Kompas.com - 13/05/2017, 19:07 WIB
Penulis Fidel Ali
|
EditorSri Anindiati Nursastri

RAJA AMPAT, KOMPAS.com - Kepulauan Raja Ampat di Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat menjadi semacam destinasi wajib bagi para wisatawan. Di sisi lain, banyak yang berniat singgah ke "surga dunia" itu namun urung dilakukan lantaran faktor biaya yang melebihi wisata ke luar negeri.

Calon wisatawan cenderung membandingkan jika mereka melakukan perjalanan ke Korea atau ke Thailand yang menurutnya lebih murah. Apa benar Raja Ampat itu mahal?

"Sebenarnya soal mahal ini konotasinya harus dipisahkan, dalam hal mahal, ambil contoh kalau ke Singapura kapan saja bisa, tapi ke Raja Ampat ini mahalnya dari nilai kenangannya," kata Bupati Raja Ampat Abdul Faris Umlati kepada Kompas.com.

BACA: 5 Hal Tentang Raja Ampat yang Perlu Anda Ketahui

Bagi sebagian wisatawan, biaya perjalanan adalah faktor yang berpengaruh paling besar. Pemerintah Kabupaten Raja Ampat mengakui masih terus berupaya untuk menekan biaya perjalanan tersebut.

"Setelah didukung penerbangan Wings Air kami agak lumayan untuk biaya perjalanannya, jadi ada udara, laut. Kalau dilihat potensinya drastis sekali," ucap Abdul Faris.

Untuk biaya perjalanan ke Raja Ampat dari Jakarta (PP), tiket pesawat maskapai Batik Air dari Bandara Soekarno-Hatta hingga Bandara Marinda di Raja Ampat sekitar Rp 5 juta dengan maskapai Batik Air. Tiket itu berlaku weekdays dan weekend.

Sebelum sampai Raja Ampat, Anda akan pindah pesawat menggunakan Wings Air yang lebih kecil jenis ATR di Bandara Sam Ratulangi, Manado.

BACA: Ini Makanan Khas Raja Ampat yang Membuat Laki-laki Lebih Perkasa

Kemudian, biaya penginapan di Raja Ampat untuk kamar kelas homestay dan hotel melati sekitar Rp 400.000 hingga Rp 550.000 per harinya. Untuk resort lebih mahal lagi karena dapat wilayah di pinggir pantai.

Selanjutnya, jika anda ingin berkeliling pulau dan menikmati snorkeling atau sebatas mengagumi keindahan alamnya saja cukup membayar Rp 4 juta per kapal untuk ke Teluk Kabui, dan Rp 5 juta untuk ke Pianemo.

Kemudian untuk ke Wayag Rp 12 juta, Misool Rp 15-25 juta jika berangkat dari Sorong. Biaya itu untuk 2-10 orang dan diberikan fasilitas tour guide serta perlengkapan snorkeling standar, seperti sepatu katak dan goggle untuk menyelam bebas.

Warga Waisai yang juga berprofesi sebagai tour guide dan kapten kapal, Husein Keldrac (38), mengakui wisata ke Raja Ampat mahal. Ia pun menceritakan alasannya.

"Memang mahal, pastilah di sini sembako saja mahal, BBM mahal dan lain-lain. Kita bergerak di pariwisata, kan kelilingi pulau," kata Husein.

BACA: Melihat Lebih Dekat Batik Khas Raja Ampat

Wisawatan domestik dari Jakarta, Nona (25) mengakui biaya perjalanan ke Raja Ampat dan wisatanya mahal. Namun dia menganggap hal itu masih dalam tahap wajar karena keindahan alamnya yang sulit dibandingkan dengan daerah maupun negara lain.

"Ya, keindahan alamnya itu worth it-lah dengan harganya. Apalagi kalau sambil menyelam, itu tidak tergantikan," kata Nona.

Nona tahu Raja Ampat dari cerita kawannya yang hobi travelling. Ia yang selama ini bekerja di kawasan Sudirman di Jakarta mengaku iri saat melihat postingan temannya tersebut di media sosial. Ia pun kemudian membulatkan tekadnya ingin menjajal Raja Ampat.

"Gimana enggak iri, fotonya bagus-bagus. Ya sudah setelah itu cari-cari informasi, terus ngumpulin teman untuk bareng ke sini," ceritanya.

KOMPAS.com/Fidel Ali Spot lain di Teluk Kabui di Raja Ampat.
Bisa jadi murah

Meski mengakui biaya di Raja Ampat mahal, Husein menyinggung cara agar biaya tersebut bisa jadi turun. Ia menunjuk harga BBM, khususnya solar, yang jadi penentunya.

"Kalau BBM naik jadi naik juga tarifnya, kalau turun juga turun tarifnya. Dulu ke Pianemo Rp 7 juta, sekarang jd Rp 5 juta karena BBM turun," kata Husein.

Meski sudah melakukan penyesuaian tarif, masih ada saja yang menyebut ke Raja Ampat mahal. Husein pun menilai hal itu wajar karena banyak juga wisatawan yang datang bukan orang yang pernah mampir.

"Kalau yang sudah pernah ke sini pasti tahu harganya seperti apa," ujar Husein lagi.

BACA: Ingin Berlibur ke Raja Ampat? Catat Agendanya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.