Kompas.com - 11/07/2017, 08:03 WIB
Jangan leroban dinikmati dengan nasi, sambal blotong, pepes ikan laut dan gimbal jagung KOMPAS.COM/Ira RachmawatiJangan leroban dinikmati dengan nasi, sambal blotong, pepes ikan laut dan gimbal jagung
|
EditorSri Anindiati Nursastri

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki banyak makanan istimewa. Selain sego tempong, rujak soto dan pecel pitik, ada satu lagi yang kuliner yang wajib dicicipi jika berkunjung ke kabupaten paling timur Pulau Jawa ini. Namanya  Jangan Leroban dan Sambel Blotong.

Sayangnya, tidak banyak warung yang menjual makanan tersebut. Kedua makanan tersebut termasuk langka karena pembuatannya rumit dan butuh ketelatenan. Jika beruntung, Anda bisa menikmati Jangan Leroban dan Sambal Blotong di rumah warga Suku Using di Banyuwangi.

BACA: Diaspora Banyuwangi, Kulinernya Mengobati Rasa Rindu...

Salah satunya adalah di Desa Licin, Kecamatan Licin, Kabupaten Banyuwangi. Ratih Puspa, warga Desa Licin kepada Kompas.com menjelaskan bahwa pembuatan Jangan Leroban biasanya berbarengan dengan pembuatan minyak kelapa murni dari santan kelapa atau disebut "minyak kelentik" oleh masyarakat Suku Using.

Santan murni dari kelapa akan dipanaskan hingga keluar bagian minyaknya. Bagian minyak dan ampasnya kemudian diangkat dan disaring.

"Bagian air setelah diambil ampas dan minyaknya itulah yang dijadikan jangan loroban, sedangkan ampas kelapanya disebut blotong yang dibuat sambal," jelas Ratih.

Jangan leroban, makanan khas Suku Using yang mulai terlupakan.KOMPAS.COM/Ira Rachmawati Jangan leroban, makanan khas Suku Using yang mulai terlupakan.

Tidak ada bumbu khusus yang digunakan untuk memasak Jangan Leroban. Tinggal menambahkakan potongan lengkuas yang digeprek, batang serai, cabai kecil yang utuh seta gula dan garam dalam air sisa pembuatan minyak kelentik.

Untuk isiannya, biasanya menggunakan jantung pisang yang masih muda atau ontong, sayur pakis, dan daun singkil.

"Jangan loroban tidak perlu pakai bawang merah atau bawang putih. Hanya lengkuas, serai dan cabai yang utuh. Isi sayurnya boleh apa saja tapi yang sering ya pakai jantung pisang. Tapi yang tidak boleh dilupakan ya daun singkil. Ini penyedap rasanya. Fungsinya sama seperti daun salam hanya daun singkil bentuknya seperti daun sirih tapi lebih lemas daunnya dan tumbuh liar di sekitar sini," jelas Ratih.

BACA: Barong Ider Bumi, Ritual Bersih Kampung di Desa Kemiren Banyuwangi

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lomba untuk Desa Wisata, Total Hadiah Rp 150 Juta

Lomba untuk Desa Wisata, Total Hadiah Rp 150 Juta

Travel Update
Pemerintah Spanyol Ubah Aturan Berjemur di Pantai Wajib Bermasker

Pemerintah Spanyol Ubah Aturan Berjemur di Pantai Wajib Bermasker

Travel Update
Festival Songkran di Chiang Mai Thailand Batal

Festival Songkran di Chiang Mai Thailand Batal

Travel Update
 5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

Jalan Jalan
Kabar Gembira, Disney World Izinkan Turis Lepas Masker Saat Berfoto di Area Tertentu

Kabar Gembira, Disney World Izinkan Turis Lepas Masker Saat Berfoto di Area Tertentu

Jalan Jalan
Fans Marvel! Avengers Campus di Disneyland akan Dibuka 4 Juni 2021

Fans Marvel! Avengers Campus di Disneyland akan Dibuka 4 Juni 2021

Travel Update
Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Ada Toilet Umum yang Unik di Tokyo, Terlihat Seperti Mengambang

Jalan Jalan
Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Tahun 2021 Ini, Turis Bisa Piknik di Taman Istana Buckingham

Jalan Jalan
Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Pascagempa, Seluruh Wisata Kelolaan Jatim Park Group Tetap Buka

Travel Update
Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Harga Rapid Test Antigen di Stasiun Turun Jadi Rp 85.000

Travel Update
5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

5 Kafe Rooftop Instagramable di Jakarta, Cocok untuk Santai Sore Hari

Jalan Jalan
Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Resmi! Ada Gondola Baru untuk Wisatawan di Dusun Girpasang Klaten

Travel Update
Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Larangan Mudik, Hotel Diharapkan Beri Paket Staycation Bonus Hampers Isi Produk Lokal

Travel Update
Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Pertama di Asia: Travel Bubble Taiwan-Palau Dimulai, Ini Aturannya

Travel Update
Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Accor Luncurkan Paket Staycation Unik untuk Berwisata Lokal, Tertarik?

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads X