Kompas.com - 10/02/2017, 21:31 WIB
Ida Wahyuni mewujudkan wisata desa di Desa Setanggor, Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat. KOMPAS/KHAERUL ANWARIda Wahyuni mewujudkan wisata desa di Desa Setanggor, Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.
EditorI Made Asdhiana

WISATA desa adalah impian Ida Wahyuni (29). Banyak tantangan untuk mewujudkan impian itu. Namun, warga Desa Setanggor, Kecamatan Praya Barat, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, ini pantang bersurut.

Kini, Desa Setanggor menggeliat sebagai destinasi wisata yang hasilnya dirasakan warga.

”Saat ini ada kecenderungan orang ingin menikmati suasana tidak serumit di kota. Sukanya suasana alami, sederhana, apa adanya di pedesaan. Desa ini punya modal untuk ditawarkan kepada wisatawan asing, domestik, dan orang kota untuk datang berlibur ke sini,” ujar Ida, pertengahan Januari lalu.

Modal desa yang berjarak hanya 5 kilometer dari Bandara Internasional Lombok itu antara lain kekayaan sumber daya alam dan seni budaya yang bisa dikemas menjadi paket wisata.

Misalnya, di lokasi yang disebut Inan Bengak, sebuah areal persawahan yang menghijau oleh tanaman padi serta palawija, dan dari kejauhan tampak panorama Gunung Rinjani.

(BACA: Kemenpar Inginkan Lombok Jadi Tujuan Utama Wisatawan Korea)

Areal sawah itu pun punya cerita. Pada 1980-an, Setanggor termasuk desa di Lombok Tengah bagian selatan yang dilanda krisis pangan (beras) setiap tahun karena memiliki curah hujan sedikit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lahan sawah tanah liat retak pada musim kemarau. Untuk membongkar/mencungkil tanah itu harus menggunakan alat (linggis) khusus.

Kondisi itu kini berubah dengan sistem bertani gogo rancah dan ketersediaan sarana irigasi sehingga Setanggor berkontribusi menjadikan NTB swasembada beras.

”Jejak-jejak sistem gogo rancah dapat dilihat pada kondisi tanah sawah saat ini,” kata Ida.

Ia pun menunjuk pohon sawo lokal, minimal dua batang ditanam di semua pekarangan rumah warga. Katanya, ”Tanaman sawo punya kearifan lokal, sebagai tanaman perintis guna menumbuhkan tanaman lain pada tanah kurang subur.”

Setanggor juga memiliki kekayaan seni budaya, seperti adanya kelompok gamelan, seni tari dan drama tradisional, instrumen gong berusia ratusan tahun, serta tradisi memaos atau membaca naskah lontar yang dilakukan pada Rabu, Kamis, dan Sabtu serta melibatkan anak-anak, dewasa, dan kalangan tua.

Menenun (nyesek) kain songket adalah keterampilan lain yang menjadi anugerah 90 persen perempuan desa berpenduduk 4.065 jiwa seluas 676 hektar itu.

Namun, produk tenun tersebut tersendat pemasarannya, apalagi para petenun dalam mengelola usahanya berjalan sendiri, sebatas menerima pesanan.

Padahal, kegiatan nyesek adalah produk wisata yang bisa dijual, umpamanya wisatawan bisa memperoleh pengalaman baru dari mempraktikkan dan mengoperasikan alat tenun (ane).

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.