Kompas.com - 20/08/2017, 20:11 WIB
Peserta acara Night At The Museum berada di dalam Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Kamis (17/8/2017) sekitar pukul 02.30 WIB. Peserta acara tersebut mengikuti program Night At The Museum: Menginap di Rumah Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia. KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJOPeserta acara Night At The Museum berada di dalam Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Kamis (17/8/2017) sekitar pukul 02.30 WIB. Peserta acara tersebut mengikuti program Night At The Museum: Menginap di Rumah Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia.
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Malam hari, Rabu (16/8/2017) sekitar pukul 23.45 WIB di Museum Perumusan Naskah Proklamasi Jakarta terlihat berbeda dari biasanya.

Anak-anak muda hingga dewasa berlalu lalang di dalam bangunan bekas rumah tinggal Laksamana Tadashi Maeda di era pendudukan Jepang di Indonesia.

Mereka tak jarang mengarahkan kamera ke sudut-sudut museum dan juga berswafoto. Kesunyian malam di Museum Perumusan Naskah Proklamasi saat itu pecah.

(BACA: Pertempuran di Bekas Rumah Laksamana Maeda, Sebuah Reka Ulang)

Pemandu wisata tampak bersemangat untuk menjelaskan setiap sudut museum. Tak jarang diselipkan canda untuk menghalau kantuk.

"Ini piano tempat menandatangani naskah proklamasi yang diketik Sayuti Melik," kata seorang pemandu saat berada di dekat ruang pengetikan teks proklamasi.

Toilet di lantai dua bangunan Museum Perumusan Naskah Proklamasi Jakarta di Jalan Imam Bonjol Nomor 1, Jakarta, Rabu (16/8/2017). Bangunan dua lantai bergaya arsitektur art deco tersebut dirancang oleh seorang arsitek Belanda bernama J.F.L Blankenberg. Dulunya, bangunan seluas 1.138 meter persegi yang berdiri di tanah seluas 3.914 meter persegi.KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJO Toilet di lantai dua bangunan Museum Perumusan Naskah Proklamasi Jakarta di Jalan Imam Bonjol Nomor 1, Jakarta, Rabu (16/8/2017). Bangunan dua lantai bergaya arsitektur art deco tersebut dirancang oleh seorang arsitek Belanda bernama J.F.L Blankenberg. Dulunya, bangunan seluas 1.138 meter persegi yang berdiri di tanah seluas 3.914 meter persegi.
Sementara, di bagian luar museum tak kalah ramainya. Muda-mudi yang tengah menunggu giliran masuk ke museum, memanfaatkan waktu dengan merebahkan tubuh di area halaman museum.

(BACA: Mengintip Tempat Perumusan Naskah Proklamasi Indonesia)

Mereka berbincang dengan rekannya dan ada juga asyik bermain telepon pintar sambil tiduran. Pemandangan seperti itu terus berlanjut setidaknya hingga pukul 03.00 WIB sebelum semua orang akhirnya tidur di area museum.

Suasana ramai di museum itu akibat kegiatan Night At The Museum: Menginap di Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia.

(BACA: Unik, Berbekal Tenda Pasangan Suami Istri Ini Menginap di Museum)

Asep Kambali adalah aktor di balik keramaian Museum Perumusan Naskah Proklamasi saat Hari Kemerdekaan Ke-72 Republik Indonesia itu.

Peserta acara Night At The Museum berada di depan Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Kamis (17/8/2017) sekitar pukul 02.30 WIB. Peserta acara tersebut mengikuti program Night At The Museum: Menginap di Rumah Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia.KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJO Peserta acara Night At The Museum berada di depan Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Kamis (17/8/2017) sekitar pukul 02.30 WIB. Peserta acara tersebut mengikuti program Night At The Museum: Menginap di Rumah Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia.
"Kalau Night At The Museum itu berkunjung malam-malam, biasanya kami sampai malam. Kali ini kita menginap. Kita rasakan sensasi tidur di museum. Orang bilang angker, kita buktikan," ujar Asep kepada KompasTravel saat ditemui Rabu lalu.

Kegiatan Night At The Museum sendiri diiiisi dengan pemutaran video bersejarah, diskusi tentang perjuangan kemerdekaan dengan tokoh pejuang dan sejarawan, tur keliling museum, dan renungan kemerdekaan.

Menurut Asep, sedikitnya ada 350 orang yang mengikuti kegiatan Night At The Museum.

Melia (25) adalah peserta Night At The Museum asal Jakarta. Ia datang bersama tiga orang rekannya yang sama-sama berprofesi sebagai asisten pengajar di sebuah perguruan tinggi negeri Jawa Barat itu.

Peserta acara Night At The Museum berada di dalam Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Kamis (17/8/2017) sekitar pukul 02.30 WIB. Peserta acara tersebut mengikuti program Night At The Museum: Menginap di Rumah Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia.KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJO Peserta acara Night At The Museum berada di dalam Museum Perumusan Naskah Proklamasi, Jakarta, Kamis (17/8/2017) sekitar pukul 02.30 WIB. Peserta acara tersebut mengikuti program Night At The Museum: Menginap di Rumah Laksamana Tadashi Maeda yang diselenggarakan oleh Komunitas Historia Indonesia.
"Ini pertama kali saya ke museum malam hari. Ekspektasinya itu karena malam, wisata museum tapi dikemasnya dengan cara yang beda. Museum itu kan kesannya membosankan dan tua banget. Lihat posternya saja awalnya menginap di bekas rumah Tadashi Maeda. Itu yang menarik bagi saya," ujar Melia seusai berkeliling museum.

Bagi Melia, wisata ke museum pada malam hari bisa lebih merasakan suasana. Suhu yang sejuk dan sunyi, menurut Melia, mendukung wisata museum di malam hari.

"Kalau siang itu kan panas, dan sudah pusing dengan kegiatan lain. Kalau malam sudah gak ada dipikirkan. Jadi lebih enak. Saya lebih suka saja wisata museum malam hari," ujarnya.

Resta Sarasuani (19), mahasiswa bidang sejarah di salah satu universitas di Jakarta yang turut ikut dalam kegiatan Night At Museum turut merasakan hal serupa dengan Melia.

Yayan Kuswara (25) dan Linda Fitria (27) mendirikan tenda di taman Museum Perumusan Naskah Proklamasi Jakarta, Rabu (16/8/2017) dini hari sekitar pukul 02.30 WIB.KOMPAS.COM/WAHYU ADITYO PRODJO Yayan Kuswara (25) dan Linda Fitria (27) mendirikan tenda di taman Museum Perumusan Naskah Proklamasi Jakarta, Rabu (16/8/2017) dini hari sekitar pukul 02.30 WIB.
Ia tak berpikir acara Night At Museum akan ramai. "Acara yang paling saya cari itu jalan-jalan malam ke museum," ujar Resta.

Ia pun membawa tenda untuk menginap di museum. Resta datang bersama empat temannya. Keramaian suasana di Museum Perumusan Naskah Proklamasi setidaknya terlihat sampai pukul 03.15 WIB. Setelah itu, peserta yang telah mengantuk melanjutkan perjalanan dengan tidur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.