Kompas.com - 11/07/2017, 08:03 WIB
Jangan leroban dinikmati dengan nasi, sambal blotong, pepes ikan laut dan gimbal jagung KOMPAS.COM/Ira RachmawatiJangan leroban dinikmati dengan nasi, sambal blotong, pepes ikan laut dan gimbal jagung
|
EditorSri Anindiati Nursastri

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki banyak makanan istimewa. Selain sego tempong, rujak soto dan pecel pitik, ada satu lagi yang kuliner yang wajib dicicipi jika berkunjung ke kabupaten paling timur Pulau Jawa ini. Namanya  Jangan Leroban dan Sambel Blotong.

Sayangnya, tidak banyak warung yang menjual makanan tersebut. Kedua makanan tersebut termasuk langka karena pembuatannya rumit dan butuh ketelatenan. Jika beruntung, Anda bisa menikmati Jangan Leroban dan Sambal Blotong di rumah warga Suku Using di Banyuwangi.

BACA: Diaspora Banyuwangi, Kulinernya Mengobati Rasa Rindu...

Salah satunya adalah di Desa Licin, Kecamatan Licin, Kabupaten Banyuwangi. Ratih Puspa, warga Desa Licin kepada Kompas.com menjelaskan bahwa pembuatan Jangan Leroban biasanya berbarengan dengan pembuatan minyak kelapa murni dari santan kelapa atau disebut "minyak kelentik" oleh masyarakat Suku Using.

Santan murni dari kelapa akan dipanaskan hingga keluar bagian minyaknya. Bagian minyak dan ampasnya kemudian diangkat dan disaring.

"Bagian air setelah diambil ampas dan minyaknya itulah yang dijadikan jangan loroban, sedangkan ampas kelapanya disebut blotong yang dibuat sambal," jelas Ratih.

Jangan leroban, makanan khas Suku Using yang mulai terlupakan.KOMPAS.COM/Ira Rachmawati Jangan leroban, makanan khas Suku Using yang mulai terlupakan.

Tidak ada bumbu khusus yang digunakan untuk memasak Jangan Leroban. Tinggal menambahkakan potongan lengkuas yang digeprek, batang serai, cabai kecil yang utuh seta gula dan garam dalam air sisa pembuatan minyak kelentik.

Untuk isiannya, biasanya menggunakan jantung pisang yang masih muda atau ontong, sayur pakis, dan daun singkil.

"Jangan loroban tidak perlu pakai bawang merah atau bawang putih. Hanya lengkuas, serai dan cabai yang utuh. Isi sayurnya boleh apa saja tapi yang sering ya pakai jantung pisang. Tapi yang tidak boleh dilupakan ya daun singkil. Ini penyedap rasanya. Fungsinya sama seperti daun salam hanya daun singkil bentuknya seperti daun sirih tapi lebih lemas daunnya dan tumbuh liar di sekitar sini," jelas Ratih.

BACA: Barong Ider Bumi, Ritual Bersih Kampung di Desa Kemiren Banyuwangi

Semua sayur tinggal dipotong-potong, lalu dimasukkan ke dalam air dari sisa pembuatan minyak kelapa. Kemudian dimasak hingga sayur matang.

"Jadi bukan pakai santan kelapa tapi air sisa pembuatan minyak kelapa," jelasnya.

Sambel blotong yang terbuat dari ampas pembuatan minyak dari santan kelapaKOMPAS.COM/Ira Rachmawati Sambel blotong yang terbuat dari ampas pembuatan minyak dari santan kelapa

Sementara untuk Sambal Blotong, Ratih mengatakan ampas minyak kelapa yang berwarna coklat kehitaman tinggal dicampur dengan cabai dan batang serai yang sudah dihaluskan.

"Lebih nikmat kalau disajikan dengan nasi hangat dan lauk pepes ikan laut, tahu tempe serta gimbal jagung," jelas Ratih.

Kuah Jangan Leroban berwarna cenderung putih dan tidak terlalu pekat karena tidak menggunakan santan, tapi rasa gurih dari kelapa masih sangat dominan. Sayangnya, menurut Ratih, sudah jarang orang memasak jangan leroban karena masyarakat sekarang lebih memilih menggunakan minyak kelapa di pasaran dari pada membuat sendiri di rumah.

"Saya buat jangan leroban kalau pas ada yang pesan minyak kelentik atau minyak kelapa murni dari santan. Kalau dulu sering, tapi sekarang orang lebih banyak milih pake minyak yang beli di pasar. Jangan leroban juga kalah populer sama rujak soto, pecel pitik sama sego tempong. Padahal ya jangan leroban ini yang khas makanan Using. Makanan dari desa tapi rasanya istimewa," jelas Ratih.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Pantai Tersembunyi di Gunungkidul dengan Keindahan yang Menawan

5 Pantai Tersembunyi di Gunungkidul dengan Keindahan yang Menawan

Jalan Jalan
Yunani Kembali Sambut Turis Asing Mulai 14 Mei 2021, Ini Aturannya

Yunani Kembali Sambut Turis Asing Mulai 14 Mei 2021, Ini Aturannya

Travel Update
5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

Jalan Jalan
Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Travel Update
5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Travel Update
Wisata Ciwidey dan Sekitarnya Ditutup karena Pengunjung Membludak

Wisata Ciwidey dan Sekitarnya Ditutup karena Pengunjung Membludak

Travel Update
Semakin Diminati, Kemenparekraf Gencar Promosi Desa Wisata

Semakin Diminati, Kemenparekraf Gencar Promosi Desa Wisata

Travel Update
Kemenpar Genjot Sektor Ekonomi Kreatif melalui #BeliKreatifLokal

Kemenpar Genjot Sektor Ekonomi Kreatif melalui #BeliKreatifLokal

Travel Update
Daftar Wisata Jakarta yang Tutup Sementara Selama Libur Lebaran 2021

Daftar Wisata Jakarta yang Tutup Sementara Selama Libur Lebaran 2021

Travel Update
Pantai Pasir Padi Pangkalpinang Tutup, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Pantai Pasir Padi Pangkalpinang Tutup, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Travel Update
Cara Reservasi Ulang Wisata TMII yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Cara Reservasi Ulang Wisata TMII yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Travel Update
Cara Refund dan Reschedule Tiket ke Ancol yang Tutup Sementara

Cara Refund dan Reschedule Tiket ke Ancol yang Tutup Sementara

Travel Update
Cara Reschedule Wisata Taman Margasatwa Ragunan yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Cara Reschedule Wisata Taman Margasatwa Ragunan yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Travel Update
TMII Akhirnya Tutup Sementara Hingga 17 Mei 2021

TMII Akhirnya Tutup Sementara Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
Ancol Perpanjang Masa Penutupan Kawasan Wisata Hingga 17 Mei 2021

Ancol Perpanjang Masa Penutupan Kawasan Wisata Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X