Kompas.com - 27/06/2017, 19:02 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Berlibur di Bali, Presiden Amerika Serikat ke-44 Barack Obama dan keluarga ternyata pergi ke lokasi wisata berbasis lingkungan, Jatiluwih. Terletak di Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan, Jatiluwih terkenal sebagai desa agraris.

Pemandangan sawah hingga ratusan hektar menjadi keistimewaan di Jatiluwih. Meski begitu sawah di Jatiluwih bukanlah sawah biasa, ada alasan mengapa Obama dan keluarga tertarik untuk berkunjung ke Jatiluwih, dibanding sawah-sawah lain di Bali.

"Subak (sistem irigasi tradisional sawah di Bali) Jatiluwih adalah warisan budaya tak benda yang ditetapkan oleh UNESCO tahun 2012," kata Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata, I Gde Pitana saat dihubungi KompasTravel, Selasa (27/6/2017).

(BACA: Obama dan Rombongan Kunjungi Jatiluwih di Tabanan)

(BACA: Jatiluwih Jadi Ikon Pariwisata Tabanan)

Perjuangan menjadikan subak Jatiluwih sebagai warisan budaya tak benda, sudah dimulai sejak tahun 2003. Saat itu Pitana dan banyak orang merasa subak harus mendapat predikat tersebut karena dari sanalah akar budaya Bali berasal.

DOK INDONESIA.TRAVEL Ukustrasi: Sawah di Desa Jatiluwih di Kabupaten Tabanan, Bali.
"Budaya Bali berbasis dengan budaya pertanian, khususnya pertanian lahan basah, khususnya padi. Kalau dilihat berbagai upacara, simbol, tradisi, itu berbasis budaya padi sebenarnya," kata Pitana.

Mulai dari gotong royong, pelestarian lingkungan, pengetahuan musim, angin, penyakit, pengendalian hama, dan nilai agama Hindu termasuk Tri Hita Karana (falsafah hidup harmonis antara Tuhan, manusia, dan alam), terdapat di subak.

(BACA: Liburan Keluarga Obama Berkah untuk Pariwisata Bali)

Pitana yang merupakan salah satu penulis buku "Subak: Sistem Irigasi Tradisional di Bali" terbitan tahun 1994 juga menyebutkan Subak Jatiluwih yang dipilih untuk ditetapkan sebagai warisan budaya tak benda oleh UNESCO karena empat unsur penting.

KOMPAS/HERU SRI KUMORO Sawah berundak-undak di Jatiluwih, Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan, Bali, Rabu (10/4/2013).
Pertama subak Jatiluwih terbilang masih asli dan asri. Dibanding subak lain di Bali yang banyak dibatasi taman beton (bangunan), kemudian varietas padi yang ditanam di Subak Jatiluwih adalah varietas lokal yakni padi bali merah.

Ketiga, secara estetika pemandangan subak Jatiluwih juga terlihat indah. Unsur keempat adalah subak Jatiluwih masih mengikuti aturan tradisional dalam melestarikannya.

Karena subak inilah Desa Jatiluwih juga menjadi desa wisata yang telah ditetapkan sejak tahun 1993. Sekarang tak heran mengapa Obama dan keluarga memilih berkunjung ke Jatiluwih ketimbang sawah lain di Bali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Masuk dan Rute Menuju Pantai Teluk Hijau Banyuwangi

Harga Tiket Masuk dan Rute Menuju Pantai Teluk Hijau Banyuwangi

Jalan Jalan
Pantai Teluk Hijau Banyuwangi, Surga Tersembunyi dengan Air Laut Berwarna Hijau 

Pantai Teluk Hijau Banyuwangi, Surga Tersembunyi dengan Air Laut Berwarna Hijau 

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Cara Melihat Penyu di Pantai Sukamade Banyuwangi

Harga Tiket Masuk dan Cara Melihat Penyu di Pantai Sukamade Banyuwangi

Travel Tips
Kosakata Bahasa Jawa untuk Tawar-menawar, Wisatawan Perlu Tahu

Kosakata Bahasa Jawa untuk Tawar-menawar, Wisatawan Perlu Tahu

Travel Tips
Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Kenang 16 Tahun Gempa Yogya, Bisa Kunjungi Monumen Gempa di Bantul

Jalan Jalan
5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

5 Cara Menolong Orang yang Terseret Arus Sungai

Travel Update
5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.