Kompas.com - 03/03/2017, 07:58 WIB
Panorama Pantai Kuta, kawasan Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Kamis (16/6/2016). Kawasan pesisir Mandalika berpotensi menjadi salah satu kawasan ekonomi khusus pariwisata yang dikembangkan untuk tujuan wisata unggulan Indonesia. Meski demikian, tantangan pembangunan sumber daya manusia dan pemberdayaan masyarakat lokal serta penataan kelestarian lingkungan dari dampak pembangunan perlu diperhatikan. KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOPanorama Pantai Kuta, kawasan Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, Kamis (16/6/2016). Kawasan pesisir Mandalika berpotensi menjadi salah satu kawasan ekonomi khusus pariwisata yang dikembangkan untuk tujuan wisata unggulan Indonesia. Meski demikian, tantangan pembangunan sumber daya manusia dan pemberdayaan masyarakat lokal serta penataan kelestarian lingkungan dari dampak pembangunan perlu diperhatikan.
EditorI Made Asdhiana

MATARAM, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pariwisata Nusa Tenggara Barat, Lalu Mohammad Faozal memastikan ajang balap sepeda "Tour de Lombok Mandalika" masuk menjadi kalender tetap pariwisata yang diselenggarakan setiap tahun di daerah itu.

"Kita akan buat peraturan gubernurnya dulu, sehingga kalau sudah ada maka siapa pun yang menjadi gubernur, kepala dinas pariwisata, penyelenggaraan 'Tour de Lombok Mandalika' akan tetap dilaksanakan setiap tahunnya," katanya.

Saat menyampaikan hal tersebut, Mohammad Faozal di dampingi Ketua ISSI NTB Husnul Faozi, Ketua KONI NTB Andy Hadianto, dan Direktur Konstruksi dan Operasi PT ITDC Ngurah Wirawan di Mataram Kamis (2/3/2017).

Ia menuturkan, penyelenggaraan Tour de Lombok Mandalika sangat penting artinya bagi NTB terutama dalam mendongkrak kunjungan wisatawan ke daerah itu sehingga ajang tersebut bisa dilaksanakan setiap tahun.

Oleh karenanya, lanjut Faozal, dibutuhkan sebuah aturan apakah itu peraturan gubernur (Pergub) dan peraturan lainnya yang bisa memastikan perlombaan tersebut bisa diselenggarakan.

"Pergub atau Perda diperlukan agar ajang bertarap internasional itu, tidak hanya satu kali diselenggarakan, namun bisa seterusnya dilaksanakan," tegasnya.

Untuk diketahui, ajang balap sepeda Tour de Lombok Mandalika digelar 13-16 April 2017. Kegiatan ini diikuti 17 tim dari dalam negeri dan luar negeri, yakni lima tim dalam negeri dan 12 tim luar negeri.

Tim yang akan berlomba ajang balap sepeda Tour de Lombok Mandalika itu, seperti negara di Eropa, China, Malaysia, Australia, Kuwait, Laos, Uni Emirat Arab, Korea Selatan, Singapura, dan Iran.

"Nanti satu tim itu terdiri dari tujuh orang, lima yang berlomba, dua cadangan," ujarnya.

Faozal menyebutkan, ada empat etape yang ditempuh para pembalap Tour de Lombok Mandalika. Di antaranya, etape pertama Kota Mataram-Kuta, Lombok Tengah sejauh 126 Km, Pelabuhan Bangsal-Senaru sejauh 113 km di di Kabupaten Lombok Utara.

Halaman:


Sumber ANTARA

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X