Sosok Soekarno di Balik Pameran Lukisan "Senandung Ibu Pertiwi"

Kompas.com - 02/08/2017, 21:05 WIB
Mengangkat tema Senandung Ibu Pertiwi, pameran lukisan koleksi Istana Negara kembali digelar pada 2 - 30 Agustus 2017 di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta. KOMPAS.COM/LISA VIRANDAMengangkat tema Senandung Ibu Pertiwi, pameran lukisan koleksi Istana Negara kembali digelar pada 2 - 30 Agustus 2017 di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta.
Penulis Lisa Viranda
|
EditorSri Anindiati Nursastri

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengangkat tema "Senandung Ibu Pertiwi", pameran lukisan koleksi Istana Negara kembali digelar pada 2 - 30 Agustus 2017 di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta.

Buku berisi koleksi lukisan milik Bung Karno menjadi pijakan pertama bagi para kurator untuk melakukan riset sebagai tahap awal persiapan pameran.

"Pertama, kami riset lewat buku koleksi lukisan milik Bung Karno. Kemudian membentangkan gagasan hingga akhirnya tercetus tema tentang Ibu Pertiwi. Tema tersebut kami pecah menjadi beberapa sub tema agar lebih fokus dan spesifik," ujar Asikin Hasan, salah seorang kurator pameran saat dijumpai KompasTravel dalam acara pembukaan Pameran "Senandung Ibu Pertiwi" di Galeri Nasional Indonesia, Selasa (01/08/2017).

Ketika ditanyakan perihal satu dari 48 lukisan dalam pameran tersebut yang menyimpan cerita paling menarik, Asikin menyebut lukisan "Pantai Flores" karya Basoeki Abdullah. Lukisan yang dibuat pada tahun 1942 itu berawal dari goresan cat air di atas kertas karya Bung Karno. Kemudian Bung Karno meminta Basoeki Abdullah untuk menyalin kembali potret pemandangan Flores dalam lukisan cat minyak di atas kanvas.

"Perlu diketahui bahwa Basoeki Abdullah belum pernah ke Flores. Jadi ia membuat lukisan tersebut hanya dibantu oleh penginderaan Bung Karno terhadap Flores semasa menjalani hukuman pengasingan oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda," tutur Asikin.

Mengangkat tema Senandung Ibu Pertiwi, pameran lukisan koleksi Istana Negara kembali digelar pada 2 - 30 Agustus 2017 di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta.KOMPAS.COM/LISA VIRANDA Mengangkat tema Senandung Ibu Pertiwi, pameran lukisan koleksi Istana Negara kembali digelar pada 2 - 30 Agustus 2017 di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta.

Berbagai lukisan koleksi Bung Karno dinilai memiliki cakupan tema yang luas. Tidak jarang hal ini menimbulkan interpretasi yang berbeda dari para kurator terhadap lukisan tertentu. Sebagai salah seorang kurator, Asikin mengaku hal ini menjadi tantangan tersendiri saat proses riset dan seleksi berlangsung.

Dengan adanya buku koleksi lukisan milik Bung Karno, Asikin menilai bahwa presiden pertama RI tersebut juga turut menginspirasi generasi penerusnya serta berperan besar dalam mewarisi pengetahuan tentang sejarah dan perkembangan seni lukis di Indonesia.

"Setelah Bung Karno, ada beberapa presiden yang masih mengoleksi lukisan. Meski demikian, kualitasnya tidak sebagus pada masa Soekarno," tutup Asikin.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan Hingga 30% Akibat Virus Corona

Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan Hingga 30% Akibat Virus Corona

Promo Diskon
Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X