Kompas.com - 27/02/2017, 21:06 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

“Kami ingin membangkitkan masa jaya kampung ini saat kami masih saya kecil dulu,” kata Firdaus. Pilihannya adalah mengandalkan penawaran keelokan mangrove.

Gayung bersambut. Pemerintah tidak datang sendiri. Mereka membawa perusahaan cat Avian Paint yang menyumbang ribuan liter cat untuk mengubah suasana kampung di 5 RT menjadi ceria.

“Pemerintah membantu untuk menarik wisatawan biar makin banyak ke kampung ini untuk ikut merasakan Teluk Seribu nantinya,” kata Ketua RT 3 Manggar Baru, Mukhlis Sukarno.

Ratusan relawan didatangkan untuk ikut mengecat. Hampir semua warga juga ikut terpanggil.

Mereka mengecat dinding, jembatan dan jalan kayu di atas air, pagar-pagar, hingga gubuk sekitarnya dengan warna dominan merah, kuning, hijau. Sekitar 250-an bangunan dicat mulai awal Februari 2017 hingga kini.

Kawasan itu pun serasa seperti baru, bersih, dan lebih ceria. “Jadilah kampung ini penuh warna warni. Kampung ini seperti pintu masuk wisata ke Teluk Seribu,” kata Mukhlis.

Belasan pelukis profesional Balikpapan menjadi relawan di sana. Mereka khusus menggambar media pagar ratuan meter di gang utama menuju dermaga, dengan gambar yang membangkitkan kearifan lokal. “Semua dikemas supaya bisa menjadi area selfie,” kata Cadio.

Kehadiran Teluk Seribu nanti menambah lagi destinasi wisata keindahan alam di Balikpapan. Pemerintah agaknya merancang kota ini mengandalkan bentang alamnya sebagai obyek wisata. Kebetulan, potensinya cukup banyak.

Kantong-kantong hutan mangrove alami cukup luas mudah ditemui di Balikpapan, terlebih di sepanjang sungai besar.

Wisatawan lokal ataupun mancanegara kerap datang demi menyusuri sungai hanya untuk menikmati hutan yang eksotis, terutama demi menyaksikan satwa unik monyet hidung belanda yakni bekantan (Nasalis larvatus) yang merupakan penghuni asli mangrove.

KOMPAS.com/DANI J ZEBUA Salah satu sudut suasana rumah-rumah kayu di atas air di kampung tepi Sungai Manggar. Rumah-rumah itu kini ceria dengan dominan warna terang. Kampung ini menjadi bagian dari wisata Teluk Seribu, destinasi wisata baru di Balikpapan, Kalimantan Timur.
Pemerintah sebelumnya sudah mengembangkan potensi ini, seperti di Mangrove Center di Sungai Somber dan sebuah hutan mangrove kecil di balik Sekolah Menengah Atas Negeri 8 Balikpapan di Kelurahan Margomulyo.

Selain hutan bakau, pantai dan hutan lain juga menjadi bentang alam bagi destinasi wisata Balikpapan. Sebutlah di antaranya Pantai Manggar dan Teritip di Kecamatan Balikpapan Timur, dan Hutan Lindung Sungai Wain di poros Balikpapan menuju Samarinda.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.