Ketika Turis Indonesia "Tinggalkan" Sisa Makanan di Jepang

Kompas.com - 23/04/2017, 17:06 WIB
Kedai udon di Jepang http://www.my-kagawa.jpKedai udon di Jepang
|
EditorNi Luh Made Pertiwi F

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa tempat makan di luar negeri, termasuk Jepang, menerapkan sistem self service alias pelanggan melayani diri sendiri. Biasanya tempat makan di Jepang jenis fast food, kedai atau warung, dan kantin, menerapkan sistem tersebut. 

Berbeda dengan di Indonesia, tempat makan self service mengharuskan pelanggan juga membersihkan sendiri sisa makanannya. Jadi, sisa makanan dibuang ke tempat sampah yang sudah tersedia. Selain itu, baki serta perlengkapan makan harus ditaruh di tempat yang juga sudah tersedia.

Baru-baru ini, status Facebook warga Indonesia yang tengah menempuh studi di Jepang, Tyas Palar, menjadi viral di media sosial. Ia menceritakan rombongan turis Indonesia di Jepang yang meninggalkan meja makan dalam keadaan kotor.

(Baca: Viral di Medsos, Kelakuan Buruk Turis Indonesia di Jepang)

“Salah satu rombongan turis itu telah pergi, menyisakan meja yang berantakan seperti yang saya foto.,,, Mungkin mereka berpikir ini seperti di Indonesia, akan ada pelayan atau petugas yang membersihkan. Padahal tidak ada,” tulisnya di halaman Facebook milik Tyas.

Dalam status tersebut, Tyas menceritakan tentang kronologis kejadian rombongan turis Indonesia yang tidak membereskan dan membersihkan meja makan di suatu tempat makan di Bandara Haneda, Tokyo, Jepang.

“Minggu lalu saya akan terbang kembali ke Jakarta melalui Bandara Haneda, Tokyo. Karena masih pagi, saya dan ibu sarapan terlebih dahulu di deretan restoran di bandara tersebut. Saya dan ibu memilih duduk di deretan meja dan kursi publik. Meskipun bukan milik restoran manapun tapi ini diperbolehkan untuk makan di sana,“ tulis Tyar pada halaman Facebook akunnya, Selasa (18/4/17).

“Di sekitar kami ada beberapa kelompok turis Indonesia yang juga sedang makan. Ketika saya hendak masuk ke salah satu restoran, rombongan turis Indonesia tersebut telah pergi dan menyisakan meja yang berantakan seperti yang tertera di foto. Sampai 30 menit kemudian, tidak ada pelayan yang membersihkan meja tersebut,” lanjutnya.

Di Indonesia, lazimnya tempat makan manapun, termasuk restoran fastfood dan warung, selalu ada pelayan yang membersihkan meja setelah pelanggan selesai menyantap makanan. Tentu hal ini berbeda dengan kebanyakan negara lain termasuk Jepang.

Saat dihubungi KompasTravel pada Sabtu (22/4/17), Tyas bercerita bahwa rombongan yang meninggalkan meja berantakan tersebut ternyata sudah pergi tanpa ia sadari.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X