Tak Ada Nasi Kebuli di Timur Tengah...

Kompas.com - 04/03/2017, 08:04 WIB
Nasi mandhi dengan lauk daging kambing muda oven. Kompas.com/Silvita AgmasariNasi mandhi dengan lauk daging kambing muda oven.
|
EditorSri Anindiati Nursastri

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat berkunjung ke Istana Bogor beberapa hari lalu, Raja Arab Saudi yaitu Salman bin Abdulaziz Al Saud disuguhi beragam makanan. Nasi kebuli adalah salah satunya.

Nasi kebuli bukan hidangan asing bagi penduduk kota-kota besar di Indonesia. Banyak orang mengenal nasi kebuli sebagai hidangan khas Timur Tengah. Hidangan ini sangat sering muncul di bulan Ramadhan. Namun tahukah Anda, ternyata tak ada nasi kebuli di negara-negara Timur Tengah.

"Tidak ada nasi kebuli di Timur Tengah sana. Nasi kebuli itu cuma di Indonesia saja," kata Marketing dari restoran Timur Tengah Aljazeerah, Khilda Thalib saat ditemui KompasTravel, Jumat (3/3/2017).

Khilda yang masih keturunan Yaman mengatakan bisa jadi orang Indonesia "terpeleset lidah". Di Timur Tengah ada hidangan yang bernama "nasi kabli", yang di sini menjadi nasi kebuli.

BACA: Makanan Mewah untuk Raja Salman Selama Berada di Pesawat  

Sama seperti Hilda, Pudel sebagai koki di Omarez Cafe & Restaurant juga mengatakan tak pernah mendengar ada nasi kebuli saat bekerja di Arab Saudi selama delapan tahun. Justru hidangan nasi paling populer di Arab Saudi dan negara Timur Tengah lainnya adalah nasi mandhi, nasi briyani, nasi kabsah, dan nasi kabli.

Dijelaskan oleh Pudel, perbedaan keempat nasi ini berada pada cita rasa, bumbu, dan warna. Menurutnya nasi mandhi memiliki rasa yang gurih karena campuran kaldu kambing dengan warna nasi putih dan kuning. Kemudian nasi briyani yang sebenenarnya dari India memiliki warna merah, kuning, dan agak oranye. Nasi briyani menggunakan bumbu kari dan memiliki cita rasa agak pedas.

Kompas.com/Silvita Agmasari Nasi Briyani di Omarez Cafe & Restaurant.

Ada lagi nasi kabsah, yang bewarna agak merah dan memiliki cita rasa asam manis karena menggunakan tomat. Terakhir nasi kabli, menggunakan rempah dan toping sayuran serta kentang dengan warna agak kecokelatan.

BACA: Bali Siap Terima Kunjungan Raja Salman

Untuk memasak keempat jenis nasi tersebut, Khilda menjelaskan, harus menggunakan beras basmati dengan ukuran panjang dan kurus.

"Kalau yang asli pakai beras basmati ini. Tetapi kadang ada restoran yang mengoplos berasnya dicampur beras Indonesia," kata Khilda.

Lauk untuk melengkapi keempat jenis nasi khas Timur Tengah biasanya adalah daging kambing muda atau ayam yang direndam dengan bumbu dan rempah, kemudian dipanggang. Terakhir, sebelum dihidangkan, kismis akan ditaburi di atas nasi.

Jadi ingatlah, jangan pesan nasi kebuli jika berkunjung ke negara-negara Timur Tengah. Pesanlah salah satu dari empat jenis nasi yang dipaparkan sebelumnya.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta Dibatasi Mulai 1 April 2020

Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta Dibatasi Mulai 1 April 2020

Jalan Jalan
Efek Wabah Corona, Jepang Akan Bagikan Wagyu Gratis bagi Warganya

Efek Wabah Corona, Jepang Akan Bagikan Wagyu Gratis bagi Warganya

Makan Makan
Mengenal Wedang Ronde, Minuman Tradisional dari China

Mengenal Wedang Ronde, Minuman Tradisional dari China

Makan Makan
Cara Membuat Wedang Ronde di Rumah, Bulatan Kenyal Disiram Kuah Jahe

Cara Membuat Wedang Ronde di Rumah, Bulatan Kenyal Disiram Kuah Jahe

Makan Makan
Tunda Liburan ke Jepang, Ada Pembatasan Visa Kunjungan Termasuk untuk WNI

Tunda Liburan ke Jepang, Ada Pembatasan Visa Kunjungan Termasuk untuk WNI

Jalan Jalan
Serupa tapi Tak Sama, Beda Wedang Uwuh dengan Wedang Secang

Serupa tapi Tak Sama, Beda Wedang Uwuh dengan Wedang Secang

Makan Makan
Resep Membuat Wedang Secang, Minuman Herbal dari Serutan Kayu

Resep Membuat Wedang Secang, Minuman Herbal dari Serutan Kayu

Makan Makan
Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Bikin Terharu, Siswa Singapura Berterima Kasih Lewat Tarian pada Penerbangan Terakhir Singapore Airlines dari Selandia Baru

Whats Hot
Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Gandeng Accor Hotels, Kemenparekraf Siapkan Akomodasi untuk 1.100 Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Lawless Burgerbar Berbagi Burger untuk Tenaga Medis Covid-19 di Jakarta

Makan Makan
Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Kemenparekraf Kerja Sama dengan Jaringan Hotel dan Transportasi untuk Fasilitasi Tenaga Medis Covid-19

Whats Hot
Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Restoran Little Hongkong di Bali Berbagi Makanan untuk Tenaga Medis Covid-19

Makan Makan
Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Update Wabah Virus Corona, Gantian China Larang Kedatangan Turis Asing

Whats Hot
AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

AirAsia Indonesia Hentikan Sementara Seluruh Penerbangan Mulai 1 April 2020

Whats Hot
Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Homestay di Purwokerto Sediakan Tempat Istirahat untuk Tenaga Medis Covid-19

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X