Kompas.com - 08/04/2017, 19:10 WIB
Staf Resor Wanggameti di TN MataLawa Pulau Sumba, Fabianus Beremau sedang memegang tumbuhan edelweis di kawasan hutan Wanggameti, Desa Wanggameti, Kecamatan Matawae Lapau, Kecamatan Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur, Sabtu (25/3/2017). Ratusan tumbuhan Edelweis menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk berwisata di kawasan Wanggameti. KOMPAS.COM/MARKUS MAKURStaf Resor Wanggameti di TN MataLawa Pulau Sumba, Fabianus Beremau sedang memegang tumbuhan edelweis di kawasan hutan Wanggameti, Desa Wanggameti, Kecamatan Matawae Lapau, Kecamatan Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur, Sabtu (25/3/2017). Ratusan tumbuhan Edelweis menjadi daya tarik bagi wisatawan untuk berwisata di kawasan Wanggameti.
|
EditorI Made Asdhiana

Kepala Balai Taman Nasional Menupeu Tanah Daru dan Laiwangi Wanggameti, Maman Surahman didampingi Kepala Bagian Tata Usaha TN MataLawa Sumba, Tri Wiyato dan Hendro menginformaskan bahwa kita sudah memasuki kawasan hutan Wanggameti di TN MataLawa Sumba. Kendaraan Hilux yang ditumpangi terus melaju dengan penuh hati-hati.

Saat sedang duduk, tiba-tiba Kepala Balai TN MataLawa, Surahman menggagetkan kami bahwa dia melihat bunga edelweis yang sedang mekar di pinggir kiri jalan.

Kami penasaran dengan bunga Edelweis sebab saya belum pernah melihat sebelumnya. Laju kendaraan terus berjalan, lalu tiba-tiba mata melihat bunga itu lagi yang sedang mekar.

Saat itu kendaraan berhenti dan saya segera mengabadikan bunga itu melalui kamera.

"Kami berangkat dari Kota Waingapu jam 08.00 dan tiba di Kantor Resor Wanggameti yang disambut oleh Kepala Resor Wanggameti, Oktovianus Klau dan Fabianus Beremau jam 11.30. Kami menempuh 3,5 jam perjalanan darat dengan kondisi jalan yang baik. Kami disuguhkan kopi sumba di Kantor Resor itu," jelasnya.

(BACA: 5 Tempat Wisata Pilihan di Maumere, Jantung Hati Flores)

Setelah istirahat sejenak, kami berangkat lagi menuju ke kawasan hutan Wanggameti. Lagi-lagi kami disuguhkan keindahan alam Sumba dengan tumbuhan edelweisnya.

Ratusan pohon edelwesi berjejer di kiri dan kanan jalan di kawasan itu. Hari itu kami tidak mendaki puncak tertinggi Wanggameti karena hujan.

KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Hamparan padang savana di Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur yang berbukit-bukit memberikan keunikan tersendiri mengenai keindahan alam di Pulau Sumba, Sabtu (25/3/2017). Padang savana ini menjadi tempat berwisata dan berselfie bagi wisatawan asing dan Nusantara yang berkunjung ke Pulau Sumba.
Kepala Balai TN MataLawa, Maman Surahman kepada KompasTravel di Kantor Resor Wanggaweti, Sabtu (25/3/2017) menjelaskan, tanaman Edelweis tumbuh di kawasan pegunungan yang kekurangan oksigen. Tanaman ini masih tumbuh subur di kawasan TN MataLawa.

Surahman menjelaskan, sesuai nama latinnya, Anaphalis Javanica atau Javanese Edelweis, tumbuhan ini seakan hanya bisa ditemukan di pegunungan Pulau Jawa.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.