Kompas.com - 13/04/2017, 06:40 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS — Revitalisasi fisik di Kota Tua Jakarta, Taman Sari, Jakarta Barat, dinilai bertolak belakang jika dibandingkan dengan pengelolaan komunitas lokal di kawasan bersejarah itu.

Sejumlah komunitas lokal yang ikut berpartisipasi menghidupkan Oud Batavia itu seharusnya dinaungi Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Hal itu disampaikan Adrianus Waranei Muntu dalam diskusi bertema ”Partisipasi Komunitas Lokal dalam Pengembangan Atraksi Wisata Kota Tua” di Museum Mandiri Jakarta, Sabtu (8/4/2017).

Penelitiannya dalam tesis bertema senada menyebutkan ada beberapa komunitas lokal, atraksi wisata, dan turisme warisan budaya yang ikut menghidupi Kota Tua.

(BACA: Menguak Sisi Gelap Museum Fatahillah)

Sejumlah komunitas lokal yang berpartisipasi secara spontan di kawasan itu di antaranya komunitas manusia batu, pencak silat cakra buana, komunitas lingkar rupa, komunitas Sunda Kelapa Heritage, komunitas China Town (pecinan), dan komunitas sahabat budaya Indonesia.

GARRY ANDREW LOTULUNG Pedagang pernak-pernik Tahun Baru China atau Imlek di Pasar Glodok di kawasan Pecinan Petak Sembilan, Taman Sari, Jakarta Barat, Rabu (25/1/2017). Aktivitas ekonomi di Pasar Glodok menunjukkan peningkatan dan para pedagang sudah menjajakan berbagai kebutuhan perayaan menjelang Imlek 2568 pada 28 Januari 2017.
Penelitian Adrianus, faktor pendukung komunitas spontan masuk ke Kota Tua adalah motivasi ekonomi, mendekati keramaian wisatawan, dukungan pemangku kepentingan, kerja sama antarkomunitas, paket wisata dan promosi wisata Kota Tua, serta maraknya penggunaan sosial di masyarakat.

”Kota Jakarta tidak terlalu banyak memiliki ruang terbuka publik yang luas yang dapat menampung banyak orang. Kota Tua menjadi magnet bagi warga Jakarta ataupun pendatang dari kota sekitar,” ujar Adrianus.

(BACA: Cemal-cemil Cantik bak Noni Kompeni di Kota Tua)

Selain komunitas spontan, juga ada komunitas lokal, di antaranya paguyuban onthel wisata Kota Tua dan komunitas jelajah budaya. Sejumlah komunitas itu muncul karena faktor ekonomi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.