Kompas.com - 07/06/2017, 16:12 WIB
Segarnya Soto Lamongan Goyang Lidah di Ruko Bogor Permai Jalan Jendral Sudirman, Bogor, Kamis (1/6/2017). Satu porsi Soto Lamongan tersbut dapat dibeli seharga Rp 18.000, sudah termasuk nasi. KOMPAS.com/Muhammad Irzal AdiakurniaSegarnya Soto Lamongan Goyang Lidah di Ruko Bogor Permai Jalan Jendral Sudirman, Bogor, Kamis (1/6/2017). Satu porsi Soto Lamongan tersbut dapat dibeli seharga Rp 18.000, sudah termasuk nasi.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Soto Lamongan, yang kini tersebar di berbagai kota di Indonesia, eksistensinya sudah bisa disejajarkan dengan Warung Tegal ataupun Warung Padang.

Siapa sangka, banyak cerita di balik penyebaran kuliner kebanggaan masyarakat Lamongan, Jawa Timur itu. Salah satu kota yang pertama kali didatangi ialah Jakarta, sebelum menyebar ke pelosok Nusantara.

“Bermula tahun 1952, orang yang bernama Askari dari desa Siman, Lamongan mulai merantau ke Jakarta, lalu jualan soto ayam dari desanya” ujar Soen’an Hadi Purnomo, Ketua Putra Asli Lamongan (Pualam) pada KompasTravel saat ditemui di Lenteng Agung, Jakarta, Selasa (6/6/2017).

Ia mengatakan di awal masanya, terdapat dua kali gelombang rantau masyarakat Lamongan yang berjualan soto, yaitu di tahun 1952 rombongan Askari dan 1960-an rombongan Haji Abbas. Kedua rombongan tersebut berasal dari Desa Siman, Lamongan, Jawa Timur.

(BACA: Buka Malam Hari, Ini Soto Lamongan Pertama di Bogor)

Dahulu di awal periode tersebut alasan warga merantau ialah Lamongan masih merupakan kota kecil yang saat musim kemarau kering hingga retak, sedangkan musim hujan pasti banjir. Sehingga dahulu para pemuda seperti tak punya pilihan selain merantau, salah satunya untuk berjualan soto.

“Dalam peribahasa kita disebutnya ‘yen ketigo ora biso ndodok, yen rendeng ora biso cewok’, maksudnya kalau kemarau itu kering sekali sampai tanah retak-retak, begitu musim penghujan malah banjir. Jadi ya pada merantau semua, tapi ternyata pada sukses, dan pulang ke kampung memperbaiki rumahnya, akhirnya pada ikutan semua,” ujarnya.

(BACA: Kisah Si Pembuat Spanduk Soto Lamongan...)

KompasTravel berhasil menemui salah satu pelopor soto lamongan yang mulai berjualan di Jakarta sejak tahun 1963. Ialah Jali Suprapto (74), pria asal Desa Siman, Lamongan tersebut malam itu berada di kedai masakan Lamongan miliknya, di Menteng, Jakarta, Senin (5/6/2017).

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Arief, sedang menuang kuah Soto Lamongan racikannya di warung tenda Soto Lamongan Goyang Lidah, Kamis (1/5/2017). Soto Lamongannya ini buka setiap hari mulai pukul 17.00-23.00 di Jalan Jendral Sudirman, Bogor.
Ia kini tinggal sendiri memetik hasil jerih payahnya puluhan tahun lalu. Sedangkan teman-teman seperjuangannya pada tahun 1960-an sudah tiada.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Skema Bebas Karantina Thailand akan Diterapkan Lagi Februari 2022

Skema Bebas Karantina Thailand akan Diterapkan Lagi Februari 2022

Travel Update
3 Wisata Gunung Api Purba Gunungkidul Selain Nglanggeran dan Wediombo

3 Wisata Gunung Api Purba Gunungkidul Selain Nglanggeran dan Wediombo

Jalan Jalan
Wings Air akan Buka Rute Ternate-Ambon PP, Tiket Mulai Rp 839.600

Wings Air akan Buka Rute Ternate-Ambon PP, Tiket Mulai Rp 839.600

Travel Update
Pemerintah Kota Denpasar Lakukan Penataan UMKM di Pantai Sanur Bali

Pemerintah Kota Denpasar Lakukan Penataan UMKM di Pantai Sanur Bali

Travel Update
22 Negara Ini Masuk Daftar Risiko Tertinggi untuk Perjalanan akibat Covid-19

22 Negara Ini Masuk Daftar Risiko Tertinggi untuk Perjalanan akibat Covid-19

Travel Update
PBB Prediksi Pariwisata Internasional Belum Akan Pulih hingga 2024

PBB Prediksi Pariwisata Internasional Belum Akan Pulih hingga 2024

Travel Update
Ini Usia Minimal Bayi yang Boleh Naik Pesawat Menurut Dokter

Ini Usia Minimal Bayi yang Boleh Naik Pesawat Menurut Dokter

Travel Tips
Water Blow di Nusa Dua Bali Kembali Dibuka untuk Turis

Water Blow di Nusa Dua Bali Kembali Dibuka untuk Turis

Travel Update
Catat, 5 Tips agar Barang Tidak Ketinggalan Saat Check-Out Hotel

Catat, 5 Tips agar Barang Tidak Ketinggalan Saat Check-Out Hotel

Travel Tips
Lion Air Akan Layani Rute Manokwari-Jayapura PP, Harga Mulai Rp 484.300

Lion Air Akan Layani Rute Manokwari-Jayapura PP, Harga Mulai Rp 484.300

Travel Update
10 Kafe Instagramable Dago Bandung, Bisa untuk Nongkrong dan Kerja

10 Kafe Instagramable Dago Bandung, Bisa untuk Nongkrong dan Kerja

Jalan Jalan
Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Sering Dilakukan, 16 Kesalahan Mengemas Barang di Koper Saat Liburan

Travel Tips
Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Rute Menuju Ngopi di Sawah Bogor, Dekat Gerbang Tol Ciawi

Jalan Jalan
7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

7 Tempat Makan dengan View Laut di Jakarta, Cocok untuk Lihat Sunset

Jalan Jalan
Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Obelix Hills, Wisata Selfie Kekinian dengan View Keren di Yogyakarta

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.