Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indonesia Bidik Wisatawan India

Kompas.com - 05/03/2017, 19:22 WIB

RISHIKESH, KOMPAS - Kementerian Pariwisata menargetkan 546.000 wisatawan India berkunjung ke Indonesia tahun ini.

Selain menggencarkan promosi wisata, pemerintah daerah juga dituntut kreatif dalam mengemas atraksi wisata untuk menggaet wisatawan.

”Tahun 2016, jumlah wisatawan India yang datang ke Indonesia ada 376.802 orang. Jumlah itu naik 28 persen dibandingkan dengan 2015. India memang salah satu pasar potensial yang perlu digarap karena per tahun ada 22 juta orang India pergi ke luar negeri. Sementara Indonesia baru dapat sekitar 1,5 persen dari 22 juta orang itu,” kata Sekretaris Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata Ni Wayan Giri Adnyani kepada wartawan Kompas, Megandika Wicaksono, Jumat (3/3/2017), di Rishikesh, India.

(BACA: Seperti Apa Karakter Turis India yang Berlibur ke Indonesia?)

Adnyani menyampaikan, lama berkunjung wisatawan India ke Indonesia berkisar 6-7 hari. Mereka umumnya datang ke Indonesia untuk berlibur.

Wisatawan India cenderung menyukai wisata keindahan alam, seperti laut, pantai, dan wisata budaya.

Pada ajang Festival Yoga Internasional di Rishikesh, 1-7 Maret, Kementerian Pariwisata menggelar promosi pariwisata Indonesia dengan slogan ”Wonderful Indonesia”.

Indonesia juga berpartisipasi dalam pertunjukan seni bertema ”Bhinneka Tunggal Ika” yang dibawakan penyanyi dan seniman dari Bali, Ayu Laksmi, beserta timnya, Svara Semesta.

Alokasi anggaran untuk pemasaran dan promosi di mancanegara pada 2017 mencapai Rp 1,5 triliun.

Menurut Adnyani, ajang itu merupakan momen strategis karena banyak orang dari sejumlah negara berkumpul di India untuk mendalami yoga.

BIRO PERS SETPRES/RUSMAN Presiden Joko Widodo di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, Jumat (29/1/2016) didampingi dari kiri ke kanan: Menteri Pariwisata Arief Yahya, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X, dan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.
Yoga termasuk dalam pengembangan wisata minat khusus. Di Indonesia, terutama di Bali dan Borobudur, juga ada destinasi yoga.

Inisiator Indonesia-India, Sanggam Indra Udayana, yang tinggal di India sejak 1992, menyampaikan, kunjungan wisatawan asal India ke Indonesia berpotensi untuk dikembangkan.

Sebab, secara kultur, masyarakat India memiliki kemiripan, khususnya dengan masyarakat Hindu di Bali.

”Indonesia memiliki wisata religi yang kaya dan beragam, tetapi juga sekaligus alam yang indah, terutama laut. Warga India ingin menikmati wisata itu karena hamparan di India sangat luas dan untuk menjangkau laut sangat jauh,” ujar Indra.

Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 4 Maret 2017, di halaman 20 dengan judul "Indonesia Bidik Wisatawan India".

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

4 Oleh-Oleh Desa Wisata Koto Kaciak, Ada Rinuak dan Celana Gadebong

Travel Tips
Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Istana Gyeongbokgung di Korea Akan Buka Tur Malam Hari mulai Mei 2024

Travel Update
Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Desa Wisata Lerep, Tawarkan Paket Wisata Alam Mulai dari Rp 60.000

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Itinerary Seharian Sekitar Museum Mpu Tantular Sidoarjo, Ngapain Saja?

Jalan Jalan
 7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

7 Olahraga Tradisional Unik Indonesia, Ada Bentengan

Jalan Jalan
5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

5 Tips Liburan dengan Anak-anak Menggunakan Kereta Api Jarak Jauh

Travel Tips
Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Mengenal Desa Wisata Koto Kaciak, Surga Budaya di Kaki Bukit Barisan

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Aktivitas Wisata di Bromo Ditutup mulai 25 April 2024, Ini Alasannya

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Bali Jadi Tuan Rumah Acara UN Tourism tentang Pemberdayaan Perempuan

Travel Update
Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Hari Kartini, Pelita Air Luncurkan Penerbangan dengan Pilot dan Awak Kabin Perempuan

Travel Update
Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Usung Konsep Eco Friendly, Hotel Qubika Bakal Beroperasi Jelang HUT Kemerdekaan RI di IKN

Hotel Story
Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Ada Women Half Marathon 2024 di TMII Pekan Ini, Pesertanya dari 14 Negara

Travel Update
5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

5 Tempat Wisata di Tangerang yang Bersejarah, Ada Pintu Air dan Makam

Jalan Jalan
Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Dampak Rupiah Melemah pada Pariwisata Indonesia, Tiket Pesawat Mahal

Travel Update
4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com