Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terungkap Alasan Spanduk Soto Lamongan Pakai Kain yang Dilukis

Kompas.com - 03/06/2017, 03:07 WIB
Muhammad Irzal Adiakurnia

Penulis

BEKASI, KOMPAS.com - Anda yang menggemari street food malam hari, pastinya familiar dengan spanduk kain soto lamongan, pecel lele, atau seafood. Spanduk ini serempak menggunakan kain, dan dilukis secara manual.

Di tengah dunia percetakan yang sudah modern, membuat spanduk ala Soto Lamongan tidak lahsulit. Namun para pengusaha soto yang sudah tersebar di berbagai kota di Indonesia ini lebih memilih menggunakan kain yang dilukis secara manual.

Ternyata hal tersebut bukan tanpa alasan, bukan pula hanya melestarikan tradisi terdahulunya. Namun ada fungsi hingga kualitas yang dijaga, dan tidak didapat dari spanduk hasil print digital.

"Ciri khas lukisan di spanduk ini asalnya memang dari Lamongan, dulu jauh sebelum soto lamongan terkenal kayak sekarang," ujar Hartono, seorang pengerajin spanduk lukis Soto Lamongan di Bekasi kepada KompasTravel, Kamis (1/6/2017).

BACA: Kenapa Spanduk Soto Lamongan Bisa Sama?

Hartono mengatakan spanduk kain buatannya tetap digemari di tengah mudahnya membuat spanduk print ialah karena mayoritas pedagangnya berjualan saat malam. 

Menurutnya spanduk plastik di malam hari akan memantulkan cahaya dari kendaraan dan lampu penerangan jalan. Sehingga tulisan yang tertera di spanduk akan samar.

"Kalau kain itu sifatnya lebih menyerap cahaya, jadi begitu tersorot lampu kendaraan masih kelihatan. Bahkan kalau lampu di dalam tenda makanannya itu terang, tulisan dengan warna stabilonya akan keluar. Di situlah aura Soto Lamongan, pecel lele maupun seafood terlihat menarik," ujarnya.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Hartono mengerjakan spanduk lukis Soto Lamongan dan Pecel Lele dari hulu ke hilir bersama isterinya Sri Ningsih, Rabu (1/6/2017)
Selain itu, tinta yang digunakan pada spanduk print menurutnya kurang awet untuk pemakaian tahunan. Ia sendiri dalam memproduksi spanduk lukis menggunakan racikan tinta sendiri, dari pigmen warna, perekat, dan extender-nya. Racikan tersebut diklaim bisa tahan dua hingga lima tahun jika dirawat dengan baik.

Aktivitas buka tutup warung tenda pun sangat riskan jika menggunakan spanduk print berbahan flexi yang sulit untuk dilipat-lipat. Sedangkan kain, menurut Hartono, lebih fleksibel.

BACA: Kisah Si Pembuat Spanduk Soto Lamongan...

Arief, salah satu pengguna spanduk kain soto lamongan di Bogor, membenarkan bahwa spanduk kain akan lebih kuat dan awet. Tantangannya ialah menjaga kebersihan spanduknya.

"Musuhnya spanduk kain itu bukan hujan bukan panas, karena kuat. Tapi musuhnya jamur, di mana kalau abis kehujanan langsung dilipat kemudian pulang, akan keluar jamur bintik hitam, jadi harusnya dijemur dulu," ujarnya pria asli Lamongan yang sudah berjualan soto mulai 1999, Kamis (1/6/2017).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Hutan Kota Babakan Siliwangi : Lokasi, Jam Buka, dan Tiket Masuk

Jalan Jalan
75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

75.000 Orang Kunjungi Candi Borobudur Saat Peringatan Waisak 2024

Travel Update
5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

5 Kota Terbaik di Dunia Menurut Indeks Keberlanjutan Destinasi Global

Travel Update
Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Pengembangan Kawasan Parapuar di Labuan Bajo Terus Diperkuat Penguatan Konten Budaya Manggarai

Travel Update
Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Ada Rencana Penerbangan Langsung Rusia-Bali pada Musim Libur 2024

Travel Update
Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Indeks Kinerja Pariwisata Indonesia Peringkat Ke-22 di Dunia

Travel Update
DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

DIY Ketambahan 25 Warisan Budaya Tak Benda, Pokdarwis Digandeng Ikut Lestarikan

Travel Update
Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Long Weekend Waisak Jumlah Penumpang Kereta Api di Yogya Naik 41 Persen

Travel Update
Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Spot Foto di Taman Sejarah Bandung, Foto Bersama Wali Kota

Jalan Jalan
Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Pembangunan Gereja Tertinggi di Dunia Hampir Rampung Setelah 144 Tahun

Travel Update
Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Harga Tiket Menara Eiffel di Perancis Akan Naik 20 Persen per Juni

Travel Update
Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Roma Akan Bangun Jalur Ramah Pejalan Kaki di Sekitar Area Bersejarah

Travel Update
Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Usai Turbulensi Fatal, Singapore Airlines Ubah Aturan Makan di Pesawat

Travel Update
Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Harga Tiket Masuk Terkini TMII, Tempat Wisata Favorit di Jakarta

Travel Update
Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jam Buka Cibubur Garden Eat & Play di Hari Kerja atau Libur

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com