Melancong ke Sumba, Kunjungi Lapopu, Air Terjun Tertinggi di NTT

Kompas.com - 01/04/2017, 16:10 WIB
Air Terjun Lapopu di Desa Hatikuloku, Kecamatan Wanokaka, Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT)  merupakan air terjun tertinggi di NTT. Lapopu menjadi tempat tujuan wisatawan asing dan Nusantara untuk menikmati alam bebas serta menghirup udara segar dari hutan belantara Pulau Sumba. Air terjun ini berada di dalam kawasan Taman Nasional Menepue Tanah Daru dan Laiwangi Wanggameti (MataLawa). KOMPAS.COM/MARKUS MAKURAir Terjun Lapopu di Desa Hatikuloku, Kecamatan Wanokaka, Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT) merupakan air terjun tertinggi di NTT. Lapopu menjadi tempat tujuan wisatawan asing dan Nusantara untuk menikmati alam bebas serta menghirup udara segar dari hutan belantara Pulau Sumba. Air terjun ini berada di dalam kawasan Taman Nasional Menepue Tanah Daru dan Laiwangi Wanggameti (MataLawa).
|
EditorI Made Asdhiana

WAIKABUBAK, KOMPAS.com - Air Terjun Lapopu di Pulau Sumba dikenal sebagai air terjun tertinggi di Nusa Tenggara Timur (NTT). Air terjun ini terletak di Desa Hatikuloku, Kecamatan Wanokaka, Kabupaten Sumba Barat.

Air terjun ini berada di dalam kawasan Taman Nasional Menupeu Tanah Daru dan Laiwangi Wanggameti (ManaLawa) di Pulau Sumba. Tinggi air terjun ini 90 meter.

Lapopu berbeda dengan air terjun lainnya, di mana air terjun ini bertangga-tangga, kemudian membentuk tangga-tangga sebelum sampai di kolamnya. Sementara air terjun lainnya di TN ManaLawa ini langsung turun terjal ke bawah.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Air Terjun Lapopu di Desa Hatikuloku, Kecamatan Wanokaka, Kabupaten Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT) merupakan air terjun tertinggi di NTT. Lapopu menjadi tempat tujuan wisatawan asing dan Nusantara untuk menikmati alam bebas serta menghirup udara segar dari hutan belantara Pulau Sumba. Air terjun ini berada di dalam kawasan Taman Nasional Menepue Tanah Daru dan Laiwangi Wanggameti (MataLawa).
"Air terjun ini menjadi tempat tujuan wisatawan asing dan Nusantara ke Pulau Sumba. Bahkan, tamu-tamu dari Nihiwatu, hotel terbaik di dunia selalu berkunjung ke air terjun untuk berenang dan menikmati suasana alam yang teduh, sejuk dan bisa menghirup udara segar,” kata Kepala Balai TN Menupeu Tanah Daru dan Laiwangi Wanggameti, Maman Surahman bersama dengan stafnya, Hendro, saat mendampingi  KompasTravel, Jumat (24/3/2017).

Surahman menjelaskan, kawasan TN MataLawa, khusus di kawasan Menupeu Tanah Daru ada tiga air terjun, yaitu Air Terjun Lapopu, Laputi dan Matayangu.

Keunikan air terjun dan alamnya yang masih asri ini menjadi daya tarik wisatawan untuk menikmati suasana di tengah hutan belantara Pulau Sumba.

“Kami akan melaksanakan program pengembangan pariwisata berbasis ekologi dan budaya di kawasan Taman Nasional MataLawa Pulau Sumba. Gabungan pengembangan pariwisata alam dan budaya, kuliner harus mulai dipromosikan. Artinya, kampung adat Sumba yang unik dibuatkan dalam bentuk paket wisata bersama dengan sejumlah keunikan air terjun dan padang savana serta berbagai jenis burung yang endemik di Pulau Sumba. Bird Life Internasional sudah menetapkan Pulau Sumba sebagai important bird area karena keunikan burung dan kupu-kupu yang hanya di Pulau Sumba. Jadi Pulau Sumba adalah Important Bird Area Island,” kata Maman Surahman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

(BACA: Diburu Wisatawan, Air Terjun Banyunibo di Gunungkidul)

Surahman menjelaskan, penggabungan dua TN menjadi satu memberikan peluang kepada pihak pengelola untuk mengembangkan pariwisata berbasis ekologi dan budaya.

Alasannya, di sekitar TN ini ada berbagai keunikan-keunikan yang tidak dimiliki daerah lain, seperti arsitektur rumah yang unik, perkampungan adat erta kepercayaan-kepercayaan orang Sumba yang masih menganut kepercayaan Marapu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Tempat Wisata di Bantul Dapat Sertifikat CHSE, Sisanya Terhalang Kuota

8 Tempat Wisata di Bantul Dapat Sertifikat CHSE, Sisanya Terhalang Kuota

Travel Update
Kenapa Edelweis Tidak Boleh Dipetik? Ini 10 Fakta Menarik Si Bunga Abadi

Kenapa Edelweis Tidak Boleh Dipetik? Ini 10 Fakta Menarik Si Bunga Abadi

Jalan Jalan
Pengelola Wisata Mazola di Lamongan Beri Diskon Khusus untuk Tenaga Kesehatan

Pengelola Wisata Mazola di Lamongan Beri Diskon Khusus untuk Tenaga Kesehatan

Travel Promo
Rayakan Hari Kereta Api Nasional, Ini 3 Layanan Baru dari PT KAI

Rayakan Hari Kereta Api Nasional, Ini 3 Layanan Baru dari PT KAI

Travel Update
30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

Jalan Jalan
5 Aktivitas Seru di Saung Angklung Udjo, Bisa Belajar Membuat Angklung

5 Aktivitas Seru di Saung Angklung Udjo, Bisa Belajar Membuat Angklung

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palangka Raya, Ada Taman Sebangau

Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palangka Raya, Ada Taman Sebangau

Itinerary
Penumpang Lepas Tuas Pintu Darurat Bikin Citilink Mendarat Darurat, Kapan Waktu yang Tepat untuk Membukanya?

Penumpang Lepas Tuas Pintu Darurat Bikin Citilink Mendarat Darurat, Kapan Waktu yang Tepat untuk Membukanya?

Travel Update
Mau Liburan Alam Jadi Berkesan? Jajal 4 Hal Menarik dari Desa Wisata Alamendah

Mau Liburan Alam Jadi Berkesan? Jajal 4 Hal Menarik dari Desa Wisata Alamendah

Jalan Jalan
Jangan Lupa Mampir ke Kedai Kopi Mai Sai di Maumere, Harga Ramah Kantong

Jangan Lupa Mampir ke Kedai Kopi Mai Sai di Maumere, Harga Ramah Kantong

Jalan Jalan
Labuan Bajo Terus Berbenah untuk Sambut Event-event Internasional

Labuan Bajo Terus Berbenah untuk Sambut Event-event Internasional

Travel Update
3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Angkutan Pariwisata Gratis di Banyuwangi

3 Hal yang Perlu Diketahui Seputar Angkutan Pariwisata Gratis di Banyuwangi

Jalan Jalan
Ayo Dolen nang Lamongan, Upaya Pulihkan Sektor Pariwisata di Kabupaten Lamongan

Ayo Dolen nang Lamongan, Upaya Pulihkan Sektor Pariwisata di Kabupaten Lamongan

Jalan Jalan
Rute dan Syarat Naik Angkutan Wisata Gratis di Banyuwangi

Rute dan Syarat Naik Angkutan Wisata Gratis di Banyuwangi

Travel Update
Jalan-jalan di Banyuwangi Kini Bisa Pakai Angkutan Gratis

Jalan-jalan di Banyuwangi Kini Bisa Pakai Angkutan Gratis

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.