Kompas.com - 16/03/2017, 09:07 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

LASEM, KOMPAS.com - Pergelaran gamelan itu masih berlangsung di Kelenteng Cu Ang Kiong. Jelang pukul 22.00 WIB, pemain-pemain gamelan masih asyik dengan alatnya masing-masing.

Sementara, tiga orang waranggama tetap memegang mikropon dan melantunkan harmoni lagu-lagu berbahasa Jawa.

Mereka duduk bersimpuh di sebelah kanan pintu masuk Kelenteng Cu Ang Kiong. Para pemain gamelan, duduk ke arah utara kelenteng. Sesekali bangkit dari duduk untuk beristirahat dan makan.

Mata mereka terlihat tak berkedip saat memainkan alat-alatnya. Sesekali mereka berbincang seusai membawakan sebuah lagu.

Penonton pergelaran gamelan di Kelenteng Cu Ang Kiong tak ramai dibandingkan acara malam sebelumnya. Jumlahnya tak melebihi jari-jari tangan. Bahkan, tak jarang hanya tiga orang.

Saya pertama kali melihat pergelaran gamelan itu sekitar pukul 11.00 WIB. Sementara, 12 jam setelah itu, mereka masih khusyuk memainkan paduan kenong, gong, gendang, bonang, gambang, dan beragam alat musik lainnya.

KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG Kelompok Sekar Laras memainkan musik gamelan di pelataran Klenteng Cu Ang Kiong, Desa Dasun, Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, Sabtu (11/3/2017). Pagelaran gamelan hadir dalam rangka menyemarakkan Cap Go Meh di Lasem.
Kala itu, saya datang ke Kelenteng Cu Ang Kiong di Kecamatan Lasem, Kabupaten Rembang, Jawa Tengah, pada saat perayaan Cap Go Meh, Februari lalu.

Gegap gempita yang sangat berbeda dibandingkan perayaan lain seperti di Bogor, Jawa Barat. Di Lasem saat itu, Cap Go Meh hanya bersua dalam keheningan.

Seorang sesepuh Kelenteng Cu Ang Kiong, Opa Gandor bercerita pergelaran gamelan di kelenteng rutin diadakan saat menyambut acara-acara hari kebesaran. Salah satunya adalah Cap Go Meh.

"Karena sumber daya manusia khusus Tionghoa di Lasem itu sudah tinggal lima persen jadi ya sepi. Tidak seperti dulu, ramai. Karena tradisi itu kita masih merayakan," kata Opa Gandor saat ditemui di Kelenteng Cu Ang Kiong.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.