Jalan Kaki Menyusuri Taman Sekitar Kusatsu Onsen

Kompas.com - 07/01/2017, 13:27 WIB
Sai No Kawara Park di Kusatsu Onsen, Prefektur Gunma, Jepang, Jumat (2/12/2016). KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANASai No Kawara Park di Kusatsu Onsen, Prefektur Gunma, Jepang, Jumat (2/12/2016).
|
EditorI Made Asdhiana

KUSATSU, KOMPAS.com - Bagaimana cara menikmati keindahan kota Kusatsu di Prefektur Gunma, Jepang saat musim dingin?

Cobalah jalan kaki karena menyehatkan dan menghangatkan tubuh. Sambil berjalan, badan selalu bergerak, mata memandang alam sekitar dan udara segar menerpa tubuh.  

Jumat (2/12/2016), KompasTravel dan empat travel agent di Indonesia yang diundang Tokyo Rail Days dalam program famtrip ke Jepang untuk memperkenalkan paket wisata 'Kanto Buffet' sengaja memilih berjalan kaki untuk melihat dan merasakan suasana di kota Kusatsu yang terkenal dengan onsennya itu.

(BACA: Kusatsu Onsen, Permandian Air Panas Terkenal di Jepang)

"Awas licin, es, hati-hati," kata Nomoto Takayuki selaku Managing Director SMI Travel Indonesia kepada KompasTravel ketika memulai perjalanan di Kusatsu.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Suasana Kusatsu Onsen di Prefektur Gunma, Jepang, Jumat (2/12/2016).
Meski waktu menunjukkan pukul 10.00 temperatur udara berkisar 5 derajat celcius. Di jalan-jalan masih terlihat sisa-sisa salju yang turun semalam. Maklum, bulan Desember merupakan musim dingin di Jepang.

Walaupun sang mentari memancarkan sinar, toh udara dingin begitu terasa menusuk-nusuk tubuh padahal sudah berbalut jaket tebal. Brrr.... dinginnya.

(BACA: Yumomi, Tradisi Mendinginkan Air Panas di Kusatsu Onsen)

Kami berjalan menuju Sai No Kawara Park yang letaknya tak jauh dari Yubatake yang dikenal sebagai kolam air panas yang menjadi simbol Kusatsu Onsen. Yubatake ini mampu menampung 4.000 liter air panas.

KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Kotak pos kuno di Kusatsu Onsen, Prefektur Gunma, Jepang, Jumat (2/12/2016).
Air panas tersebut berasal dari sumber air panas alami di kaki Gunung Shirane pada ketinggian 1.200 meter di atas permukaan laut (mdpl) yang mengalir ke Yubatake melalui saluran yang terbuat dari kayu dan bermuara di kolam penampungan.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X