Mencicipi Gurihnya Nasi Uduk Semur Jengkol Bang Udin Sejak 1986

Kompas.com - 21/05/2017, 11:22 WIB
Seporsi nasi uduk semur jengkol dengan empal goreng di Warung Nasi Uduk Bang Udin Kawasan Rawa Belong, Palmerah, Jakarta, Kamis (18/5/2017). Nasi uduk semur jengkol Bang Udin telah hadir sejak tahun 1986. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOSeporsi nasi uduk semur jengkol dengan empal goreng di Warung Nasi Uduk Bang Udin Kawasan Rawa Belong, Palmerah, Jakarta, Kamis (18/5/2017). Nasi uduk semur jengkol Bang Udin telah hadir sejak tahun 1986.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Siapa yang tak tergoda dengan taburan bawang goreng di atas nasi uduk dengan guyuran kuah semur serta sambal kacang? Apalagi ditambah dengan empal goreng juga jengkol bumbu semur. Hmm..

Buat Anda penggemar kuliner nasi yang direbus dengan santan ini, jangan lewatkan Warung Nasi Uduk Bang Udin di bilangan Rawa Belong, Jakarta Barat. Satu yang wajib dicicipi di sana adalah nasi uduk semur jengkol

KompasTravel sempat mencoba kuliner nasi uduk racikan Bang Udin beberapa waktu lalu. Saat itu, Warung Nasi Uduk Bang Udin terbilang tak terlalu ramai.

Seporsi nasi uduk semur jengkol dan empal goreng andalan Bang Udin langsung tersaji di meja. Tak perlu lama menunggu, KompasTravel menyantap sendok demi sendok nasi uduk bersama potongan jengkol yang dimasak semur.

Rasa pedas menyeruak dari bumbu lada semur jengkol dan sambal kacang di piring. Namun, pedasnya tak menyiksa lidah dan malah membuat ketagihan untuk kembali memotong jengkol.

Bang Udin, generasi kedua pengelola Warung Nasi Uduk Bang Udin di Kawasan Rawa Belong, Palmerah, Jakarta. Usaha warung nasi uduk pertama kali dijalankan oleh ayahnya pada tahun 1986 yakni Dasuki.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Bang Udin, generasi kedua pengelola Warung Nasi Uduk Bang Udin di Kawasan Rawa Belong, Palmerah, Jakarta. Usaha warung nasi uduk pertama kali dijalankan oleh ayahnya pada tahun 1986 yakni Dasuki.
Bau jengkol yang ditakuti oleh para penyantapnya pun tak muncul. Yang tersisa di mulut hanyalah rasa gurih dan ketagihan.

Sambal kacang membuat lidah makin keringat bercucuran. Kondisi yang KompasTravel rasakan juga terlihat jelas di wajah-wajah pembeli yang menyantap nasi uduk langsung di warung.

Empal goreng sebagai teman menyantap nasi uduk juga tak kalah ketinggalan dalam urusan rasa. Rasa gurih dari rendaman bawang putih, garam, dan bumbu-bumbu lain menjalar di lidah.

Pemilik warung nasi uduk, Bang Udin (51) mengatakan nasi uduk dengan semur jengkol serta empal goreng adalah favorit pembeli di warungnya. Setiap hari Udin tak pernah absen menjual semur jengkol.

Semur jengkol di Warung Nasi Uduk Bang Udin Kawasan Rawa Belong, Palmerah, Jakarta, Kamis (18/5/2017). Nasi uduk semur jengkol Bang Udin telah hadir sejak tahun 1986.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Semur jengkol di Warung Nasi Uduk Bang Udin Kawasan Rawa Belong, Palmerah, Jakarta, Kamis (18/5/2017). Nasi uduk semur jengkol Bang Udin telah hadir sejak tahun 1986.
"Yang paling laris itu semur jengkol. Setiap hari bisa habis jengkol lima kilogram," kata Udin saat ditemui KompasTravel di warungnya, Jumat (18/5/2017) malam.

Pembeli nasi uduk semur jengkol Bang Udin sendiri tak hanya dari sekitar Jakarta. Menurutnya, semur jengkolnya bahkan pernah dibeli oleh orang luar negeri seperti Singapura dan Australia.

Usut punya usut, ternyata hidangan nasi uduk semur jengkol di Warung Bang Udin telah ada sejak tahun 1986. Bisa dibilang, resep semur jengkol Bang Udin telah bertahan selama 30 tahun.

" Semur jengkol dari tahun 1986. Dari jaman ibu sudah ada. Dulu jualnya sedikit tapi selalu ada gak pernah gak ada," ujar Udin dengan logat Betawinya yang kental.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X