Kompas.com - 13/06/2017, 08:05 WIB
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagaikan suasana matahari terbenam yang diburu manusia, pesona Kota Tua Jakarta selalu dirindukan. Ada kehangatan yang terpendar di antara gedung-gedung tua nan renta yang dahulu bersinar di era penjajahan Belanda.

Bermula saat Jan Pieterzen Coen membangun Jakarta yang dulu dikenal sebagai Batavia pada abad ke-17, pusat perekonomian Hindia Belanda mulai menggurita. Bunyi klakson di antara bangunan-bangunan bergaya klasik mewarnai sejak matahari mulai tergelincir di ufuk barat.

Siang itu, mobil lalu-lalang dan saling berlomba-lomba melewati persimpangan jalan dekat Stasiun Kota. Sementara, di pelataran halaman depan Museum Bank Mandiri, ada beberapa orang anggota Komunitas Jelajah Budaya tengah berkumpul.

Hari Sabtu (9/6/2017) lalu, KompasTravel sempat mengikuti kegiatan "Jelajah Kota Toea: Ngabuburit ke Kota Tua". Perjalanan sore itu dimulai dari Museum Bank Mandiri dan diakhiri di Kampung Luar Batang. Moda transportasi yang digunakan adalah sepeda ontel.

"Masing-masing langsung ke ojek ontelnya, diinget muka abangnya (ojek ontel) ya," ujar Kartum Setiawan, Pendiri Komunitas Jelajah Budaya sekaligus pemandu wisata kami sebelum memulai perjalanan.

Satu persatu anggota komunitas langsung duduk di boncengan sepeda. Kemudian, sepeda-sepeda langsung menyusuri jalan menuju Roa Malaka. Di sana, Kartum sempat menjelaskan sejarah singkat tentang Roa Malaka.

"Roa Malaka pernah menjadi tempat pemukiman orang-orang Portugis yang ditawan di Malaka," jelasnya.

Tak berlama-lama, kami berada di sebuah persimpangan Jalan Roa Malaka. Peserta jelajah bertolak dari depan gedung bank milik Inggris menuju Jalan Tiang Bendera. Di sana, Kartum kembali menceritakan sekelumit hal-hal yang terkait dengan Jalan Tiang Bendera.

Peserta berdiri di depan rumah-rumah yang berkelir hijau dan putih kusam. Ngabuburit kali ini memang terasa berbeda. Bila biasanya ngabuburit diisi dengan berburu kuliner berbuka, pilihan lain adalah menjelajahi Kota Tua Jakarta.

Etty (50), seorang guru matematika yang tinggal di Duren Sawit, Jakarta Timur, mengajak kedua anaknya yang masih bersekolah untuk ngabuburit keliling Kota Tua Jakarta. Mereka biasanya kerap ngabuburit untuk berburu kuliner.

"Ngabuburit Ini hampir ikut tiap tahun. Gak sama komunitas ini (Komunitas Jelajah Budaya) juga tapi sama komunitas lain. Saya mulai suka jalan-jalan sejarah dari tahun 2010. Jalan-jalan ini saya dapat ilmu dan teman. Dapat ilmu sejarah tentang Indonesia. Daripada belajar cuma lewat buku. Bosan," kata Etty.

Etty adalah satu dari sekitar 20 orang peserta Ngabuburit Kota Tua. Rata-rata peserta ngabuburit didominasi oleh perempuan.

Destinasi selanjutnya adalah Masjid Keramat Luar Batang. Sepeda-sepeda ontel mengantarkan peserta melewati area Museum Bahari lalu berbelok masuk ke area Luar Batang. Jalan-jalan sempit dan perkampungan padat menjadi pemandangan setiap jengkal roda sepeda berputar.

Masjid Keramat Luar Batang berlokasi di Kampung Luar Batang, Penjaringan, Jakarta Utara. Alkisah, masjid ini dibangun oleh Al Habib Husein bin Abubakar Alaydrus. Habib Husein merupakan salah satu ulama berasal dari Yaman, menyebarkan agama Islam hingga meninggal Kampung Luar Batang.

Mulanya masjid ini adalah surau yang dimiliki oleh Habib. Dari Luar Batang, peserta kembali ke area Fatahillah untuk berbuka puasa. Usai menjelajah Kota Tua, rasanya ada penghormatan terhadap sejarah serta sekelumat rasa miris terhadap kondisi Kota Tua. Peninggalan sejarah seperti ini memang patut dipelihara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Panduan Car Free Day Jakarta, Khusus untuk Olahraga dan Tanpa PKL  

Travel Tips
Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Syarat Naik Pesawat Super Air Jet per 18 Mei 2022

Travel Update
Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Syarat Bawa Laptop dan Powerbank ke Pesawat Lion Air, Batik Air, dan Wings Air

Travel Update
Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Car Free Day Jakarta Kembali Dibuka 22 Mei, Berikut 6 Lokasinya 

Travel Update
Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Harga Tiket dan Rute ke Kedai Sawah Sembalun NTB, Jangan Sampai Nyasar

Travel Tips
Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Cerita Malin Kundang dan Tradisi Merantau Laki-laki Minangkabau

Jalan Jalan
Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

Lagi Tren, Ini 6 Spot Campervan Kece di Bali

BrandzView
Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Agrowisata Kedai Sawah Sembalun di Lombok Timur, Bisa Petik Sayur dan Buah

Jalan Jalan
Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Wisata Bondowoso: Kaldera Ijen Purba yang Punya Banyak Keunikan Alam

Jalan Jalan
Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Sensasi Baru Wisata Bukit Cinta Rawa Pening, Keliling Naik Jet Ski

Jalan Jalan
Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Aturan Terbaru Naik Pesawat Lion Air, Batik, dan Wings per 18 Mei 2022

Travel Update
Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Kulon Progo Kembali Bikin Tiga Film Berlatar Tempat Wisata, Jadi Ajang Promosi

Travel Update
Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Gurun Pasir Putih di Mesir yang Unik dan Indah, Mirip Area Bersalju

Jalan Jalan
Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Sering Ingin Kentut Saat Naik Pesawat, Ini Alasan dan Cara Mencegahnya

Travel Update
Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Limbah Restoran di Labuan Bajo Dibuang Sembarangan, Cederai Konsep Pariwisata Berkelanjutan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.