Kompas.com - 11/06/2017, 17:12 WIB
Sajian nasi liwet di Novotel Semarang. Silvita AgmasariSajian nasi liwet di Novotel Semarang.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepopuleran nasi liwet kini memang sudah luar biasa. Anda bisa menemukan nasi liwet solo maupun nasi liwet sunda dengan berbagai campuran lauk.

Bahkan pada saat ini nasi liwet asal Garut sudah diproduksi sebagai nasi instan dengan berbagai cita rasa.

Semakin beragamnya varian penyajian nasi liwet menandakan masakan asli Indonesia ini semakin diterima di kalangan masyarakatnya. Namun, bagaimanakah penyajian semestinya yang diwariskan nenek moyang sejak dahulu?

(BACA: Jangan Salah Kaprah, Ini Sebenarnya yang Dimaksud Nasi Liwet)

Baik di Sunda maupun di Solo, nasi liwet tetap merupakan sebuah produk olahan nasi dengan cara masak diliwet yaitu mencampurkan air dan beberapa bahan lain bersama beras dalam satu tempat masak.

“Yang harus ada dalam liwet mana pun ialah garam, daun salam, dan santen. Kecuali (nasi liwet) Sunda tidak pakai santen, tapi di beberapa daerah Sumatera dan Jawa lazim pakai santen,” ujar Murdijati Gardjito, peneliti di Pusat Studi Pangan dan Gizi Universitas Gadjah Mada.

Nasi liwet khas Sunda disajikan bersama lauk yang sudah bersatu dengan nasi.

(BACA: Nasi Liwet Lengkap Aneka Lauk, Ini Tempatnya...)

Jika melihat awal kemunculannya, lauk yang disajikan seperti ikan peda merah, ikan kembung yang sudah dipindang, bisa juga ikan asin jambal roti. Tak lupa lalapan dan sambal terasi menjadi pasangan setia.

KOMPAS.com/Muhammad Irzal Adiakurnia Pengunjung rumah makan Soto Lamongan Kedoya, memesan hidangan tradisional berupa nasi liwet.
“Di Sunda, liwet memakai bumbu: garam, bawang merah, bawang putih, daun salam, sereh, lengkuas, cabe, santan, minyak kelapa dan ikan asin, bergantung selera. Dicampur langsung pas setengah matang,” ujar Teddi Muhtadin, Dosen Sastra Sunda Universitas Padjajaran kepada KompasTravel, Kamis (8/6/2017).

Sedangkan nasi liwet solo, lauk yang khas sejak dulu ialah sayur labu siam (jipang), telur pindang, ayam suwir dan areh. Selain itu masyarakat juga biasa menambahkan lauk sebagai pelengkap yaitu tahu tempe bacem, dan sambal goreng ati.

Menurut Murdijati, meski disajikan dengan macam-macam lauk, belum pernah ditemukan catatan filosofi yang memaknai di setiap lauknya. Ia menyebutkan kombinasi lauk tersebut sejak dahulu dipilih hanya karena kombinasi rasa yang pas.

“Komposisinya menghasilkan kombinasi rasa yang tepat, seperti sambal jipang itu menghasilkan pedas, gurih, dan hangat. Dari ayam opor dan telor itu juga kan sudah enak, ditambah areh yang merupakan gumpalan santan yang memperkaya rasa,” ungkap Murdijati.

Sedangkan pemilihan lauk pada nasi liwet sunda sendiri lebih ke tradisi masyarakat perkebunannya, yang identik suka dengan ikan asin, sambal, dan lalapan dari kebunnya langsung.

************************

Ingin mencoba wisata cruise gratis Singapura - Malaka - Singapura? Caranya gampang, ikuti kuis dari Omega Hotel Management di sini. Selamat mencoba!

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X