Kompas.com - 18/05/2017, 09:06 WIB
Bonita and The hus Band saat tampil di teras rumah Using Desa Kemiren Banyuwangi Selasa (16/5/2017) KOMPAS.COM/Ira RachmawatiBonita and The hus Band saat tampil di teras rumah Using Desa Kemiren Banyuwangi Selasa (16/5/2017)
|
EditorSri Anindiati Nursastri

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Grup musik "Bonita and The hus Band" tampil di teras rumah Suku Using di Desa Kemiren, Kecamatan Glagah, Kabupaten Banyuwangi, Selasa malam (16/5/2017).

Penampilan mereka merupakan serangkaian tur #BelongToEachOther Tour 2017 setelah launching album kedua yang berjudul Rumah pada 2016 lalu.

"Kita naik kereta dari Jakarta ke Banyuwangi hampir 20 jam dan bersyukur sekali mendapatkan sambutan yang hangat dari masyarakat Desa Kemiren," kata Bonita, vokalis grup Bonita and The Hus Band kepada Kompas.com, Selasa (16/5/2017).

Bukan hanya main musik, Bonita dan para personel lainnya juga tinggal di rumah warga sekitar. Selain tampil di Banyuwangi mereka juga tampil di Malang, Surabaya, Ponorogo, Magetan, Ngawi, Semarang, Salatiga, Solo, dan Yogyakarta.

Bonita mengaku sengaja memilih teras rumah untuk bermain musik karena sesuai dengan judul album keduanya yaitu Rumah. Selain itu dengan bermain musik dia ingin mengajak masyarakat yang hadir untuk sama-sama merayakan kebhinekaan, memelihara kebersamaan.

"Rumah adalah tempat berbagi, tempat kita bisa bercerita apapun tentang keberagaman. Di dalam rumah juga ada berbagai macam sifat. Bapak seperti apa, ibu dan anak juga memiliki sifat yang berbeda-beda tapi semuanya melebur menjadi satu yaitu keluarga," jelas Bonita.

Bonita and The hus Band juga berkesempatan berkolaborasi dengan penyanyi gandrung legendaris Mbok Temu dan musik klasik Banyuwangi yang dimainkan oleh pemain musik tradisional Banyuwangi. Mereka bermain dengan apik di teras rumah Using yang juga menjadi Uni Sanggar milik Edi, seorang warga Kemiren.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penampilan mereka disaksikan oleh warga Banyuwangi yang rela berdiri di gang sempit di depan sanggar Uni. Bonita mengaku mengenal Mbok Temu dan Edi pemilik sanggar saat sama-sama mewakili Indonesia saat bermain musik di Jerman pada tahun 2015. Sejak saat itu mereka intens berkomunikasi hingga akhirnya Bonita memutuskan untuk mengunjungi Banyuwangi untuk pertama kalinya dan bermain musik di Desa Kemiren.

"Selama tiga hari kami bersama-sam,a dan sebelumnya saya juga sudah suka dengan mbok Temu. Dia seorang maestri gandrung yang luar biasa," katanya.

Penampilan Bonita and The hus Band diawali dengan lagu yang berjudul Bromo, kemudian dilanjutkan dengan lagu berjudul Rumah Temanku dan Satu Hari Sebelum Esok yang dinyanyikan dengan berbagai macam bahasa daerah salah satunya Using Banyuwangi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tempat Wisata Dekat Angkringan Griyo Aji Somo Wonogiri, Ada Bali Lainnya

Tempat Wisata Dekat Angkringan Griyo Aji Somo Wonogiri, Ada Bali Lainnya

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palu, Pantai sampai Sumur Raksasa

Itinerary Wisata 3 Hari 2 Malam di Palu, Pantai sampai Sumur Raksasa

Itinerary
3 Aktivitas Seru di Curug Cikuluwung Bogor, Berburu Foto Keren

3 Aktivitas Seru di Curug Cikuluwung Bogor, Berburu Foto Keren

Jalan Jalan
Fasilitas di Curug Cikuluwung Bogor, Ada Jaringan WiFi dan Area Kemah

Fasilitas di Curug Cikuluwung Bogor, Ada Jaringan WiFi dan Area Kemah

Jalan Jalan
Curug Cikuluwung, Wisata Dua Air Terjun di Bogor

Curug Cikuluwung, Wisata Dua Air Terjun di Bogor

Jalan Jalan
4 Tips Menginap di La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Harus Reservasi

4 Tips Menginap di La' Ranch Glamping Adventure Pekalongan, Harus Reservasi

Travel Tips
Masuk 50 Desa Wisata Terbaik, Desa Wisata Selasari Pangandaran Andalkan Wisata Alam

Masuk 50 Desa Wisata Terbaik, Desa Wisata Selasari Pangandaran Andalkan Wisata Alam

Jalan Jalan
Maroko Cabut Bebas Visa WNI, Harga Paket Wisata Jadi Lebih Mahal

Maroko Cabut Bebas Visa WNI, Harga Paket Wisata Jadi Lebih Mahal

Travel Update
Hotel dan Paket Wisata Belum Dipesan Turis Asing, Ini Kata Pelaku Pariwisata

Hotel dan Paket Wisata Belum Dipesan Turis Asing, Ini Kata Pelaku Pariwisata

Travel Update
Indonesia Sudah Terima Turis Asing, tetapi Belum Ada yang Beli Paket Wisata

Indonesia Sudah Terima Turis Asing, tetapi Belum Ada yang Beli Paket Wisata

Travel Update
Maskapai di Selandia Baru Ubah Pesawat Jadi Tempat Vaksinasi Covid-19

Maskapai di Selandia Baru Ubah Pesawat Jadi Tempat Vaksinasi Covid-19

Travel Update
Dari Sekadar Penghangat hingga Jadi Simbol Budaya, Berikut Kisah tentang Ulos

Dari Sekadar Penghangat hingga Jadi Simbol Budaya, Berikut Kisah tentang Ulos

BrandzView
Thailand Akan Cabut Syarat Karantina untuk Turis dari 10 Negara

Thailand Akan Cabut Syarat Karantina untuk Turis dari 10 Negara

Travel Update
Gunungkidul Siapkan Lokasi QR Code Bus Pariwisata, Antisipasi Macet Saat Uji Coba Buka Wisata

Gunungkidul Siapkan Lokasi QR Code Bus Pariwisata, Antisipasi Macet Saat Uji Coba Buka Wisata

Travel Update
Seperti Indonesia, Thailand Kurangi Periode Karantina Turis Asing

Seperti Indonesia, Thailand Kurangi Periode Karantina Turis Asing

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.