Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/04/2017, 15:12 WIB
EditorI Made Asdhiana

BATURAJA, KOMPAS - Goa-goa alam yang terdapat di Sumatera Selatan, mempunyai potensi untuk menarik kunjungan wisatawan.

Namun, goa-goa alam itu belum digarap dengan maksimal, padahal wisata goa dapat ditawarkan untuk meningkatkan kunjungan wisatawan ke Sumatera Selatan menjelang Asian Games 2018.

Meski demikian, dibutuhkan perbaikan infrastruktur menuju dan di sekitar kawasan goa. Diperlukan juga promosi pariwisata untuk menggaet wisatawan.

Pantauan Kompas, Kamis (13/4/2017), di Goa Putri, Desa Padang Bindu, Kecamatan Semidang, Kabupaten Ogan Komering Ulu, ternyata ada banyak coretan dan tulisan tangan yang dilakukan pengunjung, di sejumlah titik di dinding goa. Pagar pembatas goa, yang berjarak 230 kilometer dari Palembang itu, bahkan berkarat.

(BACA: Goa-goa nan Eksotis di Meratus)

Akses jalan menuju goa juga berbahaya karena licin dan di sisi lain lampu penerangan terbatas. Hanya di beberapa titik terdapat lampu hias yang membiaskan keindahan stalaktit dan stalakmit.

Akses jalan menuju Goa Harimau, yang lokasinya tidak jauh dari Goa Putri, juga sulit terlebih lagi saat hujan turun.

Wisatawan juga harus berhati-hati karena di beberapa titik jalan terdapat erosi yang sangat dekat dengan anak Sungai Ogan. Petunjuk arah pun nyaris tidak tersedia sehingga pengunjung dapat saja tersesat saat berjalan menuju goa.

Goa Harimau, yang juga menjadi obyek penelitian arkeolog, itu diperkirakan dihuni sejak 22.200 tahun lalu. Di dalam goa pernah ditemukan rangka manusia dari zaman prasejarah.

(BACA: Goa Thien Cung di Vietnam, Wow... Indahnya)

Kepala Dinas Pariwisata Ogan Komering Ulu Faisol Ibrahim mengakui, obyek wisata alam di wilayah Ogan Komering Ulu belum digarap dengan optimal karena keterbatasan anggaran.

Namun, tahun ini pemkab telah berkoordinasi dengan Kementerian Pariwisata untuk memperbaiki infrastruktur di sejumlah goa. ”Kami berharap tahun ini sudah ada perubahan nyata,” ujarnya.

Perbaikan infrastruktur diprioritaskan karena tingkat kunjungan wisatawan di dua goa itu cukup tinggi. Tahun 2016, jumlah kunjungan di dua goa tersebut mencapai 7.800 orang. Jumlah ini meningkat dibandingkan tahun sebelumnya yang sebanyak 7.500 orang.

Selain di Ogan Komering Ulu, wisata goa juga terdapat di Musi Rawas Utara, yakni di Goa Napal Licin yang tidak kalah indah. Namun, akses jalan menuju goa itu juga tidak mudah.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

EES, Sistem Pengganti Cap Paspor Saat Masuk Negara Schengen

EES, Sistem Pengganti Cap Paspor Saat Masuk Negara Schengen

Travel Update
5 Destinasi Wisata di Prefektur Kanagawa, Mampir ke Museum Doraemon

5 Destinasi Wisata di Prefektur Kanagawa, Mampir ke Museum Doraemon

Jalan Jalan
14 Februari Hari Apa Selain Valentine? Ada Peristiwa Penting di Indonesia

14 Februari Hari Apa Selain Valentine? Ada Peristiwa Penting di Indonesia

Jalan Jalan
Keterisian Kamar Hotel Tahun 2023 Diharapkan Bisa Capai 100 Persen

Keterisian Kamar Hotel Tahun 2023 Diharapkan Bisa Capai 100 Persen

Travel Update
4 Tempat Wisata Unggulan di Prefektur Gifu, Belajar Bikin Katana

4 Tempat Wisata Unggulan di Prefektur Gifu, Belajar Bikin Katana

Jalan Jalan
Hari Valentine, DAMRI Beri Diskon 14 Persen untuk Semua Rute

Hari Valentine, DAMRI Beri Diskon 14 Persen untuk Semua Rute

Travel Promo
Libur Nataru 2022 Disebut Puncak Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Libur Nataru 2022 Disebut Puncak Kebangkitan Pariwisata Indonesia

Travel Update
Sandiaga Sebut Harga Paket Wisata Candi Borobudur Mulai Rp 100.000

Sandiaga Sebut Harga Paket Wisata Candi Borobudur Mulai Rp 100.000

Travel Update
Sejarah Hari Valentine, Ada Kisah Tragis yang Penuh Cinta 

Sejarah Hari Valentine, Ada Kisah Tragis yang Penuh Cinta 

Jalan Jalan
Menparekraf Yakin Hotel dan Restoran Makin Laku Meski Jelang Tahun Politik

Menparekraf Yakin Hotel dan Restoran Makin Laku Meski Jelang Tahun Politik

Travel Update
Kebun Raya Purwodadi Kini Punya Kelas Berkebun buat Siswa Sekolah

Kebun Raya Purwodadi Kini Punya Kelas Berkebun buat Siswa Sekolah

Jalan Jalan
39 Event Wisata Bakal Digelar di Bangka Barat Sepanjang 2023

39 Event Wisata Bakal Digelar di Bangka Barat Sepanjang 2023

Travel Update
2 Hari Beroperasi, Kereta Panoramic Terisi Penuh Angkut 163 Penumpang

2 Hari Beroperasi, Kereta Panoramic Terisi Penuh Angkut 163 Penumpang

Travel Update
Wajah Baru Taman Akuatik di Kebun Raya Bogor Dilengkapi Spot Foto

Wajah Baru Taman Akuatik di Kebun Raya Bogor Dilengkapi Spot Foto

Travel Update
Produk UMKM Khas Labuan Bajo Jadi Camilan di Pesawat, Ada Kompiang

Produk UMKM Khas Labuan Bajo Jadi Camilan di Pesawat, Ada Kompiang

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+