Kompas.com - 21/08/2017, 07:28 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

WAINGAPU, KOMPAS.com - Para fotograter dari Pulau Kalimantan, Pulau Flores dan Pulau Jawa bertarung untuk memotret burung endemik di Taman Nasional MataLawa Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur.

Sebanyak 55 fotografer, mahasiswa, wartawan, kalangan pecinta foto juga salah satu direktur media massa Indonesia ikut lomba foto dan birdrace.

(BACA: Tertarik Mengamati Burung? Datanglah ke Flores)

Mereka berada di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba untuk mengambil gambar burung Endemik Sumba.

Kompetisi ini dilaksanakan dari 18 Agustus hingga 22 Agustus 2017 di lokasi Taman Nasional MataLawa Sumba.

(BACA: Sumba Timur Kembangkan Ekowisata)

Kompetisi ini diselenggarakan oleh Balai Taman Nasional MataLawa Sumba untuk mempromosikan keunikan-keunikan alam Pulau Sumba, khususnya burung endemik di Pulau Sumba.

Burung Julang Sumba merupakan burung endemik Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Burung ini hanya dijumpai di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba. (Arsip-TN MataLawa Sumba)ARSIP TAMAN NASIONAL MATALAWA SUMBA Burung Julang Sumba merupakan burung endemik Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Burung ini hanya dijumpai di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba. (Arsip-TN MataLawa Sumba)
Demikian disampaikan Kepala Taman Nasional MataLawa Sumba, Maman Surahman kepada KompasTravel di Sumba, Minggu (20/8/2017).

(BACA: Bertemu Edelweis di Puncak Wanggameti Pulau Sumba)

Surahman menjelaskan, Pulau Sumba sangat kaya dengan keanekaragaman hayati yang berada di dalam kawasan Taman Nasional MataLawa.

Untuk itu, promosi secara terus menerus dengan berbagai kegiatan terus dilakukan. Salah satu kegiatannya adalah menghadirkan fotografer profesional, wartawan, mahasiswa maupun kalangan pehobi foto di Indonesia.

(BACA: Inilah Tempat-tempat Terbaik Mengamati Burung Elang Flores)

"Sejak 18 Agustus 2017 para peserta kompetisi berada di dalam kawasan hutan Taman Nasional MataLawa untuk memulai memotret burung serta melakukan birdrace. Bahkan, kegiatan lomba dihadiri oleh Direktur Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem, Wiratno,” katanya.

Burung Kakatua Jambul Jingga hanya hidup di hutan di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Burung ini menjadi burung endemik di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba. Banyak pengamat, peneliti Burung mengeksplorasi keunikan burung di Pulau Sumba. ARSIP TAMAN NASIONAL MATALAWA SUMBA Burung Kakatua Jambul Jingga hanya hidup di hutan di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Burung ini menjadi burung endemik di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba. Banyak pengamat, peneliti Burung mengeksplorasi keunikan burung di Pulau Sumba.
Menurut Surahman, pihaknya menggunakan juri berpengalaman yaitu Riza Marlon (profesional fotografer wildlife), Arbain Rambey (fotografer Harian Kompas), Didi Kaspi Kasim (editor in chief National Geographic Indonesia), Karyadi Baskoro (UNDIP), Imam Taufikquroman (Yayasan Kutilang) dan Swiss Winasis (TN Baluran).

Salah satu peserta Kompetisi Lomba Foto Burung dari Flores, Yohanes Jehabut kepada KompasTravel, Jumat (18/8/2017) mengungkapkan dirinya sangat tertarik dengan alam dan dunia burung.

“Saya bangga bisa mengikuti pertandingan ini sekaligus saya melakukan survei untuk mempromosikan keunikan burung endemik Pulau Sumba. Sekaligus mencari peluang untuk membuat paket perjalanan wisata di Pulau Sumba untuk mengamati burung endemik Sumba,” katanya.

Jehabut, Pendiri Kampung Ekologi Mbeling, Desa Gurung Liwut, Kecamatan Borong, Manggarai Timur, menjelaskan turis asing sangat suka wisata ekologi. Mereka senang berkeliling di persawahan di areal pertanian di Flores, juga mengamati burung yang endemik di Pulau Flores.

Burung Kakatua Jambul Jingga hanya hidup di hutan di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Burung ini menjadi burung endemik di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba. Banyak pengamat, peneliti burung mengeksplorasi keunikan burung di Pulau Sumba. ARSIP TAMAN NASIONAL MATALAWA SUMBA Burung Kakatua Jambul Jingga hanya hidup di hutan di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur. Burung ini menjadi burung endemik di kawasan hutan Taman Nasional MataLawa Sumba. Banyak pengamat, peneliti burung mengeksplorasi keunikan burung di Pulau Sumba.
"Saya sudah menjual paket wisata ekologi Mbeling di Pulau Flores. Hasilnya, warga merasakan kunjungan wisatawan karena wisatawan langsung menginap di rumah warga. Terjadi pertukaran ilmu pengetahuan dan budaya antara orang lokal dengan orang asing. Sudah banyak turis berwisata ekologi Mbeling di Manggarai Timur,” katanya.

Jehabut menambahkan, selain dirinya dari Pulau Flores yang ikut lomba foto burung di Taman Nasional MataLawa adalah Leonardus Nyoman. "Kami juga melakukan survei untuk menjual paket wisata ke Pulau Sumba, khusus wisatawan minat khusus yang mengamati burung," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 Hari 

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 Hari 

Travel Update
Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.