Kompas.com - 04/05/2017, 06:21 WIB
Wisatawan asing sedang menikmati Pantai Kuta Lombok. Lombok menjadi destinasi World Best Halal Tourism dan World Best Halal Honeymoon pada kompetisi dunia The World Halal Travel Summit/Exhbition  pada 2015 lalu. Ira Rachmawati / Kompas.com / Banyuwangi Wisatawan asing sedang menikmati Pantai Kuta Lombok. Lombok menjadi destinasi World Best Halal Tourism dan World Best Halal Honeymoon pada kompetisi dunia The World Halal Travel Summit/Exhbition pada 2015 lalu.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai masalah di Indonesia menghambat pengembangan industri pariwisata halal. Sebut saja tentang sertifikasi halal untuk restoran.

Menteri Pariwisata Arief Yahya pun selalu berulang kali menyebutkan permasalahan terkait sertifikasi halal baik dalam forum resmi maupun perbincangan dengan wartawan. Salah satunya ketika acara "Launch GMTI 2017 #220by2020" di Jakarta, Rabu (3/5/2017).

"Kelemahan Indonesia itu sudah merasa halal. Kita (Indonesia) merasa tak harus disertifikasi. Padahal customer mau itu (sertifikasi)," kata Arief dalam sambutannya.

Di sisi lain, Arief bersikukuh untuk membawa Indonesia ke level yang lebih tinggi dalam hal wisata halal. Ia menargetkan Indonesia bisa menduduki peringkat pertama pada Global Muslim Travel Index pada tahun 2018.

(BACA: Indonesia Peringkat Ketiga Destinasi Halal Dunia)

Lalu, hal apa yang mesti dilakukan oleh Indonesia agar bisa menjadi yang terbaik di kancah wisata halal dunia? 

Arief menginstruksikan kepada pelaku industri untuk agar memakai standar global. Menurutnya, standar global akan meningkatkan daya saing industri secara internasional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sendy Aditya Saputra Senja di Pulau Panjang, Aceh Singkil
Chief Executive Officer CrescentRating & HalalTrip, Fazal Bahardeen salah satunya menekankan pada proses komunikasi antara pelaku industri dan wisatawan. Ia menyebut pelaku industri mesti menjelaskan tentang makanan halal.

"Saya rasa secara keseluruhan halal food communication. Jadi display mana halal dan non halal kepada pengunjung," jelasnya.

(BACA: Potensi Wisata Halal Besar, Patut Dikembangkan)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

PPKM Level 3 Serentak, Taman Rekreasi Diminta Serius Terapkan Protokol Kesehatan

Travel Update
Menelusuri Sudut-sudut 'Nyeni' di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

Menelusuri Sudut-sudut "Nyeni" di West Kowloon Hong Kong, Bisa Ditempuh dengan Jalan Kaki

BrandzView
Siap-siap, Selandia Baru Akan Terima Turis Asing pada 2022

Siap-siap, Selandia Baru Akan Terima Turis Asing pada 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.