Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Melancong ke Thailand, Yuk Berburu Kabut di Mae Hong Son

Kompas.com - 14/03/2017, 11:23 WIB

KOMPAS.com -Saya terpukau saat Ning, teman asli Thai menunjukkan sebuah foto perkemahan di suatu danau yang indah. Danau berkabut dengan kilauan matahari pagi dikelilingi pegunungan hutan pinus merupakan kombinasi ilustrasi alam yang sempurna bagi saya.  

Gambar tersebut berlokasi di Pang Oung, Mae Hong Son yang menjadi salah satu destinasi impian Ning masa kecil.

Menurutnya, tempat ini jarang didatangi wisman karena lokasi yang cukup terpencil juga perlu pendamping orang lokal untuk mendapatkan sebuah pengalaman otentik.

(BACA: 7 Lokasi Bergaya Lanna yang Wajib Didatangi di Chiang Mai)

Tanpa perlu belajar mengeja nama tempat di provinsi sebelah utara Thailand yang agak sulit diucapkan ini, saya langsung tunjuk jari mengiyakan ajakannya ke sana. Ayo!

NOVA DIEN Pemandangan pagi hari di Pang Oung atau Pang Ung, Provinsi Mae Hong Son, Thailand.
Mae Hong Son disebut sebagai "kota tiga kabut” karena dikelilingi 90 persen pegunungan tinggi yang sering tertutup kabut. Putaran kabut tahunan mulai dari kebakaran hutan di musim panas, embun kabut di musim hujan dan kabut di musim dingin.

Lokasinya yang terpencil menjadikan kota ini terbaik dari semua kota sibuk yang ada di Thailand. Nyaris tak terlihat tuk-tuk di sini.

Namun tidak berarti Mae Hong Son adalah wilayah yang belum dipetakan. Potensi kota yang berbatasan dengan Myanmar ini sangat diminati wisatawan untuk kegiatan alam seperti berperahu, trekking dan berkemah.

Kami berangkat dari Chiang Mai ke bandara Mae Hong Son (MHS) menggunakan maskapai Kan Air, pesawat baling-baling yang memakan waktu terbang sekitar 35 menit. Alternatif lainnya adalah dengan menggunakan bus selama tiga jam perjalanan.

NOVA DIEN Pemandangan dari Kuil Phra That Doi Kong Mu di Mae Hong Son, Thailand.
Saya memilih terbang untuk menghindari rute darat ‘MHS Loop’ yang terkenal dengan 1.864 kelokan!.

Untuk memaksimalkan dua hari di Mae Hong Son, kami menyewa layanan tur perjalanan termasuk penjemputan di bandara, perjalanan ke 8 situs wisata, sekaligus mengantar sampai ke tujuan akhir kami yaitu Pang Oung.

Mengagumi Panorama di Wat Phra That Doi Kong Mu

Situs pertama perjalanan wisata kami di provinsi terbesar kedelapan (dari 76 provinsi) di Thailand ini adalah ke kuil Phra That Doi Kong Mu. Di dalam kuil yang dibangun pada tahun 1860 ini terdapat dua candi dan dua wihara.

Saya suka salah satu candi yang bercat putih bertingkat delapan yang di dalamnya mengabadikan gambar Buddha dengan menara emas di atasnya.

NOVA DIEN Kuil Phra That Doi Kong Mu di Mae Hong Son, Thailand.
Berdiri di atas ketenangan bukit Doi Kong Mu, kuil bergaya Birma ini bisa terlihat dari sebagian besar tempat di kota Mae Hong Son.

Begitupun sebaliknya, dari puncak bukit Doi Kong Mu saya dapat melihat pemandangan 360 derajat Mae Hong Son, danau Chong Kham, lembah Pai dan kota negara tetangga, Birma, Myanmar.

Menjenjangkan Leher di Karen Tribe Village

Mayoritas (60 persen) penduduk di Provinsi Mae Hong Son terdiri dari suku-suku yang tinggal di perbukitan atau disebut Hill Tribe. Termasuk Hmong, Yao, Lahu, Lisu, Akha, Shan dan suku Karen.

Siang hari, kami mengunjungi desa Suku Karen yang terkenal dengan kelompok wanita berleher panjang atau long-neck. Wanita suku Karen diidentifikasi oleh tumpukan cincin kuningan besar yang mereka kenakan di leher sejak kecil.

NOVA DIEN Perempuan Suku Karen di Provinsi Mae Hong Son, Thailand, dengan tumpukan cincin kuningan besar yang mereka kenakan di leher sejak kecil.
Konon, cincin-cincin besar tersebut bertujuan untuk melindungi para wanita suku Karen dari perbudakan dengan cara membuat mereka terlihat kurang menarik bagi suku-suku lainnya.

Di sini kami sempat memakai cincin-cincin besar di leher yang disediakan oleh para wanita Karen. Beratnya seakan memakai kalung rantai besi membuat saya sulit menggerakkan leher ke kiri dan ke kanan, apalagi menunduk.

Kami berdua terlihat angkuh dengan dagu terangkat layaknya model saat melintasi catwalk.

Melintasi Su Tong Pae Bamboo Bridge

Di situs ketiga kami berjalan di atas sebuah jembatan bambu sepanjang 500 meter dikitari sawah di desa Ban Kung Mai Sak. Konstruksi jembatan bambu Su Tong Pae ini sangat sederhana namun indah dengan sawah padi hijau di sekelilingnya.

NOVA DIEN Jembatan bambu Su Tong Pae sepanjang 500 meter dikitari sawah di desa Ban Kung Mai Sak, Provinsi Mae Hong Son, Thailand.
Pemilik sawah menghibahkan tanah mereka dan membangun jembatan tersebut bersama penduduk desa sebagai jalan setapak sehari-hari.

Jembatan yang digunakan oleh penduduk desa ini menghubungkan Mae Sa Nga River dengan kuil di salah satu ujungnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Dira Waterpark Kencong Jember: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Bos Apple Tim Cook Berkunjung ke Museum Wayang, Simak Daya Tariknya 

Jalan Jalan
Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Mengenal Bangsal Kepatihan, Lokasi Open House Sri Sultan HB X

Jalan Jalan
Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Travel Update
Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Travel Update
Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Travel Update
Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Jalan Jalan
Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com