Kompas.com - 31/05/2017, 17:31 WIB
Hartono (47) sedang melukis pesanan spanduk Soto Lamongan di bengkel kecilnya, Kedoya, Bekasi, Selasa (30/5/2017). Jemarinya masih lincah mencampur warna demi warna di atas lembaran kertas spanduk di tengah himpitan spanduk print yang banyak mendominasi pasar. KOMPAS.com/MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAHartono (47) sedang melukis pesanan spanduk Soto Lamongan di bengkel kecilnya, Kedoya, Bekasi, Selasa (30/5/2017). Jemarinya masih lincah mencampur warna demi warna di atas lembaran kertas spanduk di tengah himpitan spanduk print yang banyak mendominasi pasar.
|
EditorI Made Asdhiana

BEKASI, KOMPAS.com - Melihat spanduk Soto Lamongan dan pecel lele begitu ikonik, karena semua hampir seragam, padahal dibuat manual dengan tangan manusia.

Menurut Hartono, salah satu perajin spanduk lukis yang kian langka, hal tersebut karena kiblat belajarnya tidak banyak, bahkan yang bagus dulu dahulu hanya satu di Lamongan.

“Dulu awal mulanya tahun 78-79 itu hanya satu pelukis di Lamongan, nggak banyak yang berani usaha ini. Kemudian anak buahnya lah yang buat lagi, hasil belajar dari orang pertama itu,” kata Hartono pada KompasTravel di rumahnya Bekasi, Selasa (30/5/2017).

Hartono mengenal dekat salah satu pelukis pertamanya di Lamongan. Namanya Teguh yang sempat beradu kemahiran melukis dengan Hartono di lomba lukis tingkat kabupaten saat SMA.

(BACA: Kenapa Pelukis Spanduk Soto Lamongan Kian Langka?)

Spanduk lukis tersebut sudah mulai berkembang di tahun 2000 awal. Beberapa “anak buah” yang belajar di Teguh mulai membuka usaha sendiri di beberapa daerah di Lamongan, dan mengirimnya hingga Jakarta.

Selain karena kiblatnya sedikit, usaha ini pun, lanjut Hartono, perlu keahlian khusus. Bahkan dia pun mengaku sulit mencari karyawan, karena jarang yang punya keahlian lukis bagus dan mau bekerja di usaha ini.

Sehingga bisa dibilang, para perajin yang eksis hingga kini masih menghadap ke satu kiblat yang sama, di Lamongan.

(BACA: Kisah Si Pembuat Spanduk Soto Lamongan...)

Meski begitu, menurut Hartono, yang membedakan ialah sedikit inovasi dalam teknik pewarnaan, juga kualitas tinta dan bahan kain yang berbeda, sehingga kualitas antar-perajin berbeda.

“Walaupun sama, tetap punya ciri khas, kalau dari Lamongan asli corak warnanya banyak, lebih berani dan menyala warnanya. Sekarang ada ‘gaya’ Brebes dan Tegal yang beda,” ujarnya.

Menurut pengalaman salah satu pelanggannya, Achmadi penjual Soto Ceker Pak Dhe di Bekasi, spanduk lukis Soto Lamongan dan pecel lele tersebut berpengaruh pada penjualan.

“Pembeli itu lebih yakin aja, pedagang soto yang pakai spanduk lukis, lebih asli, lebih serius dan mengurangi keraguan,” ujar Achmadi yang sedang memesan spanduk lukis di Hartono, Selasa (30/5/2017).

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Taif, Kota Mawar di Arab Saudi yang Mekar Saat Ramadhan Tahun Ini

Taif, Kota Mawar di Arab Saudi yang Mekar Saat Ramadhan Tahun Ini

Travel Update
Liburan di Ngawi, Wisatawan Bisa Ikut Wisata Jeep Lewat Jalur Ekstrem

Liburan di Ngawi, Wisatawan Bisa Ikut Wisata Jeep Lewat Jalur Ekstrem

Jalan Jalan
Seperti Apa Pesiapan Ngawi Sambut Wisatawan Lokal Saat Libur Lebaran?

Seperti Apa Pesiapan Ngawi Sambut Wisatawan Lokal Saat Libur Lebaran?

Travel Update
Tempat Wisata di Luar Lembaga Konservasi Dilarang Sajikan Atraksi Lumba-lumba

Tempat Wisata di Luar Lembaga Konservasi Dilarang Sajikan Atraksi Lumba-lumba

Travel Update
5 Hotel di Bogor untuk Staycation Bersama Keluarga Saat Mudik Dilarang

5 Hotel di Bogor untuk Staycation Bersama Keluarga Saat Mudik Dilarang

Jalan Jalan
5 Kota Ramah Muslim di Eropa, Pas Dikunjungi Usai Pandemi

5 Kota Ramah Muslim di Eropa, Pas Dikunjungi Usai Pandemi

Jalan Jalan
Pemugaran Benteng Pendem Ngawi Selesai 2023, Ini Rencana ke Depannya

Pemugaran Benteng Pendem Ngawi Selesai 2023, Ini Rencana ke Depannya

Travel Update
Larangan Mudik Dikhawatirkan Sebabkan Pariwisata Anjlok Lagi

Larangan Mudik Dikhawatirkan Sebabkan Pariwisata Anjlok Lagi

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Berlakukan Aturan Reservasi Tiket Lewat Aplikasi

Kebun Raya Indrokilo Berlakukan Aturan Reservasi Tiket Lewat Aplikasi

Travel Update
Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, tetapi Tutup Saat Akhir Pekan

Kebun Raya Indrokilo Boyolali Buka Lagi, tetapi Tutup Saat Akhir Pekan

Travel Update
Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Biasa Dibanderol Rp 9 Juta, Harga Paket Wisata Turki Kini Mulai Rp 5 Juta

Travel Promo
Istana Raja Thailand Ditutup Sementara Akibat Kasus Covid-19

Istana Raja Thailand Ditutup Sementara Akibat Kasus Covid-19

Travel Update
Tahiti Hingga Moorea di Polinesia Perancis Buka Lagi 1 Mei 2021

Tahiti Hingga Moorea di Polinesia Perancis Buka Lagi 1 Mei 2021

Travel Update
6 Wisata di Bogor Tengah, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

6 Wisata di Bogor Tengah, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Itinerary
Catat, Ide Staycation di Kota Bandung Saat Libur Lebaran 2021

Catat, Ide Staycation di Kota Bandung Saat Libur Lebaran 2021

Itinerary
komentar di artikel lainnya
Close Ads X