Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kedai Kopi di Tengah Lanskap Erupsi Gunung Merapi

Kompas.com - 22/03/2017, 08:04 WIB
Wijaya Kusuma

Penulis

SLEMAN,KOMPAS.com - Pasca erupsi 2010, Kabupaten Sleman yang terletak di sisi selatan Gunung Merapi, DI Yogyakarta, menjadi destinasi wisata yang populer oleh Volcano Tour. Pengunjung bisa menikmati sisa-sisa keperkasaan awan panas dengan menyewa mobil Jeep atau motor trail.

Saat liburan ke kawasan tersebut, ada satu warung kopi yang tak boleh dilewatkan. Kopi Merapi, begitu namanya, terletak di Dusun Petung, Kepuharjo, Cangkringan, Kabupaten Sleman. Di warung ini pengunjung dapat menikmati seduhan biji kopi yang ditanam langsung di tanah vulkanik lereng Gunung Merapi, baik jenis arabika maupun robusta.

BACA: Menyesap Kopi Bercita Rasa Tembakau di Temanggung

Di sekitar Kopi Merapi, masih terdapat bekas material vulkanik pasca erupsi tahun 2010. Bebatuan besar tersebar di sekitar warung.

Sembari menikmati kopi, pengunjung dapat melihat langsung panorama Gunung Merapi. Bangunan warung yang terbuat dari kayu menambah sensasi suasana pedesaan ala kaki Merapi.

KOMPAS.com / Wijaya Kusuma Dua pengunjung warung Kopi Merapi saat menunggu pesanan kopi sembari menikmati alam kaki Gunung Merapi

Jika ingin menikmati kopi sambil menikmati pemandangan, beranjaklah ke bagian utara warung. Di sana terdapat kursi kayu dan meja batu yang terdapat di bawah pohon. Suasana pedesaan sangat terasa apabila menyeruput kopi sambil mengunyah pisang goreng atau tempe goreng yang juga tersedia di warung tersebut.

Pemilik Kopi Merapi adalah Sumijo. Saat ditemui Kompas.com, pria itu bercerita bahwa pada awalnya ia menekuni bidang perkebunan kopi dan menjadi ketua koperasi. Namun erupsi Gunung Merapi pada 2010 lalu membuat rumah dan perkebunan kopi miliknya hancur.

"Dulu kerja di Merapi Golf. Tetapi karena ingin fokus ke kopi, tahun 2010 saya memutuskan kepada Kompas.com, Rabu (15/03/2017).

BACA: Sensasi Menyeruput Kopi Berlatar Belakang Gunung Sindoro-Sumbing

Pasca erupsi, Sumijo pun memutar otak untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya. Pria asli Sleman ini lalu mempunyai ide untuk membuat Kopi Merapi.

"Saya kebetulan memang petani kopi di Merapi. Untuk memenuhi hidup sehari-hari keluarga akhirnya saya buat warung kopi," bebernya.

KOMPAS.com / Wijaya Kusuma Dua pengunjung saat menikmati Kopi Merapi sambil bercengkrama santai

Namun demikian, ide Sumijo membuka usaha warung kopi Merapi terbentur biaya. Seorang teman yang mendengar ide tersebut lalu meminjami uang untuk modal. "Teman saya waktu itu meminjami uang kalau tidak salah, sekitar Rp 3 juta," urainya.

Dengan modal yang cukup mepet itu, Sumijo membuka usaha warung kopi Merapi. Guna menghemat biaya, Sumijo memanfaatkan metarial rumahnya yang masih bisa digunakan untuk membangun warung di Dusun Petung.

"Saya harus menghemat pengeluaran. Mengumpulkan kayu-kayu bekas rumah yang hancur karena erupsi. Lalu bekas shelter saya bawa untuk membangun warung," ucapnya.

BACA: Menyeruput Kopi di Garasi Mobil Ali Sadikin

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Kawah Ijen Tutup 3 Hari pada Akhir April 2024, Jangan Kecele

Travel Update
Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Puncak Festival Balon 2024, Alun-alun Wonosobo Jadi Lautan Manusia

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Travel Update
Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Travel Update
7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

Jalan Jalan
5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Jalan Jalan
Namu Hejo: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Namu Hejo: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Hotel Story
Puncak Festival Balon di Wonosobo Digelar 21 April 2024

Puncak Festival Balon di Wonosobo Digelar 21 April 2024

Travel Update
Lanakila Lake Lampung: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Lanakila Lake Lampung: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
9 Tips Tingkatkan Kenyamanan di Kamar Hotel

9 Tips Tingkatkan Kenyamanan di Kamar Hotel

Travel Tips
Pemindahan Spot Ikonik Wisata Hawai, Tangga Haiku, Telah Dimulai

Pemindahan Spot Ikonik Wisata Hawai, Tangga Haiku, Telah Dimulai

Travel Update
Berwisata di Bukit Pinteir Bangka Belitung, Lintasan Hiking Sudah Dilengkapi Gazebo

Berwisata di Bukit Pinteir Bangka Belitung, Lintasan Hiking Sudah Dilengkapi Gazebo

Travel Update
Libur Lebaran 2024, Lebih dari 120.000 Wisatawan Kunjungi Banyuwangi

Libur Lebaran 2024, Lebih dari 120.000 Wisatawan Kunjungi Banyuwangi

Travel Update
7 Perbedaan Visa Kunjungan Wisata dan Visa on Arrival, Jangan Salah

7 Perbedaan Visa Kunjungan Wisata dan Visa on Arrival, Jangan Salah

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com