Kompas.com - 07/06/2017, 16:12 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Soto Lamongan, yang kini tersebar di berbagai kota di Indonesia, eksistensinya sudah bisa disejajarkan dengan Warung Tegal ataupun Warung Padang.

Siapa sangka, banyak cerita di balik penyebaran kuliner kebanggaan masyarakat Lamongan, Jawa Timur itu. Salah satu kota yang pertama kali didatangi ialah Jakarta, sebelum menyebar ke pelosok Nusantara.

“Bermula tahun 1952, orang yang bernama Askari dari desa Siman, Lamongan mulai merantau ke Jakarta, lalu jualan soto ayam dari desanya” ujar Soen’an Hadi Purnomo, Ketua Putra Asli Lamongan (Pualam) pada KompasTravel saat ditemui di Lenteng Agung, Jakarta, Selasa (6/6/2017).

Ia mengatakan di awal masanya, terdapat dua kali gelombang rantau masyarakat Lamongan yang berjualan soto, yaitu di tahun 1952 rombongan Askari dan 1960-an rombongan Haji Abbas. Kedua rombongan tersebut berasal dari Desa Siman, Lamongan, Jawa Timur.

(BACA: Buka Malam Hari, Ini Soto Lamongan Pertama di Bogor)

Dahulu di awal periode tersebut alasan warga merantau ialah Lamongan masih merupakan kota kecil yang saat musim kemarau kering hingga retak, sedangkan musim hujan pasti banjir. Sehingga dahulu para pemuda seperti tak punya pilihan selain merantau, salah satunya untuk berjualan soto.

“Dalam peribahasa kita disebutnya ‘yen ketigo ora biso ndodok, yen rendeng ora biso cewok’, maksudnya kalau kemarau itu kering sekali sampai tanah retak-retak, begitu musim penghujan malah banjir. Jadi ya pada merantau semua, tapi ternyata pada sukses, dan pulang ke kampung memperbaiki rumahnya, akhirnya pada ikutan semua,” ujarnya.

(BACA: Kisah Si Pembuat Spanduk Soto Lamongan...)

KompasTravel berhasil menemui salah satu pelopor soto lamongan yang mulai berjualan di Jakarta sejak tahun 1963. Ialah Jali Suprapto (74), pria asal Desa Siman, Lamongan tersebut malam itu berada di kedai masakan Lamongan miliknya, di Menteng, Jakarta, Senin (5/6/2017).

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Arief, sedang menuang kuah Soto Lamongan racikannya di warung tenda Soto Lamongan Goyang Lidah, Kamis (1/5/2017). Soto Lamongannya ini buka setiap hari mulai pukul 17.00-23.00 di Jalan Jendral Sudirman, Bogor.
Ia kini tinggal sendiri memetik hasil jerih payahnya puluhan tahun lalu. Sedangkan teman-teman seperjuangannya pada tahun 1960-an sudah tiada.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

8 Wisata Malam Semarang yang Terkenal dan Murah

8 Wisata Malam Semarang yang Terkenal dan Murah

Jalan Jalan
5 Tips Berkunjung ke Antapura De Djati, Wisata ala Ubud di Garut

5 Tips Berkunjung ke Antapura De Djati, Wisata ala Ubud di Garut

Travel Tips
Tarif BBM Naik, Kunjungan Wisata ke Gunungkidul Tetap Stabil

Tarif BBM Naik, Kunjungan Wisata ke Gunungkidul Tetap Stabil

Travel Update
3 Hotel Instagramable Dekat Universal Studios Singapura

3 Hotel Instagramable Dekat Universal Studios Singapura

Jalan Jalan
Potensi Wisata Jalur Pantai Selatan Flores, Tak Kalah dari Tengah dan Utara

Potensi Wisata Jalur Pantai Selatan Flores, Tak Kalah dari Tengah dan Utara

Travel Update
Garuda Indonesia Buka Lagi Rute Makassar-Denpasar, Per 7 Oktober 2022

Garuda Indonesia Buka Lagi Rute Makassar-Denpasar, Per 7 Oktober 2022

Travel Update
Jalan-jalan Tanpa Masker di Singapura, ke Merlion Park hingga Little India

Jalan-jalan Tanpa Masker di Singapura, ke Merlion Park hingga Little India

Travel Update
15 Wisata Air Terjun di NTT, Masih Asri untuk Dijelajahi

15 Wisata Air Terjun di NTT, Masih Asri untuk Dijelajahi

Jalan Jalan
Berencana Jalan-jalan di Jakarta? Ini 5 Tempat Wisata Terkini yang Wajib Dikunjungi

Berencana Jalan-jalan di Jakarta? Ini 5 Tempat Wisata Terkini yang Wajib Dikunjungi

BrandzView
Hindari Pakai Baju Putih Saat Bikin Paspor, Ini Alasannya

Hindari Pakai Baju Putih Saat Bikin Paspor, Ini Alasannya

Travel Tips
Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Cara Reservasi Kunjungan ke Wisata Baru Garut Antapura De Djati

Travel Tips
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Telaga Cebong di Desa Tertinggi Pulau Jawa

Travel Tips
Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Antapura De Djati, Tempat Nikmati Suasana Ala Ubud di Garut

Travel Update
Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Lion Air Terbang Lagi dari Bandara Kertajati ke Arab Saudi, Layani Ibadah Umrah

Travel Update
5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

5 Tips Wisata ke Museum MACAN Jakarta, Jangan Bawa Kamera

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.