Pertempuran di Bekas Rumah Laksamana Maeda, Sebuah Reka Ulang

Kompas.com - 19/08/2017, 11:36 WIB
Salah satu pemain aksi teatrikal kemerdekaan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi dalam acara Napak Tilas Kemerdekaan, Rabu (16/8/2017) siang. Aksi teatrikal dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah. Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah Proklamas KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOSalah satu pemain aksi teatrikal kemerdekaan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi dalam acara Napak Tilas Kemerdekaan, Rabu (16/8/2017) siang. Aksi teatrikal dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah. Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah Proklamas
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - "Merdeka..Merdeka..Merdeka.." . Teriakan-teriakan itu menggema di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda, Jakarta.

Laki-laki berbaju coklat dengan tanda kain bertuliskan akronim Badan Keamanan Rakyat di lengannya tampak mengarahkan senapan ke langit. Baku tembak antara tentara Sekutu dengan Indonesia sempat terjadi dengan sengit.

(BACA: Unik, Berbekal Tenda Pasangan Suami Istri Ini Menginap di Museum)

Bunyi-bunyi letupan senapan meramaikan siang di pelataran museum. Warna-warni bom asap menambah warna. Merah, jingga, hijau, dan biru keluar dari bom asap yang berbentuk bola. Sementara, tentara Sekutu dan Indonesia terus berjibaku dalam medan perang.

Suasana aksi teatrikal kemerdekaan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi dalam acara Napak Tilas Kemerdekaan, Rabu (16/8/2017) siang. Aksi teatrikal dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah. Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah ProklamasKOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Suasana aksi teatrikal kemerdekaan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi dalam acara Napak Tilas Kemerdekaan, Rabu (16/8/2017) siang. Aksi teatrikal dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah. Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah Proklamas
Ada lelaki yang dipapah keluar dari medan perang, ada pula yang bertiarap sambil mengarahkan senapan ke barisan lawan.

Mereka terus memekikkan kata pembakar semangat yaitu "Merdeka!". Suasana terasa pada era perang memerebutkan kemerdekaan Indonesia dari tangan penjajah.

(BACA: Napak Tilas Kembali Digelar di Museum Perumusan Naskah Proklamasi)

Pada akhirnya, bendera Inggris dan Belanda selaku tentara Sekutu dapat direbut. Kemudian, para tentara Indonesia beserta rakyat sipil berkumpul. Soekarno dan Hatta berdiri berdampingan di depan barisan tentara.

Soekarno kemudian memproklamirkan kemerdekaan Indonesia dengan ditutup dengan pengibaran bendera Merah Putih.

Salah satu pemain aksi teatrikal kemerdekaan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi dalam acara Napak Tilas Kemerdekaan, Rabu (16/8/2017) siang. Aksi teatrikal dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah. Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah ProklamasKOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Salah satu pemain aksi teatrikal kemerdekaan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi dalam acara Napak Tilas Kemerdekaan, Rabu (16/8/2017) siang. Aksi teatrikal dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah. Teatrikal tersebut untuk memeriahkan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia di Museum Naskah Proklamas
Suasana peperangan di bekas rumah Laksamana Tadashi Maeda yang kini menjadi Museum Perumusan Naskah Proklamasi adalah aksi teatrikal yang dibawakan oleh Komunitas Reka Ulang Sejarah.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X