Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 28/07/2017, 15:01 WIB
Muhammad Irzal Adiakurnia

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Gugusan pulau dan pantai yang begitu banyak, membuat masyarakat Bangka Selatan, Bangka Belitung identik dengan masyarakat pesisir. Ternyata salah satu suku di sana memiliki tradisi merawat laut yang sudah ada sejak abad ke-12.

Suku Laut, biasa mereka dipanggil di Bangka Selatan. Bak penjaga laut dan kepulauan, mereka tinggal di pesisir-pesisir pantai. Namun bukan di tanahnya, tetapi terapung di atas perahu kayu yang disebut jung.

"Suku ini merupakan penjaga lautnya Bangka Selatan. Sejak abad 12 mereka terkenal sebagai pemandu laut ulung, untuk masuk ke Indonesia," ujar Bupati Bangka Selatan, Justian Nur saat peluncuran Festival Budaya Toboali City on Fire (TCOF), di Gedung Kementerian Pariwisata, Rabu (26/7/2017).

(BACA: Tak Perlu ke Luar Negeri, Laut Mati Juga Ada di Nias Utara)

Populasi terbesar Suku Laut ini, berada di Desa Kumbung, Pulau Lepar. Konon, mereka begitu terkenal di peta Belanda, karena keahlian memandu di laut.

Tradisi merawat laut

Tiap satu tahun sekali, Suku Laut memiliki agenda "Buang Jung", sebuah warisan leluhur yang bertujuan merawat laut dan melestarikan habitatnya.

(BACA: Tak Perlu ke China, Patung Pasukan Terakota Ada di Bangka)

Sekitar bulan Juli-Agustus, mereka menetapkan satu minggu "tak melaut". Artinya, tidak boleh ada aktivitas apa pun di laut dan sekitarnya, termasuk wisata.

Salah satu lokasi pengambilan gambar yang layak untuk dicoba untuk berburu Milky Way berada di Kepulauan Pongok, Bangka Selatan.KOMPAS.com/Heru Dahnur Salah satu lokasi pengambilan gambar yang layak untuk dicoba untuk berburu Milky Way berada di Kepulauan Pongok, Bangka Selatan.
Dalam satu minggu tersebut, semua orang dilarang menangkap ikan, menebang pohon dan membakarnya, mencari kerang, hingga aktivitas wisata seperti snorkeling dan diving.

Halaman:
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kereta Ekonomi New Generation KA Jayabaya Resmi Diluncurkan Hari Ini

Kereta Ekonomi New Generation KA Jayabaya Resmi Diluncurkan Hari Ini

Travel Update
5 Spot Foto di Lapangan Banteng Jakarta, Ada Amfiteater dan Monumen

5 Spot Foto di Lapangan Banteng Jakarta, Ada Amfiteater dan Monumen

Travel Tips
Rute dan Harga Terbaru Paket Jip Wisata Lava Tour Merapi

Rute dan Harga Terbaru Paket Jip Wisata Lava Tour Merapi

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Museum Petilasan Mbah Maridjan di Lereng Merapi

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Museum Petilasan Mbah Maridjan di Lereng Merapi

Travel Update
Pendakian Telomoyo via Arsal, Sekitar 2 Jam sampai Puncak

Pendakian Telomoyo via Arsal, Sekitar 2 Jam sampai Puncak

Jalan Jalan
8 Aktivitas di Lapangan Banteng, Bisa Lihat Air Mancur Menari

8 Aktivitas di Lapangan Banteng, Bisa Lihat Air Mancur Menari

Travel Tips
Wisata Sawah Sumber Gempong: Harga Tiket, Jam Buka, dan Aktivitas    

Wisata Sawah Sumber Gempong: Harga Tiket, Jam Buka, dan Aktivitas    

Jalan Jalan
Islandia Bakal Terapkan Pajak Turis untuk Alasan Lingkungan

Islandia Bakal Terapkan Pajak Turis untuk Alasan Lingkungan

Travel Update
Manfaatkan Momen Migrasi Ikan, Ada Kompetisi Pancing Tuna di Tanjung Lesung Banten

Manfaatkan Momen Migrasi Ikan, Ada Kompetisi Pancing Tuna di Tanjung Lesung Banten

Travel Update
Turis Asing ke Bali Bayar Rp 150.000, Dipastikan Tak Ada Penumpukan di Bandara

Turis Asing ke Bali Bayar Rp 150.000, Dipastikan Tak Ada Penumpukan di Bandara

Travel Update
Pendakian Gunung Penanggungan via Jolotundo, Lewati Candi-candi Peninggalan Masa Lalu

Pendakian Gunung Penanggungan via Jolotundo, Lewati Candi-candi Peninggalan Masa Lalu

Travel Tips
Karhutla, Taman Nasional Baluran Tutup hingga 30 September

Karhutla, Taman Nasional Baluran Tutup hingga 30 September

Travel Update
Liburan ke Namibia Afrika, Kini Bisa Ajukan Visa Turis secara Online

Liburan ke Namibia Afrika, Kini Bisa Ajukan Visa Turis secara Online

Travel Update
Wisata Sawah Sumber Gempong Mojokerto, Ada Mata Air Tak Pernah Kering 

Wisata Sawah Sumber Gempong Mojokerto, Ada Mata Air Tak Pernah Kering 

Jalan Jalan
Geopark Kaldera Toba Dapat Kartu Kuning UNESCO, Pemerintah Kejar Perbaikan

Geopark Kaldera Toba Dapat Kartu Kuning UNESCO, Pemerintah Kejar Perbaikan

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com