Kompas.com - 23/06/2017, 16:41 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

MAGELANG, KOMPAS.com - Siapa pun mengira bahwa camilan ini adalah buah kurma. Berbentuk biji, warna coklat tua, dan agak lengket. Rasanya juga manis legit. Tapi ternyata ada buah salak dari perkebunan di lereng Gunung Merapi. Orang menyebutnya dengan kurma salak.

Adalah Nur Imron (40), warga Kota Magelang, Jawa Tengah, yang mengolah salak sedemikian rupa menjadi mirip dengan buah asal Timur Tengah itu.

Ia pun mulai merintis usaha dan memperkenalkan kurma salak sebagai oleh-oleh khas Magelang. Imron bercerita bahwa ide membuat camilan ini dilatarbelakangi oleh melimpahnya buah salak yang tumbuh di sebagian besar kawasan lereng Gunung Merapi.

Saking banyaknya, bahkan buah ini dihargai sangat murah, berkisar Rp 3.000 - Rp 5.000 per kilogram. Sejak setahun lalu Imron mulai berpikir untuk membuat inovasi makanan berbahan dasar salak.

Di beberapa daerah memang sudah ada salak yang dioleh menjadi berbagai camilan, seperti manisan, jenang dodol, dan cokelat salak.

"Saya berpikir, salak ini bisa dibuat apa lagi ya selain manisan dan dodol. Agar ada sesuatu yang baru, dan tentu mempunyai nilai jual yang tinggi ketimbang hanya menjual salak segar dengan harga yang sangat murah," katanya kepada Kompas.com, Jumat (23/6/2017).

Lalu tercetuslah kurma salak, yang sebetulnya sudah sering dibuat oleh mertuanya di Cirebon, Jawa Barat. Meski bukan inovasi baru namun ia mengembangkan kurma salak dengan cara pengolahan yang berbeda.

"Ibu mertua saya sering membuat kurma salak kalau lebaran. Hanya direbus pakai air gula saja, sudah. Salaknya juga yang salak kampung biasa bukan salak pondoh khas lereng Merapi. Kemudian saya ajak istri saya untuk mencoba membuat kurma salak tapi dengan sedikit variasi," jelasnya.

Imron dan sang Istri, Iis Nurcholis (38), lalu memproduksi kurma salak dengan proses pengolahan yang lama namun berhasil menjadi kurma salak yang enak.

Dia memaparkan, pengolahan dimulai dari pengupasan buah salak, lalu direbus dengan air gula asli selama 7 jam, dioven, dan terakhir dijemur di bawah sinar matahari langsung selama 2 hari.

"Mulai dari pengupasan sampai siap konsumsi bisa sampai 3-4 hari prosesnya. Itu kalau cuaca cerah, ada kalanya mendung jadi pengeringannya tidak cukup 2 hari saja. Tapi hasilnya jauh beda dengan yang biasa saja, lebih enak, legit, tidak lengket dan lebih awet meski tanpa bahan pangawet kimia," kata bapak dua anak ini.

KOMPAS.COM/IKA FITRIANA Salak pondoh yang dipetik dari perkebunan warga di lereng Merapi wilayah Kabupaten Magelang, Jateng dan Kabupaten Sleman, DI Yogyakarta.
Iis Nurcholis, istri Nur Imron menambahkan dalam sehari rata-rata bisa memproduksi kurma salak antara 8-10 kilogram. Setiap hari ia memproduksi sesuai pesanan. Jika musim liburan, biasanya pesanan akan bertambah dua kali lipat atau lebih.

Iis mengatakan kurma salak dengan merk "Cap Tawon" ini menggunakan salak pondoh dari perkebunan lereng Merapi yang memilik rasa manis alami dan tidak sepat. Buah salak juga harus berkualitas agar hasilnya bagus, dan tidak lembek atau berair.

"Awal produksi, kurma salak hasilnya masih lengket, lama-lama berair. Kami beberapa kali mengganti jenis salak sampai akhirnya ketemu salak pondoh Merapi, terutama dari wilayah Sleman, hasilnya bagus," katanya.

Kurma salak dijual dalam kemasan cup isi 200 gram dengan harga Rp 13.000. Selain kurma salak, dirinya juga membuat kurma salak isi kacang mete, permen jelly salak, eggroll salak dan lainnya.

Sejauh ini pesanan datang tidak hanya datang dari Magelang tapi juga keluar kota seperti Yogyakarta, Cirebon, Temanggung hingga Jakarta.

Jadi, bagi Anda yang sedang pulang kampung di Kota Magelang, tidak ada salahnya untuk mencoba camilan kurma salak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Batik Nasional, Ini 7 Kampung Tempat Belanja dan Belajar Batik

Hari Batik Nasional, Ini 7 Kampung Tempat Belanja dan Belajar Batik

Jalan Jalan
Bandara Kertajati Layani 4 Penerbangan Umrah November 2022

Bandara Kertajati Layani 4 Penerbangan Umrah November 2022

Travel Update
Tarif Kapal Ferry ASDP Naik Mulai 1 Oktober 2022

Tarif Kapal Ferry ASDP Naik Mulai 1 Oktober 2022

Travel Update
Yogyakarta Bersiap Jadi Tuan Rumah Asean Tourism Forum, Hampir Selevel dengan G20

Yogyakarta Bersiap Jadi Tuan Rumah Asean Tourism Forum, Hampir Selevel dengan G20

Travel Update
Pejabat Pelesiran ke Luar Negeri, Sandiaga: Foto di Nepal, padahal Ada Nepal van Java di Magelang

Pejabat Pelesiran ke Luar Negeri, Sandiaga: Foto di Nepal, padahal Ada Nepal van Java di Magelang

Travel Update
Pertalite Dirasa Lebih Boros, Ini 6 Cara Hemat Pakai BBM

Pertalite Dirasa Lebih Boros, Ini 6 Cara Hemat Pakai BBM

Travel Tips
Cara Pesan Tiket Museum MACAN Jakarta via Situs Web

Cara Pesan Tiket Museum MACAN Jakarta via Situs Web

Travel Tips
Paspor Indonesia Akan Berlaku 10 Tahun, Bagaimana jika Sudah Buat?

Paspor Indonesia Akan Berlaku 10 Tahun, Bagaimana jika Sudah Buat?

Travel Update
3 Desa Wisata di Gorontalo dengan Pemandangan Alam yang Unik

3 Desa Wisata di Gorontalo dengan Pemandangan Alam yang Unik

Jalan Jalan
Lion Air Rute Arab Saudi Pindah ke Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta

Lion Air Rute Arab Saudi Pindah ke Terminal 2F Bandara Soekarno-Hatta

Travel Update
Menparekraf Targetkan Peningkatan Jumlah Turis Asing dari Kapal Pesiar

Menparekraf Targetkan Peningkatan Jumlah Turis Asing dari Kapal Pesiar

Travel Update
Syarat Bikin Paspor untuk Dewasa dan Anak, Siapkan Kartu Keluarga

Syarat Bikin Paspor untuk Dewasa dan Anak, Siapkan Kartu Keluarga

Travel Tips
Cara Pembayaran Paspor, Lengkap dari via ATM sampai M-Banking

Cara Pembayaran Paspor, Lengkap dari via ATM sampai M-Banking

Travel Tips
Tarif Masuk Kebun Buah Mangunan di Bantul Naik Rp 2.000

Tarif Masuk Kebun Buah Mangunan di Bantul Naik Rp 2.000

Travel Update
Bakal Berlaku 10 Tahun, Ini Cara Membuat Paspor Terbaru

Bakal Berlaku 10 Tahun, Ini Cara Membuat Paspor Terbaru

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.