Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

7 Tips Berlibur Keliling Eropa dan Persiapannya

Kompas.com - 29/07/2017, 12:28 WIB

KOMPAS.com - Berlibur ke Eropa sebaiknya tidak menganut demam euforia atau emosi berlebihan untuk mengunjungi negara-negara di Eropa sebanyak mungkin dalam sekali perjalanan. Alih-alih menikmatinya, malah melelahkan.

Saya dan Welah membuat rencana perjalanan liburan bersama ke Eropa pada musim panas yang lalu. Kami memilih negara tujuan masing-masing.

Pilihan Welah adalah Belanda, Austria, Italia dan Perancis. Saya pilih Belanda, Jerman dan Belgia. Total enam negara dalam jangka waktu tiga minggu.

(BACA: Inilah Perbedaan Turis Eropa dengan Asia saat Wisata Kapal Pesiar)

Berarti, rata-rata 3 hari di setiap negara. Hemat kami, 2 malam 3 hari adalah minimal waktu yang nyaman ngebolang enam destinasi tersebut.

Jadi, cara berhitungnya adalah jika punya waktu sebulan di Eropa, bisa mengunjungi paling banyak 10 negara.

Kalau berniat mengunjungi 26 negara Uni Eropa, berarti perlu 78 hari atau 11 minggu. Jangan lupa untuk menambahkan waktu terbang yang lumayan panjang, 14 jam non-stop. Gampang kan?

(BACA: 14 Kota di Eropa yang Cocok untuk Solo Traveler)

Kami memilih masuk Uni Eropa melalui Belanda dengan visa Schengen. Visa Schengen adalah visa khusus yang diperlukan bagi traveller untuk menjelajahi negara Eropa.

Kota Amsterdam di Belanda.NOVA DIEN Kota Amsterdam di Belanda.
Tercatat, ada 26 negara (22 negara Uni Eropa dan 3 non-Uni Eropa) yang bisa dijelajahi. Ke-26 negara tersebut adalah Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Estonia, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Hungaria, Islandia, Italia, Latvia, Liechtenstein, Lithuania, Luxemburg, Malta, Belanda, Norwegia, Polandia, Portugal, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Swedia, dan Swiss.

Visa Schengen berlaku selama 90 hari dalam jangka waktu sedikitnya 6 bulan, ada juga yang dapat setahun untuk multiple entry.

Peraturan baru per tanggal 1 Juli 2016 untuk aplikasi visa turis Schengen (khusus negara Belanda, Belgia, Luxemburg dan beberapa negara di Kepulauan Karibia) tidak lagi diproses di Kedutaan negara tersebut, namun melalui perwakilan outsourcing yaitu VFS yang berkantor di Kuningan City Mall Jakarta, Benoa Square Bali, dan Graha Pena Surabaya.

Dibandingkan pengurusan di Netherlands Embassy, jatuhnya lebih lama sebab kabarnya diproses di Kuala Lumpur, Malaysia dengan biaya lebih mahal karena adanya handling fee VFS.  
Sebaiknya mengajukan tipe visa turis dengan akses multiple entry, jadi biar bisa kembali ke negara-utama (main-country) yang menjadi pilihan kita setelah keliling negara lain.

Butuh waktu rata-rata 15 hari kerja untuk pengurusan visa Schengen. Akan lebih lama jika jatuh pada musim ramai/liburan atau tipe visa yang diajukan. Sedangkan pengurusannya paling cepat 3 bulan sebelum keberangkatan.

Berikut tahap persiapan dan gambaran biayanya.

Kota Salzburg di Austria.NOVA DIEN Kota Salzburg di Austria.
1. Visa Schengen (Rp 1.240.000)

Pengurusan visa Schengen untuk WNI (per 2017) dengan menyiapkan dokumen-dokumen sebagai berikut:

a. Mengisi dan formulir aplikasi visa Schengen (formulir dapat diunduh di sini: http://www.vfsglobal.com/netherlands/indonesia/pdf/Schengen-application-form.pdfb.

b. Paspor dengan dokumen perjalanan yang masih berlaku sedikitnya 6 bulan.

c. Visa Schengen yang lama jika ada dan paspor lama jika diperlukan.

d. Kartu Identitas/KTP yang masih berlaku.

e. Aplikasi dari negara lain: Izin tempat tinggal (surat perjanjian sewa rumah) yang masih berlaku sedikitnya 3 bulan saat meninggalkan Schengen, visa tinggal dan izin kerja (apabila bekerja di luar negeri).

f. Pasfoto sesuai persyaratan negara Belanda: latar belakang abu-abu, ukuran 35 x 45mm.  

g. Travel itinerary (reservasi tiket pulang-pergi bukan tiket penerbangan, bisa memesan dari agen perjalanan yang bisa dibatalkan).

h. Visa masuk ke negara setelah mengunjungi Schengen (jika tidak kembali ke negara asal).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Travel Update
8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

Travel Tips
Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Travel Update
Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Travel Update
Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Travel Update
Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Travel Update
Lokasi dan Jam Buka Terbaru Kebun Binatang Bandung

Lokasi dan Jam Buka Terbaru Kebun Binatang Bandung

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com