Kompas.com - 13/02/2017, 16:02 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

BANYUWANGI, KOMPAS.com — Jika berkunjung di Desa Banjar Banyuwangi, Jawa Timur, Anda wajib menikmati kopi yang satu ini. Namanya Kopi Utek.

Cara penyajiannya, kopi tanpa gula dan bongkahan gula yang ditempatkan di wadah terpisah. Cara menikmatinya, bongkahan gula nira digigit baru kopi diseruput.

"Suara keletuk saat menggigit gula nira itu asal nama Kopi Utek khas Banjar Banyuwangi," kata Lukman Hakim, tokoh adat masyarakat Desa Banjar Banyuwangi kepada KompasTravel, Minggu (12/2/2017).

Ia mengatakan minum kopi di desanya pada pagi hari sudah menjadi tradisi sejak lama dan masih berlangsung hingga sekarang. Namun, karena Desa Banjar adalah penghasil gula nira, maka rasa manis yang biasanya menggunakan gula pasir diganti dengan gula nira.

"Di sini ada seribuan pohon aren yang diambil sarinya. Kalau di sini nira disebut lirang. Kalau untuk kebun kopinya, ada sekitar 11 hektar kopi rakyat," ujarnya.

(BACA: Banyuwangi Festival 2017, dari Pecel Pitik sampai Batik)

Sementara itu, Teguh Siswanto dari Banyuwangi Coffee Community kepada KompasTravel menjelaskan, menikmati Kopi Utek tidak akan mengurangi rasa asli dari kopinya.

Menurut dia, jika menikmati kopi dengan gula pasir, maka rasa manisnya lebih dominan, berbeda jika dinikmati dengan gula nira yang digigit.

"Saya sepakat kalau minum kopi tanpa gula agar tahu taste rasanya. Nah taste kopinya ketemu dulu baru ada rasa manis dari gula nira. Ini kan tercampur di mulut. Rasanya akan beda jika mencampur gula pasir," kata Teguh.

Pemilik Kafe Kopi Oseng Plantation yang berada di Desa Banjar tersebut mengatakan, ada keistimewaan tanaman kopi di daerah Banjar, yaitu letaknya di timur Gunung Ijen sehingga terkena sinar matahari langsung, serta mendapatkan uap air garam dari laut Selat Bali dan juga mineral belerang dari Gunung Ijen.

"Keistimewaan itu yang membuat kopi dari daerah sini memiliki taste yang berbeda," ujarnya.

Untuk menikmati secangkir Kopi Utek, Teguh membanderolnya Rp 5.000 sampai Rp 7.000.

Kopi yang disajikan adalah kopi tubruk yang berasal dari kebun kopi miliknya sendiri yang berada di Desa Banjar, Banyuwangi.

"Kami mengikuti tradisi masyarakat Banjar. Karena penyajiannya tubruk, ya kami sajikan tubruk dan gula niranya kami dapatkan dari warga sini," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.