seniman asal Kanada, menyambangi Bali pada 1970-an. Di Pulau Dewata ia menemukan ketenangan dan inspirasi, terutama dari para seniman yang membuat perhiasan khas lokal menggunakan tangan.

John Hardy langsung jatuh cinta pada Bali. Ia kemudian menetap di Ubud, dan mengajak beberapa seniman untuk membuat perhiasan handmade kualitas tinggi. Hasilnya adalah deretan perhiasan yang exceptional, diekspor ke beberapa negara, dipajang di butik-butik mewah kelas dunia.

"(Perhiasan) John Hardy dijual di beberapa toko mewah seperti 5th Avenue di New York, Hongkong, Rusia, juga negara-negara Eropa," tutur Director of Heritage, Hospitality, and Public Affairs John Hardy, Polly Purser kepada KompasTravel saat menyambangi lokasi workshop John Hardy di Ubud, Bali, beberapa waktu lalu.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Tempat workshop John Hardy berlokasi di Br Baturning No 1, Desa Mambal, Abiansemal, Badung 80352.
Tempat workshop tersebut berlokasi di Banjar Baturning No 1, Desa Mambal, Abiansemal, Badung 80352. Di dalam area dua hektar, wisatawan bisa melihat tempat para seniman mengerjakan semua perhiasan berkualitas tinggi di bawah label John Hardy.

"Desain kami terinspirasi oleh alam, juga hewan-hewan mistis dan legenda," tambah Polly.

Benar saja. Begitu memasuki tempat workshop, Anda akan disambut oleh ruangan dengan instalasi yang memajang deretan perhiasan khas John Hardy. Gelang, kalung, anting, cincin, dan berbagai perhiasan lainnya sungguh memikat mata. Gelang perak dengan ujung berbentuk kepala naga adalah salah satu trademark John Hardy.

BACA JUGA: Di Bali, Ada Pohon Beringin Berusia Lebih dari 500 Tahun

Saya kemudian diajak berkeliling ke beberapa ruangan. Pertama adalah Design Room, yang dikelilingi kolam serta hijaunya sawah. Ini ditujukan agar para desainer bisa menggambar tanpa tekanan.

"Di sini kami benar-benar memikirkan kesehatan dan kenyamanan pekerja. Di balik hasil produk yang baik, ada kesenangan karyawan yang tinggi," tutur Polly.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Pembuatan desain semua produk John Hardy sama sekali tidak menggunakan komputer. Penggambaran dan pewarnaan dilakukan dengan tangan. Gambar tersebut dibuat di atas kertas dengan skala 1:1, alias sama seperti ukuran aslinya.
Salah satu buktinya adalah sebuah meja panjang di dekat Design Room. Long Table, begitu para pekerja menyebutnya, menjadi tempat makan siang bersama para pekerja di John Hardy.

"Ada sekitar 700 pekerja di sini. Kalaupun mereka ketinggalan makan siang, ada afternoon tea tiap sore. Semua bahan makanan pun kami ambil dari tanah kami di sini," papar Polly.

Pembuatan desain semua produk John Hardy sama sekali tidak menggunakan komputer. Penggambaran dan pewarnaan dilakukan dengan tangan. Gambar tersebut dibuat di atas kertas dengan skala 1:1, alias sama seperti ukuran aslinya.

BACA JUGA: Blusukan ke Tabanan, Melihat Rumah Tradisional Khas Bali

Polly mengajak saya masuk ke beberapa ruangan berikutnya. Ada ruangan untuk waxing, alias membuat replika model produk menggunakan lilin. Model dari lilin tersebut kemudian dimasukkan ke dalam adonan semacam semen. Hasilnya adalah semen dengan cetakan desain produk yang diinginkan.

"Barulah material seperti emas atau perak dimasukkan ke dalam cetakan ini," tutur Polly.

Proses membuat perhiasan ini membutuhkan waktu yang tak sebentar. Polly menuturkan, mulai dari proses menggambar hingga produk siap dipamerkan di etalase, butuh waktu sekitar 1-2 tahun. Hanya untuk satu jenis produk. 

Tak heran, harga untuk satu produk perhiasan John Hardy sama sekali tak murah.

"Harganya mulai dari 750 dollar AS sampai 60.000 dollar AS untuk satu produk," tambah Polly.

KOMPAS.COM/SRI ANINDIATI NURSASTRI Mulai dari proses menggambar hingga produk siap dipamerkan di etalase, butuh waktu sekitar 1-2 tahun. Hanya untuk satu jenis produk.
Bagaimana jika orang Indonesia tertarik dan ingin membeli produk John Hardy? Selain menyambangi langsung lokasi workshop di Ubud, John Hardy juga dijual di Plaza Indonesia (Jakarta) dan The Mulia Hotel Bali selain juga toko Duty Free di Bandara Internasional Ngurah Rai Bali.

Saat menyambangi lokasi workshop di Ubud, wisatawan bisa ikut tur mengelilingi beberapa lokasi pembuatan serta makan siang di Long Table.

BACA JUGA: Nusa Ceningan, Pulau Kecil yang Lagi Hits di Bali

Hal terpenting, John Hardy adalah media promosi Indonesia lewat koleksi perhiasan berkualitas tinggi hasil karya seniman Bali. Polly mengatakan, beberapa waktu lalu John Hardy membawa empat seniman dari Indonesia ke New York untuk memeragakan cara membuat perhiasan handmade

"Nama programnya Artisans in Residence, digelar di New York beberapa waktu lalu. Kami membawa beberapa seniman Bali untuk mempromosikan Indonesia, terutama perak dan hasil kerajinan khas lokal," tutup Polly.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Travel Tips
Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Jalan Jalan
5 Tempat Berburu 'Sunrise' Eksotis di Perbukitan Pantura NTT

5 Tempat Berburu "Sunrise" Eksotis di Perbukitan Pantura NTT

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.