Kompas.com - 03/06/2017, 03:07 WIB
Salah satu pengerajin spanduk lukis, Hartono (47) masih optimis produknya akan terus digunakan para pengusaha Soto Lamongan, Pecel Lele, juga Seafood, Rabu (1/6/2017). Terbukti dirinya sering menerima pesanan dari Sumatera, Kalimantan, Bali, hingga Sulawesi. KOMPAS.com/Muhammad Irzal AdiakurniaSalah satu pengerajin spanduk lukis, Hartono (47) masih optimis produknya akan terus digunakan para pengusaha Soto Lamongan, Pecel Lele, juga Seafood, Rabu (1/6/2017). Terbukti dirinya sering menerima pesanan dari Sumatera, Kalimantan, Bali, hingga Sulawesi.
|
EditorSri Anindiati Nursastri

BEKASI, KOMPAS.com - Anda yang menggemari street food malam hari, pastinya familiar dengan spanduk kain soto lamongan, pecel lele, atau seafood. Spanduk ini serempak menggunakan kain, dan dilukis secara manual.

Di tengah dunia percetakan yang sudah modern, membuat spanduk ala Soto Lamongan tidak lahsulit. Namun para pengusaha soto yang sudah tersebar di berbagai kota di Indonesia ini lebih memilih menggunakan kain yang dilukis secara manual.

Ternyata hal tersebut bukan tanpa alasan, bukan pula hanya melestarikan tradisi terdahulunya. Namun ada fungsi hingga kualitas yang dijaga, dan tidak didapat dari spanduk hasil print digital.

"Ciri khas lukisan di spanduk ini asalnya memang dari Lamongan, dulu jauh sebelum soto lamongan terkenal kayak sekarang," ujar Hartono, seorang pengerajin spanduk lukis Soto Lamongan di Bekasi kepada KompasTravel, Kamis (1/6/2017).

BACA: Kenapa Spanduk Soto Lamongan Bisa Sama?

Hartono mengatakan spanduk kain buatannya tetap digemari di tengah mudahnya membuat spanduk print ialah karena mayoritas pedagangnya berjualan saat malam. 

Menurutnya spanduk plastik di malam hari akan memantulkan cahaya dari kendaraan dan lampu penerangan jalan. Sehingga tulisan yang tertera di spanduk akan samar.

"Kalau kain itu sifatnya lebih menyerap cahaya, jadi begitu tersorot lampu kendaraan masih kelihatan. Bahkan kalau lampu di dalam tenda makanannya itu terang, tulisan dengan warna stabilonya akan keluar. Di situlah aura Soto Lamongan, pecel lele maupun seafood terlihat menarik," ujarnya.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Hartono mengerjakan spanduk lukis Soto Lamongan dan Pecel Lele dari hulu ke hilir bersama isterinya Sri Ningsih, Rabu (1/6/2017)
Selain itu, tinta yang digunakan pada spanduk print menurutnya kurang awet untuk pemakaian tahunan. Ia sendiri dalam memproduksi spanduk lukis menggunakan racikan tinta sendiri, dari pigmen warna, perekat, dan extender-nya. Racikan tersebut diklaim bisa tahan dua hingga lima tahun jika dirawat dengan baik.

Aktivitas buka tutup warung tenda pun sangat riskan jika menggunakan spanduk print berbahan flexi yang sulit untuk dilipat-lipat. Sedangkan kain, menurut Hartono, lebih fleksibel.

BACA: Kisah Si Pembuat Spanduk Soto Lamongan...

Arief, salah satu pengguna spanduk kain soto lamongan di Bogor, membenarkan bahwa spanduk kain akan lebih kuat dan awet. Tantangannya ialah menjaga kebersihan spanduknya.

"Musuhnya spanduk kain itu bukan hujan bukan panas, karena kuat. Tapi musuhnya jamur, di mana kalau abis kehujanan langsung dilipat kemudian pulang, akan keluar jamur bintik hitam, jadi harusnya dijemur dulu," ujarnya pria asli Lamongan yang sudah berjualan soto mulai 1999, Kamis (1/6/2017).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.