Menikmati Nasi Ulam yang Mulai Langka di Jakarta

Kompas.com - 09/08/2017, 06:04 WIB
Seporsi Nasi Ulam Misjaya ini menggunakan bubuk kacang, lalu bihun, kerupuk merah, emping, dan daun kemangi. Setelah itu diguyur kuah semur berbumbu sebelum diberi aneka lauk. KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIASeporsi Nasi Ulam Misjaya ini menggunakan bubuk kacang, lalu bihun, kerupuk merah, emping, dan daun kemangi. Setelah itu diguyur kuah semur berbumbu sebelum diberi aneka lauk.
|
EditorSri Anindiati Nursastri

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu nasi khas Betawi yang kian sulit ditemukan ialah nasi ulam. Nasi dengan beragam lauk sebagai pelengkap ini telah lama menjadi identitas kuliner Betawi.

Salah satu tempat yang masih menjual makanan ini ialah Nasi Ulam Misjaya. Misjaya sendiri merupakan nama sang pemilik, yang kini sudah berusia 74 tahun.

"Dari kecil saya di taman sekolah rakyat tahun 1963, langsung bantu-bantu bapak. Setahun kemudian baru jualan sendiri," ujar Misjaya kepada KompasTravel, Selasa (1/8/2017).

Kini gerobaknya dipenuhi antrean setiap menjelang malam. Dari kalangan kakek nenek hingga pekerja muda. Sudah lebih dari setengah abad Misjaya melestarikan resep orangtuanya.

Gerobaknya terletak di Jalan Kemenangan III, Petak Sembilan, Glodok, Jakarta Barat. Gerobak nasi ulamnya terparkir di dekat Klenteng Toasebio.

Gerobak Nasi Ulam Misjaya yang kerap dikrubuti penggemar nasi ulamnya mulai sore ke malam hari.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Gerobak Nasi Ulam Misjaya yang kerap dikrubuti penggemar nasi ulamnya mulai sore ke malam hari.

Nasi ulam di sini disajikan dengan berbagai macam lauk. Mulai dari telur dadar, cumi kering, semur tempe, semur tahu, tempe goreng, perkedel, dan yang paling dicari ialah dendeng.

KompasTravel coba memesan satu porsi nasi ulam. Urutan penyajiannya yaitu nasi putih, yang ditaburi bubuk kacang tanah, lalu bihun, kerupuk dan emping. Di bagian atasnya diberi irisan daun kemangi, timun, dan terakhir diguyur kuah semur berbumbu.

Sepiring penuh nasi ulam pun tersaji. Untuk lauknya saya mencoba telur dadar, semur tahu, dan tentunya dendeng.

Kuah semurnya  bisa diberikan sesuai selera. Ada yang "banjir" atau hanya "basah", bahkan kering alias dipisah kuahnya. Menurut Misjaya sendiri, yang bagus memang basah hingga meresap ke nasinya.

Nasi Ulam Misjaya ini menggunakan bubuk kacang, lalu bihun, kerupuk merah, emping, dan daun kemangi. Setelah itu diguyur kuah semur berbumbu sebelum diberi aneka lauk.KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Nasi Ulam Misjaya ini menggunakan bubuk kacang, lalu bihun, kerupuk merah, emping, dan daun kemangi. Setelah itu diguyur kuah semur berbumbu sebelum diberi aneka lauk.

Bubuk kacang tanahnya sangat khas, membuat nasi ini memiliki rasa gurih yang berbeda dari nasi tradisional lain. Sedangkan kuah semurnya terasa gurih dan sedikit manis dari penggunaan kecap.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X