Bagaimana Cara agar Kuliner Betawi Tetap Bertahan?

Kompas.com - 06/05/2017, 13:42 WIB
Soto Betawi Afung di Gang Gloria, Glodok, Pancoran, Jakarta Barat, berisi daging sapi, tomat, dan kentang. Kompas.com/Silvita AgmasariSoto Betawi Afung di Gang Gloria, Glodok, Pancoran, Jakarta Barat, berisi daging sapi, tomat, dan kentang.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Jakarta merupakan ibu kota negara Republik Indonesia. Jakarta pula menjadi tempat yang sering dituju oleh pendatang dari berbagai wilayah di Indonesia untuk mencari nafkah.

Hal tersebut membuat terdapat banyak sekali persilangan budaya yang terjadi di Jakarta, sehingga bisa dibilang budaya asli Jakarta, yakni Betawi agak tersisihkan karena banyaknya budaya lain yang masuk ke Jakarta.

"Salah satu budaya yang rawan hilang adalah budaya kuliner Betawi," ujar pakar kuliner Asia dan Eropa, William Wongso saat membawakan seminar dengan tema "Dapur Betawi, Lidah Jakarta" di Bentara Budaya Jakarta, Jumat (5/5/2017).

"Ada beberapa faktor yang mempengaruhi rawannya kehilangan kuliner betawi, misalnya tidak ada lagi generasi penerus yang mau membuat masakan Betawi dan kurangnya pendidikan mengenai kuliner Betawi di sekolah," ujar William.

(BACA: Legitnya Dodol Betawi Inti Sari, Eksis sejak 1970)

Jadi, lanjut William, keluarga-keluarga Betawi seharusnya tetap mempertahankan resep-resep leluhur yang sudah ada dan harus diturunkan kepada generasi penerusnya saat ini.

Karena terjaganya suatu budaya dapat dimulai dari tahap keturunan dalam keluarga. Jadi kebiasaan yang dilakukan setiap keluarga juga penting dalam terjaganya suatu budaya.

KOMPAS.COM/Alek Kurniawan Dapur Betawi, Lidah Jakarta merupakan salah satu tema seminar yang diadakan dalam Pekan Budaya Betawi yang diadakan di Bentara Budaya Jakarta, Jumat (05/05/2017).
"Sekolah sebagai institusi pendidikan juga berperan penting dalam mengajarkan dan mengenalkan kuliner betawi di Jakarta. Guru-gurunya pun harus yang berkompeten dan tahu benar asal-usul kuliner tersebut. Hal ini bisa bekerja sama dengan para ahli yang menguasai bidang kuliner betawi," jelasnya.

Jarak tempuh dari suatu tempat ke tempat berikutnya serta kemacetan di Jakarta juga turut memengaruhi keberadaan kuliner Betawi.

"Rumah makan Betawi di Jakarta pun jarang ditemukan. Jadi biasanya orang yang mau makan makanan Betawi harus menuju ke tempat yang jaraknya lumayan jauh dari tempat tinggalnya. Hal ini bisa dibilang kurang efisien bagi sebagian orang," kata William.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X