Kompas.com - 22/05/2017, 10:14 WIB
Mausoleum atau bangunan pelindung makam O.G.Khouw di Taman Pemakaman Umum Petamburan, Jakarta Pusat. Kompas.com/Silvita AgmasariMausoleum atau bangunan pelindung makam O.G.Khouw di Taman Pemakaman Umum Petamburan, Jakarta Pusat.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Tatapan mata langsung tertuju pada sebuah kubah hitam yang terbuat dari batu pualam di bagian tengah Taman Pemakaman Umum Petamburan, Jakarta Pusat. Bangunan tersebut tampak kontras dengan kuburan di sekitarnya yang beukuran tak sampai satu meter. 

Kaki terus berjalan hingga akhirnya mendapati pagar besi dicat emas yang mengelilingi bangunan tersebut, ada patung-patung bergaya Yunani terbuat dari batu pualam putih.

Dari dekat barulah terlihat ada dua batu nisan bertuliskan nama OG Khouw dan Lim Sha Nio. Siapa pun mereka, jelas bukan orang sembarangan melihat bangunan pelindung makam, mausoleum yang begitu megahnya. 

"OG Khouw adalah orang kaya pada zamannya. Khouw lahir di Batavia, meski keturunan Tionghoa, Khouw tak dapat berbahasa Mandarin dan banyak tinggal di Eropa," kata Ketua Komunitas Love Our Heritage, Adjie ditemui di Taman Pemakaman Umum Petamburan, Jakarta, Minggu (21/5/2017). 

(BACA: Makam Megah di Petamburan, Tanda Cinta Istri untuk Suami)

Adjie bercerita ketika pertama kali komunitas Love Our Heritage berkunjung ke mausoleum OG Khouw di akhir tahun 2009, bangunannya sudah sangat tak terawat. Betapa terkejutnya ia ketika siang hari, langsung ada suara cekikik seorang perempuan. Padahal ia datang di siang hari. 

Kompas.com/Silvita Agmasari Peserta tur Jakarta Food Traveler sedang mendengarkan penjelasan dari Adjie, ketua Love Our Heritage di depan puntu ruang bawah tanah Mausoleum O.G .Khouw.
"Ternyata itu suara cekikik anak SMA yang buru-buru membereskan baju. Betapa prihatinnya kami, tempat seperti ini dijadikan tempat mesum. Mau bagaimanapun ini adalah makam tempat bersemayam orang," kata Adjie. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari keprihatinan tersebut komunitas Love Our Heritage akhirnya mulai membersihkan dan merawat rutin mausoleum OG Khouw. Bagi Adjie dan kawan-kawan, bangunan ini adalah bagian dari sejarah yang harus dirawat.

"Setelah Indonesia merdeka, makam ini terakhir dikunjungi oleh keluarga tahun 80-an. OG Khouw dan Lim Sha Nio tidak punya keturunan," kata Adjie.

(BACA: Wah, Pelindung Makam Termegah di Asia Tenggara Ada di Jakarta)

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X